Bapa Sinode Kaldea Merekomendasikan Lima Langkah Tindakan

68
Courtesy Of The Website Of The Chaldean Patriarchate Of Babylon
Bapa Sinode Kaldea Merekomendasikan Lima Langkah Tindakan
5 (100%) 2 votes

HIDUPKATOLIK.COMSinode Kaldea, yang berlangsung di Irak Kurdistan Agustus ini, ditutup dengan lima rekomendasi dari para Bapa Sinode.

Dalam pernyataan penutup, para uskup yang berkumpul dari Keuskupan Irak, Iran, Suriah, Lebanon, Amerika, Kanada dan Australia, memulai dengan nasihat pertama yang berbunyi, “menyerukan para imam untuk menerima hukum gerejawi, mendorong mereka untuk tetap teguh dalam panggilan dan jujur ​​terhadap pengabdian mereka terlepas dari kesulitan yang dihadapi.”

Di sisi lain, para uskup menyatakan penghargaan bagi para imam yang bekerja melayani paroki mereka dengan penyangkalan diri, pengorbanan, dan kemurahan hati sepanjang tahun ini.

Rekomendasi kedua adalah “mendesak umat beriman di dalam dan di luar Irak untuk menyatukan dan mempertahankan identitas Kaldea, prinsip-prinsip iman, etika Kristen, dan afiliasinya dengan Gereja, tanah air dan bahasa Kaldea, serta berhubungan dengan uskup mereka sebagai kepala Gereja lokal.”

Poin ketiga mengungkapkan rasa terima kasih dan kegembiraan atas kembalinya keluarga yang kehilangan tempat tinggal oleh ISIS, ke rumah dan kota mereka di Mosul dan Dataran Niniwe. Para uskup menyatakan dukungan mereka untuk proses rekonstruksi dan berkomitmen untuk hadir bagi mereka yang menghadapi berbagai tantangan. Para uskup juga percaya bahwa sisa keluarga Kristen yang terlantar secara internal, untuk kembali dan menghindari penjualan rumah dan properti mereka, karena itu adalah warisan sejarah mereka.

Rekomendasi keempat adalah untuk sepenuhnya mendukung sikap Patriark dalam membela hak-hak orang Kristen dan perwakilan mereka yang adil di lembaga-lembaga pemerintah.

Selain itu, rekomendasi sinode ini mengimbau untuk menuntut hak warga sipil berdasarkan kewarganegaraan penuh, kesetaraan, keadilan, aturan hukum dan institusi yang jauh dari sistem sektarian. Para uskup sangat mendukung niat Pemerintah Irak Tengah dan Pemerintah Regional Kurdistan (KRG) untuk melakukan reformasi yang berani.

Rekomendasi kelima adalah membatasi suara di antara komponen-komponen Kristen dalam memilih perwakilan mereka agar jauh dari intervensi partai-partai besar, terutama dalam hal “kuota umat’ Kristen baik dalam perwakilan Parlemen dan Dewan provinsi.

Para Bapa Sinode menyimpulkan untuk memperbarui janji mereka bekerja dengan rajin melayani Keuskupan dan untuk memajukan dialog ekumenis. Mereka juga percaya umat Kristen akan menjadi jembatan dialog yang tulus antara berbagai kelompok, untuk mempromosikan koeksistensi dan meningkatkan suara kebenaran.

Di bawah ini adalah pernyataan akhir dari Sinode Kaldea, 3-10 Agustus 2019, yang diterbitkan di situs resmi Patriark Katolik Kaldea Babilonia:

Pernyataan Akhir Sinode Kaldea (3 – 10 Agustus 2019)

Atas undangan Yang Terberkati Patriark Kardinal Mar Louis Raphael Sako, Sinode Kaldea tahunan diadakan di Markas Besar Musim Panas Patriarkal, Ankawa, Erbil, Irak, terhitung sejak tanggal 3 hingga 10 Agustus 2019, dihadiri oleh para uskup dari Keuskupan Irak, Iran, Suriah , Lebanon, Amerika, Kanada, dan Australia. Setelah upacara pembukaan, para uskup yang berkumpul mengirim surat kepada Yang Mulia Paus Fransiskus, menegaskan cinta, penghargaan, dan rasa terima kasih mereka karena mendukung Gereja Kaldea dan rakyat Irak. Para uskup menutup dengan berharap bahwa kunjungan Paus Fransiskus ke Irak akan berlangsung pada tahun 2020.

