Ini Pesan Ketua Umum Pemuda Katolik Sebelum Terpilih

255
Ketua Umum PP Pemuda Katolik, dr Karolin Margret Natasa memberikan kata sambutan usai Misa Pembukaan Kongres Nasional XVII Pemuda Katolik di Millenium Ballroom, Kupang, Nusa Tenggara Timur. [HIDUP/A.Bilandoro]
Ini Pesan Ketua Umum Pemuda Katolik Sebelum Terpilih
5 (100%) 1 vote

HIDUPKATOLIK.com Ketua Umum Pengurus Pusat (PP) Pemuda Katolik periode 2015-2018, dr Karolin Margret Natasa, secara mufakat telah terpilih kembali sebagai Ketua Umum dalam Kongres Nasional XVII Pemuda Katolik 2018 yang berlangsung di Kupang, Nusa Tenggara Timur, pada 7-9 Desember 2018 lalu.

Dalam kesempatan usai Misa Pembukaan Kongres Nasional XVII Pemuda Katolik bersama Uskup Agung Kupang, Mgr Petrus Turang di Millenium Ballroom, Karolin menyampaikan kata sambutan sebagai berikut:

Hari ini kita kembali bergerak dari seluruh penjuru Indonesia, untuk memikirkan masa depan organisasi untuk bangsa dan negara, tiga tahun kedepan. Sesuai dengan amanat Kongres Batam, maka tuan rumah pelaksanaan Kongres adalah Nusa Tenggara Timur (NTT).

Saya mencoba menghubungkan dengan situasi kebatinan hari-hari belakangan ini. Kongres Pemuda Katolik kali ini dilaksanakan di NTT adalah bagian dari rencana Allah, bukan suatu kebetulan.

Kita, dengan situasi yang berkembang akhir-akhir ini, ada kekhawatiran, bahkan ketakutan, atas nama Pemilu Pilkada dengan berbagai isu. Hari ini kita bisa berkumpul dari seluruh masyarakat NTT, kami sudah merasakan sambutan yang luar biasa.

NTT dengan populasi masyarakat umat Katolik yang besar, turut hadir pula perwakilan dari Jawa Timur, Aceh, dan Sumatra Barat, yang mengalami situasi yang berbeda. Dengan berada di NTT, mereka menghadapi situasi yang berbeda. Ini akan menjadi sumber energi bagi PK dalam berkarya .

Sampai sekarang, saya sering ditanya, apakah PK sama seperti PMKRI (Perhimpunan Mahasiswa Katolik Republik Indonesia), beda! OMK (Orang Muda Katolik)? Bukan.

Kita sudah ada sejak Indonesia sedang berjuang untuk merdeka. PK bertugas untuk mencetak orang, itulah yang tersulit, di semua lini. Orang Katolik harus mampu terlibat untuk kesejahteraan bersama.

Kami dari PP melakukan berbagai upaya kaderisasi, memaksimalkan, menghadirkan PK di seluruh penjuru tanah air. Oleh karena itu kami hadir di NTT, bukan sekadar memilih Ketua untuk tiga tahun kedepan. Kita sama-sama duduk dan bicara, mau kemana organisasi ini. 

Tantangan ideologi kebangsaan mulai dipertanyakan. Dimanakah PK, bersama elemen lain, teman-teman dari GP Ansor, Muhammadiyah, bahwa PK dibentuk bukan hanya untuk kepentingan sesaat, tetapi kepentingan negara Indonesia. 

 

Tinggalkan semua konflik-konflik yang tidak produktif, mari kita bicara untuk kepentingan umum. Berbuat untuk bangsa tidak hanya sewaktu kita menjadi wakil rakyat atau gubernur, tetapi apa yang kita buat bagi kaum kita, yang lemah. Politik adalah keberpihakan sebagai umat Katolik, dan iman Katolik adalah kepada mereka yang lemah. Kita perlu menerjemahkan iman kita dalam wujud yang nyata.

Terimakasih kepada Mgr Turang sejak tiga tahun yang lalu. Apakah PK? PK tidak alergi dan tidak anti pada politik. Ketika kita ingin mewujudkan cita-cita kita, maka kekuasaan dan keberpihakan adalah salah satu langkah yang perlu kita ambil, dengan segala resikonya.

Pemerintah Provinsi membantu kita 250 juta, dan dari Keuskupan 100 juta rupiah. Ini transparan dan akuntabel, disebut saja. Perlu kami beritahukan, panitia masih defisit, Pak Wagub. Inflasi tertinggi disebabkan oleh tiket, dan ini yang menyebabkan defisit. 

Ketua Umum PK juga turut berterimakasih kepada teman-teman di pengurus pusat, para Komda (Komisariat Daerah), lintas agama. “Saya yakin tidak bisa melaksanakan ini tanpa dukungan anda,” kata Karolin.

“Karolin, kenapa mau jadi Ketua PK?”, tanya seorang umat. Ketika tiga tahun saya pontang-panting, apa sih yang saya kerjakan? Karena kita ingin generasi kita lebih baik dari kita hari ini. Generasi di masa yang akan datang mampu berbuat lebih baik melalui kehidupan berbagsa dan bernegara.

Teman-teman pengurus, jangan sia-siakan harapan yang dititipkan kepada kita.
“Berlayar ke kota kupang, kapal berlayar di bukit tinggi,
Siang malam selalu dikenang, Pemuda Katolik untuk NKRI
Tujuh buah bukit ku ukir, hanya satu lemari kaca
Pemuda Katolik itu pemikir, tidak takut berkarya nyata. 

Salve!

 

Antonius Bilandoro

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here