Mgr I Suharyo: Pemilu Momentum Mempertinggi Martabat dan Peradaban Manusia

128
Ki-ka : Wasekjen Partai Nasdem, Hermawi Taslim (kiri), Sekjen Partai Nasdem Johnny Plate (tengah), dan Ketua KWI, Mgr. I. Suharyo (kanan) dalam pertemuan di Katedral, Senin, 27/8. [dok.Hermawi Taslimi]
Mgr I Suharyo: Pemilu Momentum Mempertinggi Martabat dan Peradaban Manusia
Mohon Beri Bintang

HIDUPKATOLIK.com Pemilu merupakan momentun untuk mempertinggi martabat dan peradaban umat manusia. Dalam momentum itulah, bangsa Indonesia menentukan kehendaknya untuk memperbaiki kehidupan masa depannya dengan menentukan dewan perwakilannya dan sekaligus Presidennya.

Terkait dengan itulah, para uskup Indonesia dalam wadah Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) senantiasa mencermati dan mengikuti dengan seksama dinamika politik yang terjadi di Indonesia.

Demikian ditegaskan Ketua KWI, Mgr. I. Suharyo ketika menerima Sekjen Partai Nasdem, Johnny Plate dan Wasekjen I, Hermawi Taslim, di kediamannya, komplek Katedral, Jakarta, Senin, 27/8. Pertemuan ini terjadi hanya tiga hari berselang menyusul kunjungan Presiden Joko Widodo ke kantor KWI dan bertemu dengan para Uskup di Jakarta pada Jumat, 24/8.

Dalam pertemuan yang berlangsung lebih dari satu jam lebih itu, oleh Hermawi Taslim dijelaskan, Mgr. I. Suharyo menjelaskan tentang pertemuannya dengan Presiden Joko Widodo yang dilukiskan dalam suasana penuh gelak tawa dan sangat kekeluargaan. Substansi yang dibahas dalam pertemuan Presiden Joko Widodo dan KWI adalah mengenai dinamikan kehidupan bernegara dan berbangsa.

“Pertemuan Ketua KWI dan kami dalam suasana kekeluargaan seperti bapak dan anak. Dalam pertemuan tadi sore ini di kediamannya di komplek Katedral, beliau menceritakan pertemuan para uskup dan Presiden Joko Widodo. Beliau menegaskan bahwa pemilu merupakan momentum bagi bangsa Indonesia untuk mempertinggi martabat dan peradaban manusia,” ujar Hermawi Taslim.

Ketua KWI, masih menurut Hermawi Taslim, secara cermat juga mendengarkan penjelasan tentang peta perpolitikan Indonesia pada saat ini dan berikut segala dinamikanya khususnya menjelang pileg dan pilpres 2019.

Selain itu, Johnny Plate, yang juga anggota Komisi APBN DPR RI itu mengharapkan dukungan hirarki gereja khususnya terkait dengan pengembangan ekonomi keumatan, pendidikan dan partisipasi politik.

Menanggapi hal itu, Mgr. Suharyo menjelaskan bahwa selain mencermati dinamika politik, KWI juga secara aktif memberi pendampingan kepada umat dalam mengambil partisipasi positif terhadap semua aspek pembangunan. Oleh karena itu, bersama para uksup lainnya, Ketua KWI itu mengharapkan dan mendoakan agar pemilu berjalan dengan baik, dan harus disadari menjadi momentum kemajuan peradaban.

Terkait dengan partisipasi dan pendampingan gereja terhadap umat dalam hal politik, Hermawi Taslim berharap bahwa pertemuan seperti ini hendaknya juga terlaksana di seluruh keuskupan di Indonesia.

“Gereja Katolik itu satu dan tak terbagi-bagi. Oleh karena itu, adalah penting untuk menyamakan visi dan misi dalam politik dan pembangunan manusia di masa depan di semua keuskupan. Para caleg Katolik hendaknya menyadari istilah latin, Per Ecclesiam Ad Patriam – melalui Gereja Berbakti kepada Tanah Air. Hal ini sebagaimana yang ditegaskan oleh Mgr. A. Soegijapranata SJ yang mengatakan 100% Katolik, 100% warga Indonesia,” ujarnya.

Hermawi Taslim juga meminta para pastor yang melakukan pendampingan para politik Katolik hendaknya juga mengikuti dinamika yang terjadi di akar rumput. Hal ini perlu, ditambahkan Taslim, jangan sampai umat tertinggal karena pastornya berjalan sendiri atau menjadi politisi sendiri, atau sebaliknya umat sudah jalan jauh, pastornya tertinggal dalam wawasan politik yang telah berkembang.

 

AM Putut Prabantoro

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here