HidupTV Siaran Televisi Katolik Pertama di Indonesia yang dapat ditonton melalui Televisi yang menggunakan Parabola KU-Band. HidupTV bersifat Free to Air sehingga anda juga dapat menyaksikan siaran TV Nasional lainnya secara gratis. HidupTV dapat juga ditonton secara Streaming Internet melalui www.Hidup.tv atau www.HidupKatolik.com. INFO: (021) 5491537 atau WA: 0812-8926-7548 (HidupTV) atau email: [email protected]

Pertemuan Persahabatan Antar Bangsa

73
Dubes RI untuk Vatikan bersama Kepala International CL, Don Ambrogio.
[NN/Dok.Pribadi]
Pertemuan Persahabatan Antar Bangsa
Mohon Beri Bintang

HIDUPKATOLIK.com – Tema Pertemuan Persahabatan Antar Bangsa tahun ini, diambil dari J.W. Goethe’s “Faust” (“Was du ererbt von deinen Vätern hast, erwirb es, um es zu besitzen!”), menyoroti apakah keinginan kita untuk membuat apa yang “diwariskan” kepada kita benar-benar milik kita sendiri. Apa yang telah kita warisi? Daftar nilai? Sebuah sejarah? Segelintir kebenaran?

Saat ini, di era Post-Truth ini, apa yang kita butuhkan agar bisa hidup? Sebuah arus konstan informasi di mana berita nyata dan palsu tersebar dengan cara yang sama sehingga membuatnya apa yang benar tidak lagi jelas. Tapi apakah pria dan wanita memiliki kebutuhan akan kebenaran?

Sepertinya tidak ada yang benar-benar objektif; Kita terus-menerus dibombardir oleh masuknya data, seringkali tidak mungkin untuk memverifikasi karena volume dan kecepatan pengiriman info yang dikirim, hanya dibedakan oleh sifat virusnya.

“Mainstream” dalam arti sebenarnya dari kata mendominasi: adalah sebuah gagasan atau sebab yang berulang-ulang di obsesi adalah apa yang menentukan apa yang benar dan hanya untuk dikejar. Kita membutuhkan kriteria yang memungkinkan kita bebas, untuk bisa mengetahui dengan pasti.

Dunia macam apa, atau masyarakat apakah kita hidup? Definisi yang diberikan gagal (masyarakat multikultural, dunia global, Society 2.0, 3.0, sampai tak terhingga …): kita hidup melalui perubahan zaman yang nyata. Melemahnya demokrasi di seluruh dunia dan situasi yang tidak terduga yang disebabkan oleh sejarah baru-baru ini mulai menunjukkan kepada kita efek dari “sedikit demi sedikit Perang Dunia Ketiga” dan pergolakan yang dihasilkan dari tatanan politik global.

Apakah tidak ada yang tersisa, maka, apakah untuk itu layak untuk melestarikannya? Apakah masih masuk akal untuk berbicara tentang tradisi budaya Barat? Bagaimana kita menanggapi imigrasi dan tantangan integrasi? Apakah dialog dan identitas budaya masih memungkinkan bagi kita? Jika masa depan kita ditakdirkan untuk menjadi salah satu integrasi dan pluralitas, apakah masalah pewarisan hanya mengacu pada budaya Barat?

Dapatkah yang terbaik dari apa yang dijalani “ayah” kita dapat ditimbang, diadili dan dijadikan milik kita lagi?

Apa tantangan baru yang ditimbulkan oleh teknologi, dan arah mana perkembangan mereka akan berjalan saat mereka mempertanyakan bahkan sistem pendidikan dan formasi kita? Algoritma terbaru, yaitu DNA mesin pencari utama, jaringan sosial dan bentuk media baru, menambahkan sebagian atau bahkan total substitusi faktor manusia (“Aku”), menggantikannya dengan proses otomatis. Apakah kita kemudian bergerak menuju dunia yang tidak lagi dikenali – dan bahkan menyerang – “Aku” ,” manusia, sebagai subjek pengalaman?

Apa yang diwariskan kepada orang muda hari ini, dan oleh siapa? Dari siapa mereka belajar? Sumber daya apa, ekonomis dan lainnya, tersedia bagi mereka? Pertemuan akan membahas contoh-contoh pendidikan, dan juga membuka pertanyaan mengenai topik kerja, sebuah topik yang akan kami dedikasikan untuk sebuah ruang pameran yang besar dan inovatif dan serangkaian pertemuan dan dialog dengan otoritas berpengalaman mengenai masalah ini.

Dalam rangkaian Pertemuan berikutnya, termasuk melalui format acara baru dan ruang yang didesain ulang, kita akan menemukan pria dan wanita dan cerita yang menceritakan tentang pencarian manusia, profesional, ilmiah, artistik, dan bisnis, semuanya berpusat pada keinginan untuk membangun bersama dan wajah. Tantangan hari ini dengan realisme berani.

Harapan kami untuk Pertemuan 2017 adalah, dalam setiap detailnya, ini bisa menjadi tempat dialog otentik, di mana kekayaan dan keindahan yang dimiliki setiap orang dalam sejarah dan pengalamannya dapat berbagi, bahwa hal itu mungkin saja terjadi. Mereka yang berpartisipasi, bekerja sama, untuk menemukan jalur potensial untuk dibangun bersama, dengan seluruh dunia sebagai cakrawala mereka.

Pada kesempatan edisi tahun 2017 ini, untuk pertama kalinya terdapat dua sukarelawan dari Indonesia , mbak Fitri dan Stefanie, yang bertugas di bagian logistik Restoran Region Puglia.

Selain tentunya dihadiri oleh Yang Mulia Bapak Dutabesar Republik Indonesia untuk Tahta Suci, Vatikan Bapak H.E. Antonius Agus Sriyono untuk yang kedua kalinya.

Di selenggarakan oleh Yayasan Pertemuan untuk Persahabatan Antar Bangsa. Edisi pertama dari Pertemuan tersebut, yang berlangsung pada tahun 1980, diselenggarakan oleh sebuah komite promosi yang dibentuk menjadi sebuah asosiasi pada tanggal 8 Desember 1980. Hal ini diakui oleh keputusan Presiden Republik No. 869 pada tanggal 6 Agustus 1986 ; Pada tahun 2008 ini menjadi Yayasan Pertemuan Persahabatan antara Masyarakat yaitu lembaga yang menyelenggarakan festival setiap tahun.

Alexander

Redaksi website HIDUPKATOLIK.COM akan menerbitkan semua artikel seperti info kegiatan, refleksi, resensi, agenda/rencana kegiatan dan sebagainya di web HIDUPKATOLIK.COM. Semua artikel anda akan kami viralkan juga di semua media sosial. Kami pastikan akan dibaca dan diketahui oleh ratusan ribu pembaca online. Kirim ke email: [email protected].

SHARE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here