HidupTV Siaran Televisi Katolik Pertama di Indonesia yang dapat ditonton melalui Televisi yang menggunakan Parabola KU-Band. HidupTV bersifat Free to Air sehingga anda juga dapat menyaksikan siaran TV Nasional lainnya secara gratis. HidupTV dapat juga ditonton secara Streaming Internet melalui www.Hidup.tv atau www.HidupKatolik.com. INFO: (021) 5491537 atau WA: 0812-8926-7548 (HidupTV) atau email: [email protected]

Misa Pembukaan Munas UNINDO ke-XII di Katedral St Maria Palembang

4
Misa pembukaan Munas UNIO Indonesia XII.
[HIDUP/A. Nendro Saputro]
Misa Pembukaan Munas UNINDO ke-XII di Katedral St Maria Palembang
Mohon Beri Bintang

HIDUPKATOLIK.com – SETELAH berkumpul di Rumah Retret Giri Nugraha, Palembang, Sumatera Selatan (Sumsel). Sekitar 145 imam-imam diosesan peserta Musyawarah Nasional (Munas) UNIO Indonesia (UNINDO) ke-XII kemudian dihantar menuju Katedral St Maria Palembang untuk membuka prosesi Munas dengan perayaan Ekaristi, Selasa, 2/5.

Sesampainya di Aula Katedral St Maria Palembang, tampak para peserta Munas saling temu kangen dengan beberapa rekan mereka sambil mempersiapkan diri untuk memulai Misa siang itu. Setelah persiapan selesai, para imam peserta Munas berkumpul sejenak mendengarkan pengarahan singkat yang diberikan oleh Romo Vinsensius Setiawan Triatmojo mewakili panitia Munas sebelum proses Misa Pembukaan.

Pengarahan singkat oleh Romo Vinsensius Setiawan Triatmojo mewakili Panitia Munas sebelum Misa Pembukaan. (HIDUP/A. Nendro Saputro)

Di luar aula, tampak pula umat Keuskupan Agung Palembang (KAPal) terutama Paroki Katedral St Maria Palembang sudah memenuhi gedung gereja dan beberapa tempat duduk yang disediakan panitia di luar gedung gereja.

Prosesi perarakan Misa Pembukaan Munas UNINDO ke-XII. (HIDUP/A. Nendro Saputro)
Prosesi perarakan Misa Pembukaan Munas UNINDO ke-XII. (HIDUP/A. Nendro Saputro)

Sekitar pukul empat sore, Misa Pembukaan Munas dimulai. Misa dipimpin oleh Uskup Agung Palembang Mgr Aloyius Sudarso SCJ didampingi Uskup Padang Mgr M. Dogma Situmorang OFMCap, Uskup Emeritus Ketapang Mgr Blasius Pujaraharja, Uskup Agung Pontianak Mgr Agustinus Agus, Uskup Bandung Mgr Antonius Subianto OSC, Uskup Amboina Mgr P.C. Mandagi MSC, Uskup Banjarmasin Mgr P. Boddeng Timang, Uskup Agung Ende Mgr V. Sensi Potokota, Administrator Diosesan Purwokerto Romo Tarcisius Puryatno, dan Ketua UNIO Apostolica Cleri International Pater Don Giuseppe Margin. Misa juga dimeriahkan dengan iringan dari Paduan Suara Colours Choir Palembang.

Paduan Suara Colours Choir Palembang (HIDUP/A. Nendro Saputro)

Dalam khotbahnya, Mgr Aloyius Sudarso SCJ menegaskan bahwa Imam berbau domba adalah sikap gembala yang telah dimulai oleh Yesus sendiri. Lewat imamat, tradisi ini kemudian diturunkan kepada para imam untuk menyelamatkan manusia yang berdosa dengan merangkul umat yang sakit, terpinggirkan, berdosa, dan kurang diperhatikan. “Para imam, termasuk imam diosesan diutus merangkul dunia yang penuh dosa dengan semangat pengorbanan yang sudah dicontohkan Yesus,” ujarnya.

Mgr Sudarso juga mengajak segenap hadirin yang mengikuti Misa untuk mensyukuri Munas UNINDO ke-XII dan memohon berkat kepada Tuhan agar acara Munas dapat berjalan dengan baik dan memberikan hasil juga refleksi untuk perkembangan Gereja di masa depan.

Uskup Agung Palembang Mgr Aloyius Sudarso SCJ sedang memberikan homili. (HIDUP/A. Nendro Saputro)

Seusai Misa, disampaikan beberapa sambutan dari Ketua UNIO Keuskupan Agung Palembang Romo Simon Margono. Karena berhalangan hadir karena sakit, sambutan Romo Simon Margono dibacakan oleh Romo Ignatius Putra Setiahati. Dalam sambutan itu, Romo Simon Margono berharap agar Munas yang diadakan rutin selama tiga tahun dapat memberikan kesempatan para imam diosesan untuk menimba pengalaman dan dapat meneguhkan panggilan iman para imam diosesan.

Sambutan berikutnya diberikan oleh Ketua UNINDO periode 2014-2017, Romo Siprianus Hormat. Dalam sambutan yang diberi judul “Imam Jantung Hati Yesus Berbau Domba” itu Romo Siprianus menyoroti dua karakter dasar para imam diosesan yang diharapkan dapat sebagai ‘jantung hati Yesus’ sekaligus ‘imam bagi umatnya’. Ia juga berharap pelaksanaan Munas UNINDO ke-XII berlangsung sukses dan buahnya dapat menyemangati para imam diosesan di seluruh Indonesia. “Semoga buah-buah kebaikan yang dihasilkan dari Munas ini menutrisi diri kita agar segar kembali dalam menghayati diri sebagai imam dan kemudian menular kepada rekan-rekan imam kita khususnya di Keuskupan kita masing-masing. Kita membawa semangat baru bersama untuk senantiasa merumuskan diri dalam karya nyata seorang Imam Jantung hati Yesus yang Berbau Domba,” ujarnya.

Ketua UNINDO periode 2014-2017, Romo Siprianus Hormat. (HIDUP/A. Nendro Saputro).

Pada penghujung Misa hari itu, Ketua UNIO Apostolica Cleri International Pater Don Giuseppe Margin juga menyampaikan sambutan. Dalam sambutan yang diterjemahkan oleh Romo Stanislaus Ferry Sutrisna Widjaja itu, Pater Don Giuseppe mengungkapkan kekagumannya kepada UNIO Indonesia yang termasuk sebagai salah satu UNIO terbaik di dunia. Ia berpesan, ke depan diharapkan ada wakil dari UNINDO yang bisa duduk dalam perwakilan UNIO internasional di Roma. “Saya berharap ada salah satu imam diosesan asal Indonesia yang bisa bergabung dalam kepengurusan di UNIO internasional,” katanya.

A. Nendro Saputro

Redaksi website HIDUPKATOLIK.COM akan menerbitkan semua artikel seperti info kegiatan, refleksi, resensi, agenda/rencana kegiatan dan sebagainya di web HIDUPKATOLIK.COM. Semua artikel anda akan kami viralkan juga di semua media sosial. Kami pastikan akan dibaca dan diketahui oleh ratusan ribu pembaca online. Kirim ke email: [email protected].

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here