Hidupkatolik.com
Hidupkatolik.com


Merry Riana, Perempuan Paling Inspiratif di Singapura - Hidup Katolik

Merry Riana, Perempuan Paling Inspiratif di Singapura

Rabu, 2 November 2011 13:42 WIB
Merry Riana, Perempuan Paling Inspiratif di Singapura
[merryriana.org]

HIDUPKATOLIK.com - Siapa bilang untuk meraih sukses harus menunggu usia tua? Merry Riana telah mendapatkan penghasilan lebih dari satu juta dolar dalam usia 26 tahun.


Merry mengungkapkan, ”Saya bisa sukses seperti saat ini, karena keterpaksaan.” Waktu itu, Senin siang, 17/10, HIDUP menemui Merry dan suaminya, Alva Christopher Tjenderasa di restoran ”Jun Njan” Central Park, Jakarta Barat.

Pada 1998, setelah kerusuhan, Merry terpaksa mengungsi ke Singapura. Ia hanya membawa bekal seadanya, antara lain beras, gula, kompor, komputer, dan buku wasiat dari mamanya yang isinya doa serta kata-kata mutiara. Meski tidak cakap berbahasa Inggris, Merry harus melanjutkan kuliah. Akhirnya, ia studi di Nanyang Technological University (NTU). Utuk memenuhi biaya hidup dan kuliahnya, ia harus berhutang pada Pemerintah Singapura. Tetapi, itu pun tidak mencukupi.



Untuk menghemat, Merry menjalani hari-harinya dengan standar kehidupan yang sangat sederhana. Ia harus berakrobat dengan uang 10 dolar seminggu. Sejumlah akal-akalan yang mengharukan telah dilakukan Merry selama satu tahun pertama. Misalnya, ia sering minum air keran, dan hanya makan roti tawar, mie instan, bahkan terkadang tidak makan malam.

Di tengah-tengah perjuangannya untuk kuliah di NTU, yang terkenal dengan standar pendidikan dan disiplinnya sangat tinggi, Merry masih harus bekerja paruh waktu sebagai pembagi brosur di jalan, staf toko bunga, dan pelayan restoran di hotel.

Pergulatannya melewati keadaan sulit dengan berhemat dan bekerja telah menghantarkannya pada kesadaran yang tajam, bahwa sesungguhnya kesejahteraan bisa diperjuangkan sejak muda. Akhirnya lahirlah sebuah resolusi, yakni ia ingin menggapai kebebasan finansial di usia ke-30. Resolusi ini dibuat ketika ia merayakan ulang tahun ke-20.

Ketika lulus, Merry sadar bahwa hutangnya pada pemerintah Singapura sudah mencapai 40 ribu dolar, atau sekitar 300 juta rupiah. Bertujuan membayar hutangnya dan mencapai mimpinya untuk meraih kebebasan finansial, Merry mengambil keputusan ekstrem untuk menjadi seorang entrepreneur.


Mimpi sejuta dolar

Merry pernah mencoba beberapa bisnis. Mulai dari bisnis Multi Level Marketing (MLM) sampai jual beli saham. Dan, semuanya berujung pada kegagalan. Sampai akhirnya, ia memilih bidang jasa penasihat keuangan. Pilihan ini membawanya pada sebuah pertarungan yang sangat hebat. Sebuah pekerjaan yang hanya menuntut ijazah SMP. Pekerjaannya pun jelas gambarannya, ia akan berada di lokasi-lokasi umum, barangkali di halte bus atau stasiun kereta, mencegat orang-orang yang lewat dan menawarkan produk keuangan.

Akhirnya Merry berjuang di jalanan. Apa yang ia bayangkan sebelumnya akhirnya menjadi sebuah kenyataan. Ia menawarkan asuransi di trotoar, di halte bus, dan stasiun kereta api. Seribu satu penolakan tak bisa dihindarinya. Dan, banyak hal yang berpotensi menjatuhkan semangatnya. Merry berjuang bersama Alva. Mereka bekerja dari pagi hingga malam hari. Hanya beristirahat saat makan siang dan istirahat sore. ”Paling banter kami makan nasi dengan lauk pauk sederhana seharga tiga dolar dan air mineral,” kata ibu dari Alvernia Mary Liu ini.

Di masa-masa sulit itu Merry dan Alva semakin dalam merangkul iman. Mereka sangat sering melakukan doa novena. Mereka datang ke Gereja Novena, Church of St Alphonsus. Di Singapura, banyak yang mempercayai bahwa berdoa di Gereja Novena senan tiasa membawa mukjizat. Tempat itu bukan hanya dikunjungi umat Katolik semata, tetapi juga umat Muslim, Buddha, Kong Hu Cu, Hindu.

