HidupTV Siaran Televisi Katolik Pertama di Indonesia yang dapat ditonton melalui Televisi yang menggunakan Parabola KU-Band. HidupTV bersifat Free to Air sehingga anda juga dapat menyaksikan siaran TV Nasional lainnya secara gratis. HidupTV dapat juga ditonton secara Streaming Internet melalui www.Hidup.tv atau www.HidupKatolik.com. INFO: (021) 5491537 atau WA: 0812-8926-7548 (HidupTV) atau email: [email protected]

Merawat Kebhinekaan di Yogyakarta

7
Kelompok dan aktivis Jogya RUmah Damai membaca puisi bersama.Dok. panitia
Merawat Kebhinekaan di Yogyakarta
Mohon Beri Bintang

HIDUPKATOLIK.COM-REPUBLIK ini tidak dirancang untuk melindungi minoritas. Tidak juga untuk melindungi mayoritas. Republik ini dirancang untuk melindungi setiap warga negara, melindungi setiap anak bangsa! Kutipan dari mantan Presiden Republik Indonesia keempat Abdurrahman Wahid kiranya mewakili perjuangan kelompok Aliansi Masyarakat Peduli Kebhinekaan (AMPK) Yogyakarta. Melihat dan menyaksikan negara ini khususnya Kota Yogyakarta “terancam” lemah karena isu intoleransi membuat AMPK mengadakan kegiatan cinta kebhinekaan dengan tema, “Jogya Rumah Damai”di depan Gedung Graha Saba Pramana, Kampus Universitas Gaja Madah, Yogyakarta, 12/02.

Panitia Agnes Dwi mengatakan ada beberapa kondisi Kota Yogyakarta yang perlu menjadi pertimbangan bersama yaitu, maraknya kampanye atau publikasi di beberapa saluran komunikasi media sosial maupun media luar ruang, yang berisi pesan-pesan kebencian dan permusuhan. Dimanfatkannya ruang-ruang publik di kota ini bagi aktivitas yang menciderai toleransi dan mengingkari keberagaman.

Slide kegiatan/dok Panitia
Slide kegiatan/dok Panitia

Atas dasar ini, AMPK mendorong masyarakat untuk ambil bagian dalam kegiatan “menyelamatkan Kota Yogyakarta” dari berbagai isu intoleransi. AMP mengharapkan agar; pertama, Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta, agar aktif terlibat, mendukung, dan menjaga dengan sungguh-sungguh berbagai gerakan keberagaman dan kebhinekaan di tingkat pemerintah daerah demi mempertahankan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Kedua, aparat penegak hukum, agar mengambil tindakan tegas terhadap berbagai aksi intoleransi yang meresahkan masyarakat dan mencederai wilayah DIY. Ketiga, berbagai elemen masyarakat sipil, untuk bergerak bersama menjunjung tinggi keberagaman dan kebhinekaan sebagai modal sosial dan kekuatan DIY sebagai Rumah Kebhinekaan. Keempat, pemerintah maupun masyarakat, untuk mengembalikan ruang-ruang publik sebagai media ekspresi dalam hal toleransi, kebhinekaan, keberagaman yang dijamin konstitusi. Kegiatan ini ditutup dengan senam bersama lagu Gemufamiredo, pohon harapan, pentas seni, bernyanyi bersama dan membuat pernyataan melindungi Kota Yogyakarta bersama.

Yusti H.Wuarmanuk

Redaksi website HIDUPKATOLIK.COM akan menerbitkan semua artikel seperti info kegiatan, refleksi, resensi, agenda/rencana kegiatan dan sebagainya di web HIDUPKATOLIK.COM. Semua artikel anda akan kami viralkan juga di semua media sosial. Kami pastikan akan dibaca dan diketahui oleh ratusan ribu pembaca online. Kirim ke email: [email protected].

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here