HidupTV Siaran Televisi Katolik Pertama di Indonesia yang dapat ditonton melalui Televisi yang menggunakan Parabola KU-Band. HidupTV bersifat Free to Air sehingga anda juga dapat menyaksikan siaran TV Nasional lainnya secara gratis. HidupTV dapat juga ditonton secara Streaming Internet melalui www.Hidup.tv atau www.HidupKatolik.com. INFO: (021) 5491537 atau WA: 0812-8926-7548 (HidupTV) atau email: [email protected]

Mgr Robertus Rubiyatmoko Memetik Panenan Perdana Imam Diosesan

29
Mgr Robertus Rubiyatmoko Memetik Panenan Perdana Imam Diosesan
5 (100%) 1 vote

HIDUPKATOLIK.com – UNTUK pertama kalinya sesudah ditahbiskan sebagai Uskup Agung Semarang, Mgr Robertus Rubiyatmoko memimpin upacara pentahbisan imam diosesan dengan mentahbiskan delapan Diakon menjadi Imam Diosesan untuk Keuskupan Agung Semarang (KAS) di kapel Seminari Tinggi St Paulus Kentungan, Yogyakarta. Mereka adalah Romo Emmanuel Graha Lisanta, Romo Martinus Sutomo, Romo Markus Januharka, Romo Ignatius Adi sapto Wibowo, Romo Laurentius Andika Bhayangkara, Romo Hieronymus Rony Suryo Nugroho, Romo Yohanes Wahyu Rusmana, dan Romo Ambrosius Heri Krismawanto.

Homili yang Segar
Sebelum masuk upacara liturgi pentahbisan, Mgr Ruby menyampaikan homilinya dengan cara baru yang segar. Dalam homili itu, Mgr Ruby mengungkapkan rasa syukurnya sebab boleh memetik panenan imam-imam ini sebagai buah perdana yang ditahbiskannya.

Sebelum ditahbiskan sebagai Uskup KAS, Mgr Ruby sendiri adalah staf dan dosen di Seminari Tinggi St Paulus Yogyakarta. Para imam baru ini adalah buah-buah pendampingan Mgr Ruby bersama para staf seminari lainnya.

Dengan tambahan kehadiran delapan imam baru ini, kini, imam diosesan Keuskupan Agung Semarang menjadi berjumlah 208 orang dan merupakan jumlah imam diosesan terbanyak di 37 keuskupan se-Indonesia.

Suasana tahbisan imam di Seminari Tinggi St. Paulus Yogyakarta. (Dok. Romo Budi Purnomo)

Tahbisan imam kali ini istimewa bukan hanya karena upacara ini merupakan panenan perdana imam diosesan bagi Mgr Ruby, melainkan juga karena ada tiga Uskup Emeritus yang turut menumpangkan tangan kepada para tertahbis. Mereka adalah Julius Kardinal Darmaatmadja SJ Uskup Emeritus Keuskupan Agung Jakarta, Mgr Blasius Pudjaraharja Uskup Emeritus Ketapang, dan Mgr Julianus Sunarko SJ Uskup Emeritus Purwokerto.

Lebih istimewa lagi tampak dalam cara Mgr Ruby menyampaikan homili. Homili disampaikan dengan cara yang segar, merakyat, mengumat dan penuh humor. Termasuk dengan cara dialog komunikatif antara Uskup dengan salah satu Diakon calon tertahbis yang diundang maju ke depan untuk menjawab pertanyaan Mgr Ruby terkait tema dan moto tahbisan “Kecaplah dan nikmatilah betapa sedapnya Tuhan!” yang diambil dari Mazmur 34:9.

Romo Laurentius Andika Bhayangkara, salah satu dari delapan imam baru Keuskupan Agung Semarang. (Dok. Romo Budi Purnomo)

Kelegaan dan Kebahagiaan
Romo Laurentius Andika Bhayangkara merupakan salah satu imam baru yang istimewa bagi Romo Aloys Budi Purnomo yang mendatangkan kelegaan dan kebahagiaan. Saat menjalani Tahun Orientasi Pastoral, Romo Andika tinggal serumah dengan Romo Budi di Pastoran Kebon Dalem. Kini, Romo Budi masih bertugas di Paroki Ungaran, Paroki asal Romo Andika.

Selama ini, Romo Budi terus mendorong agar Romo Andika tetap bersemangat setelah beberapa saat tertunda menerima tahbisan imam. Maka, tahbisan Romo Andika turut memberikan kelegaan dan kebahagiaan tersendiri bagi Romo Budi

“Selamat dan proficiat kepada para neomis (Romo baru tertahbis). Selamat menjalani tugas perutusan di ladang Tuhan!,” ungkap Romo Budi melalui pesan WA kepada HIDUP.

A. Nendro Saputro

Redaksi website HIDUPKATOLIK.COM akan menerbitkan semua artikel seperti info kegiatan, refleksi, resensi, agenda/rencana kegiatan dan sebagainya di web HIDUPKATOLIK.COM. Semua artikel anda akan kami viralkan juga di semua media sosial. Kami pastikan akan dibaca dan diketahui oleh ratusan ribu pembaca online. Kirim ke email: [email protected].

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here