Gol Romelu Lukaku Untuk Sang Ibunda

482
"Ketika dia mencampur air dengan susu, saya menyadari itu sudah berakhir, anda tahu apa yang saya maksud? Inilah hidup kami."-Romelu Lukaku.
[Dok.theplayerstribune.com]
Gol Romelu Lukaku Untuk Sang Ibunda
5 (100%) 2 votes

HIDUPKATOLIK.com Romelu Lukaku, striker Timnas Belgia akan kembali bermain pada perebutan juara ketiga, Sabtu, 14/7 mendatang, pukul 9 malam WIB, melawan The Three Lions Inggris, yang telah ditaklukkan Kroasia pada Kamis, 12/7.

Gol yang telah dilesakkan oleh Lukaku di laga perdananya bersama Timnas Belgia di ajang Piala Dunia Rusia berhasil mengantarkan Belgia dari Grup G Piala Dunia 2018 ke babak berikutnya. Ia mendedikasikan gol itu sebagai bentuk penghormatan kepada sang ibu yang selama ini mendukungnya.

Dengan latar belakang keluarga yang sangat sederhana, ia menceritakan hubungan emosional yang kuat dengan sang ibunda, sebagaimana dibagikan pertama kali kepada media The Players Tribune berikut ini:


Saya ingat masa-masa ketika kami tidak memiliki uang. Aku bisa membayangkan bagaimana raut wajah ibuku ketika berdiri di depan kulkas. Saya masih berusia enam tahun dan saya pulang untuk makan siang saat istirahat sekolah. Menu makanan saya selalu sama setiap hari yaitu roti dan susu. Ketika masih kecil, Anda tidak memikirkan makanan yang Anda makan karena itulah yang pantas kami makan.

Suatu hari saya pulang ke rumah dan berjalan ke dapur. Saya melihat ibu di dekat kulkas dengan kotak susu seperti biasa. Tapi kali ini dia mencampurkan sesuatu dalam susu tersebut. Dia mengguncang kotak susu di tangannya. Saya tidak tahu apa yang dilakukan ibu. Dia hanya tersenyum seperti segalanya tidak terjadi apa-apa. Tapi saya sadar apa yang telah terjadi.

Dia mencampur susu dengan air. Kami tidak punya uang untuk membeli susu yang baru. Kami tidak hanya miskin, tapi tidak punya uang sepeserpun. Ayah adalah pesepakbola profesional, tetapi dia berada pada akhir karier dan uangnya mulai habis. Hal pertama yang pergi dari keluarga kami adalah TV berbayar. Tidak ada lagi pertandingan sepakbola. Tidak ada lagi Match of the Day (Acara Highlights Premier League tertua di Inggris). Tidak ada lagi sinyal.

Kemudian saya pernah pulang pada malam hari dan melihat semua lampu telah dimatikan. Selama dua hingga tiga minggu, kami hidup tanpa listrik.

Ketika saya ingin mandi, tidak ada air panas. Ibu akan memasak air di dalam ketel dan aku akan berdiri di kamar mandi dengan air hangat yang kusiram kebadan dengan memakai cangkir.

Bahkan ada masa ketika ibuku harus berhutang roti. Penjual roti mengenal saya dan adik laki-laki saya (Jordan Lukaku), jadi dia membiarkan ibu mengambil beberapa roti pada hari Senin dan membayarnya pada hari Jumat.

Saya tahu kami benar-benar terpuruk. Tetapi ketika saya melihat Ibu mencampur air dengan susu saya sadar kalau inilah kehidupan kami sebenarnya.

Saya tidak ingin mengeluarkan kata apapun. Saya tak ingin orang tua saya stress. Saya selesai makan siang lalu bersumpah kepada Tuhan kalau saya tidak mau melihat ibu saya hidup seperti itu.

Orang-orang di sepakbola berbicara apa itu kekuatan mental. Dan saya adalah contoh pria terkuat yang Anda temui. Saya ingat dalam kegelapan bersama saudara laki-laki dan ibu mengucapkan doa-doa kami dan berpikir kalau kehidupan yang lebih baik akan terjadi.

Beberapa hari kemudian saya pulang dari sekolah dan melihat ibu menangis. Akhirnya saya memberi tahu kepada ibu, “Bu, kehidupan kita akan berubah. Saya akan bermain sepakbola untuk Anderlecht dan itu akan terjadi suatu hari nanti. Ibu tidak perlu khawatir.”

