HidupTV Siaran Televisi Katolik Pertama di Indonesia yang dapat ditonton melalui Televisi yang menggunakan Parabola KU-Band. HidupTV bersifat Free to Air sehingga anda juga dapat menyaksikan siaran TV Nasional lainnya secara gratis. HidupTV dapat juga ditonton secara Streaming Internet melalui www.Hidup.tv atau www.HidupKatolik.com. INFO: (021) 5491537 atau WA: 0812-8926-7548 (HidupTV) atau email: [email protected]

Injil yang Tersembunyi

456
Injil yang Tersembunyi
Mohon Beri Bintang

HIDUPKATOLIK.com – Seorang teman Muslim mengatakan bahwa sebenarnya ada banyak Injil lain, selain empat Injil yang diakui secara resmi oleh Gereja. Dikatakan bahwa Injil-injil itu sengaja disingkirkan karena Injil-injil itu memuat tentang kedatangan Nabi Muhammad. Benarkah demikian? Jika tidak benar, apa alasan Injil-injil yang lain itu ditolak? Dan mengapa keempat Injil itu diterima?

Monika Joanita, Jakarta

Pertama, daftar (kanon) Perjanjian Baru seperti yang kita miliki sekarang ini, untuk pertama kali dinyatakan secara resmi pada Sinode di Hippo, Afrika Utara pada tahun 393 M. Namun, dokumen-dokumen hasil Sinode tersebut sudah tidak bisa ditemukan lagi. Yang bisa ditemukan ialah rangkuman tentang keputusan Sinode Hippo dalam dokumen hasil Sinode Kartago yang diadakan pada 397 M. Kanon Perjanjian Baru ini mengakui 27 buku, termasuk keempat Injil, yaitu Matius, Markus, Lukas, dan Yohanes. Sebanyak 27 buku Perjanjian Baru itu disebut kanonik.

Kedua, pada akhir abad IV Masehi ini, memang bisa ditemukan banyak Injil lain, selain keempat Injil yang diakui secara resmi oleh Gereja. Jumlahnya sangat banyak, sampai ada penulis yang memperkirakan adanya sekitar 70 buah injil. Meskipun sudah dilarang dan dinyatakan tidak sah, ada sekitar 30 buah injil yang bertahan dan masih bisa ditemukan secara utuh atau sebagian saja. Kebanyakan injil-injil itu dialamatkan pada pribadi-pribadi yang terkenal, misalnya Injil Tomas, Injil Yakobus, Injil Yudas, Injil Petrus, Injil Maria, dll. Injil-injil ini disebut apokrif, artinya di luar kanon (non-kanonik, atau ekstra-kanonik). Kata apokrif itu sendiri sebenarnya ‘tersembunyi’, ‘disembunyikan’, atau ‘rahasia’. Disebut “rahasia” karena memang dimaksudkan untuk dibaca oleh kalangan terbatas karena bisa membingungkan bila dibaca oleh kalangan luas yang belum mempunyai perangkat pemahaman yang memadai. Jadi, kata apokrif tidak boleh diartikan sebagai sengaja disembunyikan oleh Gereja. Tulisan-tulisan ini ditolak oleh Gereja karena dipandang tidak sesuai dengan keyakinan iman Gereja dan tidak diilhami oleh Roh Allah. Kebanyakan tulisan itu berasal dari abad II atau III Masehi dan sangat dipengaruhi oleh aliran Gnostisisme.

Ketiga, karena penetapan Kanon Perjanjian Baru itu terjadi pada Sinode Hippo pada tahun 393 M, maka sangat aneh bila dikatakan bahwa Gereja sengaja menyingkirkan tulisan-tulisan apokrif itu karena memuat tentang kedatangan Muhammad (lahir tahun 571 M). Agama Islam baru muncul pada abad VII, bagaimana mungkin pada tahun 393 sudah diprediksi dan diantisipasi? Sulit menemukan alasan-alasan yang sungguh bisa diterima.

Keempat, empat Injil kanonik (Matius, Markus, Lukas, dan Yohanes) adalah tulisan dengan bentuk sastra yang khas yang kurang lebih menceritakan secara utuh kisah Yesus Kristus sejak awal hidup-Nya sampai sengsara, wafat dan kebangkitanNya. Banyak injil non-kanonik menyajikan hanya sebagian dari kisah Yesus. Misalnya, Injil Yudas, hanya berkisah tentang hari-hari terakhir Yesus.

Keempat Injil kanonik juga berasal dari abad pertama, yang dipandang lebih memiliki wibawa atau otoritas daripada tulisan-tulisan yang disusun selama abad kedua. Tulisan-tulisan dari abad pertama menunjukkan kriteria yang menentukan, yaitu bahwa tulisan itu disusun dengan maksud menumbuhkan iman pembaca. Ini sesuai dengan Yoh 20:31, “semua yang tercantum di sini telah dicatat, supaya kamu percaya bahwa Yesuslah Anak Allah, dan supaya kamu oleh imanmu memperoleh hidup dalam nama-Nya.” Tulisan yang mengembangkan iman ini terus digunakan, disalin dan disebarluaskan. Biasanya tulisan-tulisan ini mendapatkan dukungan dari pemimpin Gereja. Sebaliknya, tulisan-tulisan yang non-kanonik biasanya dinyatakan dilarang. Penggunaan tulisan-tulisan itu oleh komunitas-komunitas dan restu dari pemimpin Gereja juga ikut mempengaruhi penentuan kanon.

Petrus Maria Handoko CM

(Visited 1 times, 1 visits today)

Redaksi website HIDUPKATOLIK.COM akan menerbitkan secara GRATIS semua artikel seperti info kegiatan, refleksi, resensi, agenda/rencana kegiatan dan sebagainya di web HIDUPKATOLIK.COM. Semua artikel anda akan kami viralkan juga di semua media sosial. Kami pastikan akan dibaca dan diketahui oleh ratusan ribu pembaca online. Agar dapat diterbitkan, Artikel wajib dilengkapi Foto/Gambar ilustrasi. Kirim ke email: [email protected].

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here