HidupTV Siaran Televisi Katolik Pertama di Indonesia yang dapat ditonton melalui Televisi yang menggunakan Parabola KU-Band. HidupTV bersifat Free to Air sehingga anda juga dapat menyaksikan siaran TV Nasional lainnya secara gratis. HidupTV dapat juga ditonton secara Streaming Internet melalui www.Hidup.tv atau www.HidupKatolik.com. INFO: (021) 5491537 atau WA: 0812-8926-7548 (HidupTV) atau email: [email protected]

Paus Bertemu Masyarakat Adat Sedunia

11
Paus Fransiskus menyapa perwakilan masyarakat adat.
[L’Osservatore Romano]
Paus Bertemu Masyarakat Adat Sedunia
Mohon Beri Bintang

HIDUPKATOLIK.com - Kebijakan pembangunan dari pemerintah negara-negara di dunia kerapkali mengabaikan hak masyarakat adat. Paus Fransiskus menyatakan dukungan kepada masyarakat adat.

SEMBARI tersenyum, Paus Fransiskus bertanya kepada Stefanus Masiun, “Dari Indonesia ya?” Stefanus menjawab, “Iya, Bapa Suci, saya dari Indonesia.” Percakapan singkat itu terjadi kala Stefanus memperkenalkan nama dan negara asalnya. Stefanus adalah Ketua Badan Pengurus Harian Aliansi Masyarakat Adat Nusantara Wilayah Kalimantan Barat. Stefanus bersama perwakilan masyarakat adat dari seluruh dunia bertemu Paus Fransiskus pekan lalu.

Pertemuan dua tahunan ini diinisiasi International Fund for Agricultural Development (IFAD), lembaga Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang menjadi pendonor dana internasional untuk pembangunan pertanian. Tujuan pertemuan ini untuk mempromosikan pemberdayaan ekonomi masyarakat adat. Paus menekankan pentingnya mendamaikan hak untuk pembangunan, baik sosial dan budaya, dengan perlindungan karakteristik tertentu dari masyarakat adat dan wilayah mereka tinggal. “Terutama ketika merencanakan kegiatan ekonomi yang dapat mengganggu budaya asli dan hubungan leluhur mereka dengan bumi,” kata Paus seperti dilansir Radio Vatikan (15/2).

Paus Fransiskus juga menekankan agar masyarakat adat mendapatkan hak untuk melakukan persetujuan tanpa paksaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 32 Deklarasi tentang Hak-hak Masyarakat Adat. Hal itu, lanjut Paus, bisa menjamin kerja sama yang damai antara pemerintah dan masyarakat adat dalam mengatasi konfrontasi dan konflik.

Paus juga menekankan aspek pembangunan mesti memperhitungkan identitas asli, dengan perhatian khusus kepada orang muda dan perempuan; tidak hanya mempertimbangkan mereka, tapi melibatkan dalam rencana pembangunan. “Bagi pemerintah ini berarti mengakui bahwa masyarakat adat adalah bagian dari masyarakat yang akan dihargai dan dilibatkan dalam kerangka partisipasi penuh di tingkat lokal dan nasional,” ujar Bapa Suci.

IFAD, kata Stefanus meminta dukungan Paus untuk memperkuat upaya pemberdayaan masyarakat adat di dunia. “IFAD adalah organisasi internasional yang progresif dalam menerapkan Deklarasi PBB tentang hak-hak masyarakat adat tahun 2007,” tulis Stefanus dalam pesan WhatsApp pekan lalu.

Stefanus meyakini, spirit Ensiklik Laudato Si’ dan dukungan Paus Fransiskus bermakna penting serta menginspirasi IFAD dan masyarakat adat di dunia. “Paus Fransiskus berasal dari Amerika Latin, wilayah yang memiliki perjuangan masyarakat adat yang kuat dan gigih mempertahankan hak-haknya. Paus memahami perjuangan ini,” jelas Stefanus.

Untuk konteks masyarakat adat di Indonesia, Stefanus menilai, sikap Paus menjadi energi untuk memperjuangkan hak-hak masyarakat adat. “Termasuk perjuangan mendesak keluarnya undang-undang tentang pengakuan dan perlindungan hak-hak masyarakat adat yang kita perjuangkan
saat ini.”

Mengutip Laudato Si’, Paus menyatakan dukungan kepada IFAD untuk berkontribusi secara efektif bagi pembangunan. “Perkembangan teknologi dan ekonomi yang tidak menjadikan dunia lebih baik dan tidak menjadikan kualitas integral hidup lebih tinggi, tidak dapat dianggap kemajuan.”

Edward Wirawan

Redaksi website HIDUPKATOLIK.COM akan menerbitkan semua artikel seperti info kegiatan, refleksi, resensi, agenda/rencana kegiatan dan sebagainya di web HIDUPKATOLIK.COM. Semua artikel anda akan kami viralkan juga di semua media sosial. Kami pastikan akan dibaca dan diketahui oleh ratusan ribu pembaca online. Kirim ke email: [email protected].

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here