Di akhir Sinode, para peserta mengeluarkan pernyataan berikut:

  1. Retret Spiritual: Para Bapa Sinode memulai pertemuan mereka dengan misa yang dirayakan oleh Patriark Sako, di mana ia membahas pentingnya mengambil tanggung jawab dan bekerja bersama sebagai sebuah tim untuk melayani Gereja dan umat dalam keadaan yang rumit ini. Hal Ini diikuti oleh retret spiritual selama dua hari berturut-turut, dipimpin oleh Uskup Agung Keuskupan Agung Maronit di Siprus, Uskup Yousif Sowaif. Fokusnya adalah membahas peran uskup dalam mengelola keuskupan, menghayati iman dengan semangat transparansi, di samping menekankan kualitas uskup sebagai ayah, saudara, imam, dan pelayan di keuskupan.
  2. Pertemuan dengan kaum awam (Perwakilan Pria dan Wanita dari Keuskupan Berbeda): Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah Gereja Kaldea bahwa para Bapa Sinode mengundang kaum awam selama dua hari untuk mempelajari urusan publik Kaldea. Pernyataan ekstensif dikeluarkan sebagai hasil dari pertemuan ini, di mana mereka mendesak komite awam terpilih untuk menindaklanjuti penerapan rekomendasi yang tercantum di situs web mereka.
  3. 5. Administrasi: Ketika tahun kelima masa hukum untuk keanggotaan Sinode permanen dan Sekretaris Jenderal selesai, para Bapa Sinode memilih penggantinya sebagai berikut: Uskup Agung Michel Kassaraji, Uskup Agung Mikhael Maqdassi dan Uskup Agung Mikhael Najeeb. Yang Terberkati Patriark Sako mengangkat Uskup Basilios Yaldo sebagai anggota keempat dan Uskup Yousif Toma Mirkis terpilih kembali sebagai Sekretaris Jenderal.

Berkenaan dengan PerguruanTinggi Filsafat dan Teologi Babel, Yang Terberkati Patriark Sako menunjuk Uskup Yousif Toma Mirkis menjadi Dekan dan Suster Sanaa Yousif Hanna (Ordo Hati Kudus) sebagai Wakil Dekan. Ia juga menunjuk Suster Caroline Saeed Jarjis (Ordo Hati Kudus) untuk menjadi Direktur Institut Pendidikan Kristen di Ankawa.

Bapa Sinode memilih para uskup baru untuk Keuskupan yang kosong.

  1. Liturgi: Para Bapa Sinode mengulas teks Misa Para Rasul (Addai dan Marie), di mana Misa perayaan hari Minggu Biasa dan Misa Hari Raya dipisahkan dari Misa harian. Mereka juga meninjau ritual kedua Misa serta teks baru dari Misa yang disusun oleh Yang Terberkati Patriark Sako yang mengambil inspirasi dari Spiritualitas dan Doa Kaldea. Tiga teks akan dikirim ke Takhta Suci untuk meminta persetujuan.
  2. Aspek Ekonomi: Membangun dana bersama di Patriarkat untuk mendukung proyek Patriark dan keuskupan yang membutuhkan. Dianjurkan juga untuk melakukan studi ekonomi untuk menentukan kondisi kontribusi untuk dana ini selain aktivasi kontribusi setia dalam “Zakat”.
  3. Bapa Sinode merekomendasikan hal berikut:

Memanggil para imam untuk menerima hukum-hukum gerejawi, mendorong mereka untuk tetap tabah dalam panggilan mereka dan jujur ​​terhadap pengabdian mereka terlepas dari kesulitan. Di sisi lain, menghargai mereka yang telah bekerja selama bertahun-tahun melayani paroki mereka dengan penyangkalan diri, pengorbanan, dan kemurahan hati.

Mendesak mereka yang setia di dalam dan di luar Irak untuk menyatukan dan mempertahankan identitas Kaldea, prinsip-prinsip iman, etika Kristen, dan afiliasi mereka dengan Gereja, tanah air dan bahasa Kaldea, serta berurusan dengan uskup mereka sebagai kepala Gereja lokal.

Menyebutkan dengan pujian kembalinya keluarga (dipindahkan oleh ISIS) ke rumah dan kota mereka di Mosul dan Dataran Niniwe, mendukung proses rekonstruksi dan berada di sana untuk mereka dalam menghadapi berbagai tantangan. Para uskup juga mendorong sisa keluarga Kristen yang terlantar secara internal, untuk kembali dan menghindari menjual rumah dan properti mereka, karena itu adalah warisan sejarah mereka.

Mengekspresikan dukungan penuh para uskup dalam pidato Patriarkat dengan membela hak-hak orang Kristen; perwakilan mereka yang adil di lembaga-lembaga pemerintah; menuntut hak warga sipil berdasarkan kewarganegaraan penuh, kesetaraan, keadilan, supremasi hukum dan institusi jauh dari sistem sektarian. Para uskup sangat mendukung niat Pemerintah Irak Tengah dan KRG untuk melakukan reformasi yang berani.

Membatasi suara di antara komponen Kristen dalam memilih perwakilan mereka dari intervensi partai besar, terutama dalam hal “kuota Kristen” di perwakilan Parlemen dan Dewan provinsi.

Sumber: Zenit
Penerjemah: Felicia Permata Hanggu

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here