Terjadi peristiwa ajaib yang hingga kini tak kan ia lupakan. Pada saat itu Merry melihat perempuan tua sedang berdiri di depan toko sepatu. Semula ia ragu mendekatinya. Tetapi, karena ia harus mencapai target 20 presentasi, ia dekati juga perempuan itu. Ternyata dengan senang hati mau mendengarkan presentasinya.

Perempuan tua itu mengatakan sesuatu yang mengejutkan. ”Deposito saya baru saja cair. Jumlahnya ada seratus ribu dolar. Saya bingung mau ditaruh di mana. Saya pikir, saya akan ikut program deposito yang kamu tawarkan,” katanya dengan tenang dan sinar wajah sejuk.

Melonjaklah hati Merry. Dalam beberapa detik, Merry sampai tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun. Bibirnya bergetar, bahkan kakinya nyaris lemas.

Pencapaian demi pencapaian mengalir seperti mukjizat. Tahun 2004 adalah era dinamis dan penuh berkat. Ia telah berhasil melewati satu masa perjuangan lapangan yang berat. Langkah selanjutnya tak kalah menantang. Merry mengembangkan organisasi konsultan keuangan.

Pada 2006, penghasilan Merry telah mencapai satu juta dolar. Lalu, ia dinobatkan sebagai profesional termuda dengan penghasilan besar di Singapura. Harian The Sunday Times, koran nomor satu di Singapura, memuat artikel tentang dirinya sebanyak setengah halaman dengan judul besar, ”She’s Made Her First Million at Just Age 26”.

Merry akhirnya berhasil membayar lunas semua hutangnya dalam waktu enam bulan, dan mencapai kebe basan finansial empat tahun setelah kelulusannya. Kini ia diakui sebagai peng usaha sukses, motivator yang sangat dinamis, serta penulis buku terlaris di Singapura.

Berbagi untuk Indonesia

Merry ingin menciptakan dampak positif di dalam kehidupan banyak orang, teristimewa di Indonesia. Dalam setiap seminar di Indonesia, ia memiliki kebiasaan untuk memulai dan mengakhiri seminar dengan meneriakkan yel-yel ”Indonesia, Majulah!”, dilanjutkan dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya. Ia ingin peserta merasakan getaran cinta pada Indonesia selama mengikuti seminarnya. ”Disadari atau tidak, kita adalah elemen kecil yang saling terkait dan akhirnya membentuk kewibawaan bangsa di mata internasional,” kata Merry.


Merry Riana sedang memberikan motivasi [Dok. Pri]

Merry sangat bersyukur, karena impiannya menjadi kenyataan dengan menjadi penulis dan motivator. Merry berefleksi, hidup adalah sesuatu yang bergerak Kekuatan manusia bukan sesuatu yang statis. Tuhan menganugerahkan segala fitur pembangkit keberhasilan di dalam tubuh dan pikiran manusia.

Merry mengucap, ”Aku bersyukur karena kusadari itu sejak muda untuk meraih sukses.” demikian Merry Riana.



BIODATA SINGKAT MERRY RIANA:

TTL : Jakarta, 29 Mei 1980
Pendidikan : S1- Nanyang Technological University, Singapura
Buku : A Gift from a Friend

Penghargaan :
• Penghargaan untuk alumni muda NTU yang berprestasi, diberikan seorang Menteri (2006)
• Penghargaan untuk pengusaha top 40 di Singapura, diberikan seorang Menteri (2008)
• Penghargaan untuk lima perempuan paling cantik di Singapura, diberikan majalah Female (2009)
• Penghargaan untuk perempuan paling sukses dan inspiratif di Singa pura, diberikan seorang Menteri (2010)
• Penghargaan untuk perempuan paling inspiratif di dunia, diberikan majalah
Inspirational Woman Magazine (2011)

Benny Sabdo




Kunjungan: 13836
Loading...
Loading...
Redaksi membuka kesempatan kepada pembaca untuk mengajukan pertanyaan atau topik yang dikehendaki untuk dijawab atau dijelaskan dalam rubrik Konsultasi Iman atau Konsultasi Keluarga. Kirimkan pertanyaan atau tanggapan anda melalui email ke: hidup@indo.net.id atau SMS ke nomor 081290781618 atau melalui pos ke Redaksi Majalah HIDUP Jl Kebon Jeruk Raya 85 Batusari, Jakarta 11530, Fax: 021-5485737.
lazada indonesia
lazada
© 2011 hidupkatolik.com All Right Reserved | About Us | Privacy Policy | Terms of Use | Redaksi | Karir | Contact Us | Email 1 | Email 2
     

Hidupkatolik.com