Saya masih berusia enam tahun dan berkata kepada ayah, “Kapan Anda mulai bermain sepakbola profesional?” Ayah menjawab, “16 tahun.” Saya berkata, “Baiklah di usia 16 tahun.” Dan kemudian segalanya terjadi (Lukaku bermain untuk Anderlecht pertama kali di usia 16 tahun).


Tuduhan Voodoo
Sementara dalam reportase yang dilansir dari Charles Collins (cruxnow.com, 11/1/2018), memberitakan bahwa pemain depan Belgia tersebut adalah seorang Katolik, yang meninggalkan tim Liga Utama Liverpool yang berbasis di Liverpool, Everton tahun lalu dan bermain untuk Manchester United. Dikisahkan seorang pemain bintang sepak bola di Inggris sedang mempertimbangkan opsi hukum baginya dengan sebuah tuduhan kepada Lukaku yang menggunakan “voodoo” dalam keputusannya untuk meninggalkan timnya.

Pemain Manchester United Romelu Lukaku (no 9), merayakan gol kemenangan, saat melawan West Bromwich Albion dengan rekan setimnya selama pertandingan sepak bola Liga Primer Inggris di The Hawthorns, West Bromwich, Inggris, Minggu 17 Desember 2017. [Dok. Nick Potts / PA via AP.]
BBC melaporkan pemilik Everton, Farhad Moshiri mengatakan kepada pemegang saham klub, Lukaku menerima “pesan voodoo” saat melakukan “ziarah ke Afrika.” Moshiri mengklaim pesan itu mengatakan kepada Lukaku untuk pergi ke tim Chelsea yang berbasis di London, di mana pemain memulai karir bahasa Inggrisnya sebelum pindah ke Everton.

Lukaku bermain selama empat musim di Everton, dan mencetak 87 gol untuk tim. Dia pindah ke Manchester United selama musim panas dalam sebuah kesepakatan senilai lebih dari $ 100 juta, meskipun Everton menawarinya kontrak baru.

“Keputusan Romelu tidak ada hubungannya dengan voodoo,” perwakilan Lukaku mengatakan kepada BBC. “Dia menjauhkan diri dari keyakinan ini dan pernyataan ini dan sekarang akan melihat langkah-langkah hukum apa yang dapat diambil sehubungan dengan tuduhan tersebut,” kata perwakilan itu.

“Romelu sangat Katolik dan voodoo bukan bagian dari hidupnya atau keyakinannya,” lanjutnya. “Dia hanya tidak percaya pada Everton dan tidak percaya pada proyek Mr. Moshiri. Itu sebabnya dia tidak mau menandatangani dengan syarat apa pun,” imbuh perwakilan itu.

Manchester United adalah tim yang paling sukses di sepak bola Inggris, memenangkan 20 gelar liga dan kejuaraan Eropa sebanyak tiga kali. Tahun ini, itu bersaing di Liga Champions UEFA, kompetisi tingkat atas Eropa; Everton berkompetisi di Liga Europa lapis kedua, dan telah tersingkir.

“Dia [Lukaku] ingin membuat langkah berikutnya dalam karirnya dan menginginkan keamanan untuk dapat pergi,” kata perwakilan itu kepada BBC. Lukaku, 24, sering terlihat membuat tanda salib sebelum pertandingan, dan setelah dia mencetak gol. Pada tahun 2014, ia memposting foto di media sosial dari ziarahnya ke Lourdes.

Romelu Lukaku mengunjungi Lourdes, dengan judul: “Kepercayaan selalu penting bagi saya. Hidup dari Lourdes. Tuhan itu hebat.” [Dok: Instagram, 2014]
Musim panas lalu, ia terlibat dalam kontroversi lain atas agamanya, ketika beberapa tabloid Inggris melaporkan bahwa dia tidak dapat difoto dengan alkohol, karena “keyakinan Muslimnya.” Sementara perwakilannya menyatakan kebingungan atas cerita-cerita itu, menyatakan, “Dia membaca Alkitabnya setiap malam.”

 

A.Bilandoro

 

Redaksi website HIDUPKATOLIK.COM akan menerbitkan secara GRATIS semua artikel seperti info kegiatan, refleksi, resensi, agenda/rencana kegiatan dan sebagainya di web HIDUPKATOLIK.COM. Semua artikel anda akan kami viralkan juga di semua media sosial. Kami pastikan akan dibaca dan diketahui oleh ratusan ribu pembaca online. Agar dapat diterbitkan, Artikel wajib dilengkapi Foto/Gambar ilustrasi. Kirim ke email: [email protected].

SHARE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here