Demi Rumah Kita Bersama

113
Pater Alsis Goa, OFM (memakai topi) sedang membeberkan materi diskusi bertema "Kegetiran Tambang di Manggarai Raya" (Foto: HIDUP/ Willy Matrona)
Demi Rumah Kita Bersama
3.7 (73.33%) 3 votes

HIDUPKATOLIK.COM – MAMPANG Saung berdiri kokoh di depan  sebuah rumah. Nyiru, caping petani, cangkul, dan beberapa perabot memberi warna pedesaan. Di Rumah Perlawanan Jaringan Advoksi Tambang (JATAM) itu, Jumat, 17/2, para pemuda NTT berdiskusi soal Pesta Demokrasi NTT yang berpotensi ditunggangi para pebisnis.

Ketua Komisi Justice Peace and Integrity of Creation-Ordo Fraterum Minorum (JPIC-OFM), Pastor Aloysius Gonsaga Goa Wonga OFM, memaparkan bahwa JPIC sangat berminat terhadap lingkungan hidup dan keutuhan ciptaan, termasuk di NTT.

Menurut temuannya, investasi tambang di NTT telah merusak lingkungan. Aktivitas tambang menghancurkan ruang hidup masyarakat lingkar tambang. Alih-alih kesejahteraan yang dijanjikan, ternyata negara mengeruk dan menindas masyarakat, terutama masyarakat di lingkungan tambang.

Temuan lain bahwa tambang terkait dengan kebijakan daerah sejak UU Otonomi Daerah. Surat Izin Usaha Pertambangan (SIUP) dikeluarkan oleh pemerintah daerah. “Banyak kepala daerah yang menerbitkan izin, selanjutnya membiarkannya. Pemerintah cuci tangan dalam hal ini,” tegasnya.

Tambang telah melahirkan konflik multi pihak, baik antarmasyarakat kampung maupun masyarakat dengan pekerja tambang. Juga konflik antara masyarakat dengan pemerintah. Kegiatan tambang sering diikuti dengan strategi adu domba.

“Tambang juga membuat masyarakat kehilangan mata pencaharian sebagai petani, kehilangan kampung, merusak sistem adat dan budaya setempat,” bebernya.

Pastor Alsis, begitu Pastor Aloysius akrab disapa, menjelaskan bahwa JPIC adalah lembaga Gereja yang terkait dengan ekologi dan keutuhan ciptaan. JPIC menolak tegas upaya perusakan lingkungan. JPIC  dipengaruhi oleh semangat St. Fransiskus Asisi yang memberikan perhatian khusus terhadap alam. Bumi adalah ibu kita. Selain itu, sebagaimana seruan Paus Fransiskus, bumi adalah rumah kita bersama.

Pastor Alsis berharap pemerintah lebih fokus pada pembangunan yang berkelanjutkan, sebagaimana diidamkan oleh Gereja. Pembangunan yang memperhatikan lingkungan, manusia, dan budaya.

“Ke depan, JPIC OFM tetap mengawal terutama di wilayah pelayanan NTT. Selain advokasi, JPIC melalui karya ekopastoral akan berjuang bersama petani. Sebagian besar masyarakat NTT adalah petani,” ujarnya.

Willy Matrona

Redaksi website HIDUPKATOLIK.COM akan menerbitkan secara GRATIS semua artikel seperti info kegiatan, refleksi, resensi, agenda/rencana kegiatan dan sebagainya di web HIDUPKATOLIK.COM. Semua artikel anda akan kami viralkan juga di semua media sosial. Kami pastikan akan dibaca dan diketahui oleh ratusan ribu pembaca online. Agar dapat diterbitkan, Artikel wajib dilengkapi Foto/Gambar ilustrasi. Kirim ke email: [email protected].

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here