Kongres Aksi untuk Afrika

28
Mohon Beri Bintang

HIDUPKATOLIK.com – Kongres Pan-Afrika yang sangat dinanti-nantikan umat dibuka pada tanggal 3 Desember 2019 dengan permohonan keadilan, baik untuk Afrika dan rakyatnya.

Benua hitam perlahan menampakkan sinarnya di awal bulan Desember 2019. Meskipun tercatat sebagai negara yang dipenuhi konflik mengenaskan sepanjang tahun di mana ada semacam “industri” penculikan umat Katolik kelas
atas di Enugu, namun fakta itu tidak melunturkan niat Gereja Katolik Afrika untuk mengadakan Kongres Pan-Afrika.

Sebagaimana tercatat sejauh ini pada tahun 2019, sembilan imam Katolik telah diculik di Negara Bagian Enugu dengan kasus terbaru imam disekap
pada tanggal 25 November dan dibebaskan dua hari kemudian. Sebagian besar dibebaskan tanpa cedera, mungkin setelah tebusan dibayarkan, meskipun setidaknya dua telah terbunuh.

Keadaan menjadi sangat buruk sehingga pada bulan Agustus, lebih dari 200 imam dari Keuskupan Enugu melakukan protes publik. Mereka berbaris di depan gedung pemerintah dan markas polisi untuk menuntut langkah-langkah keamanan yang lebih kuat setelah Pastor Paul Offu
diculik dan ditembak mati.

Berawal dari Keresahan
Kongres Katolik Pan-Afrika pertama tentang Teologi, Masyarakat dan Kehidupan Pastoral, yang berlangsung di Bigard Memorial Seminari di Enugu, salah satu seminari Katolik terbesar di dunia ini
dilaksanakan pada tanggal 5 hingga 8 Desember.
Pertemuan ini merupakan kolaborasi bersama dari Pusat Katolik Dunia dan Teologi Antarbudaya Universitas DePaul dan Proyek Katolikisme Afrika yang dijalankan oleh Pastor Stan Ilo dari Nigeria;
Asosiasi Teolog Afrika; sebuah komite Simposium
Konferensi Episkopal Afrika dan Madagaskar (SECAM) dan semua universitas dan seminari Katolik di Afrika. Lebih dari 80 teolog Afrika, uskup, imam, religius dan awam membentuk program ini, dan sekitar 650 orang diperkirakan hadir.

Menurut Profesor Riset Pusat Katolik Dunia dan Studi Antar-Budaya di Universitas DePaul, Pastor Stan Chu Ilo, ide untuk kongres ini muncul setelah tiga peringatan penting dalam kehidupan Gereja
Afrika: peringatan 50 tahun pendirian SECAM, Simposium Konferensi Episkopal Afrika dan Madagaskar, dan pada peringatan 25 dan 10 tahun,
masing-masing, dari sinode global tentang Gereja di Afrika.

Setelah percakapan dengan komite kerja SECAM, anggota Asosiasi Teolog Afrika, dan mereka yang terlibat dalam formasi seminari Afrika, Pastor Stan menjabarkan, “Ada kebutuhan untuk berkumpul dan memikirkan apa yang telah diperoleh melalui tiga peristiwa besar itu dan apa yang harus dikerjakan selanjutnya. Maju dan bekerja keras atau mengajukan pertanyaan: ‘Sekarang apa?’ dan ‘Apa selanjutnya?’ ”

Seperti diberitakan www.cruxnow.com, 3/8, Pastor Stan mengungkapkan, “Kongres ini muncul dari keprihatinan untuk memikirkan kembali bagaimana menemukan struktur dan institusi di Gereja Afrika, proses dan saluran dialog yang dapat mengarah
pada tradisi spiritual dan gerejawi, liturgi dan iman serta pembentukan pastoral yang responsif dan transformatif dari konteks Afrika.” Ia melanjutkan, “Ini semua tentang penamaan pola yang muncul, mengidentifikasikian tantangan, keterbatasan, dan
peluang di luar sana dalam momentum ekspansi Kristen yang menakjubkan di Afrika dan menunjukkan bagaimana semua ini dapat memberikan hak pilihan dan kehidupan baru kepada orang-orang Afrika dan memelihara spiritual dan sosial yang berkelanjutan dan dapat dialihkan. Praktik untuk memenuhi kebutuhan yang
menantang dan terus berubah di zaman kita.”

Gereja Miskin
Pertemuan empat hari ini disusun untuk memberikan suara kepada semua orang di
mana lebih dari sepertiga dari semua penuturnya adalah perempuan dan perwakilan dari setiap kelompok bahasa dan wilayah di benua Afrika.
Dalam semangat Paus Fransiskus, kongres ini akan berpaling menjauh dari benteng kekuasaan dan hak istimewa. Fokus pada program dan pelayanan di seluruh Afrika yang telah menujukkan
kepemimpinan yang luar biasa dan merangsang gerakan transformasi di keuskupan dan Gereja serta komunitas setempat menjadi prioritas.

Direktur perencanaan akademik di Universitas Godfrey Okoye, Enugu, Suster Mary Sylvia Nwachukwu juga menyampaikan bahwa keragaman geografis merupakan ciri khas kongres
ini dengan salah satu hasil konkret adalah revolusi budaya dalam pendidikan, khususnya pendidikan tinggi Katolik. “Saya percaya pendidikan memiliki harapan masa depan yang lebih baik bagi Afrika,”
ungkapnya mantap. Lebih jauh lagi, pada malam kongres, Pastor Stan menegaskan bahwa pertemuan itu “tidak akan menjadi toko pembicaraan, tetapi kongres aksi.”

Metode pertemuan ini digambarkan sebagai “Afrika Paver”, yang merujuk pada pohon palaver. Bagi orang Afrika, pohon palaver adalah lokasi di mana orang-orang di desa berkumpul untuk membahas masalah dan menemukan solusi yang
disepakati bersama.

Kongres ini mengundang semua delegasi untuk
memikirkan Afrika, Gereja, dan realitas lain yang mungkin bagi rakyat yang membuat tanda-tanda pemerintahan Allah di Afrika lebih konkret dengan menunjukkan jalan untuk mewujudkan impian
dan harapan dari leluhur sambil memperdalam dan
merayakan sumber daya manusia, spiritual, dan material yang luas di benua Afrika. Dengan kata lain, kongres ini memiliki fokus pada umat Allah, khususnya mereka yang miskin dan tergantung di kayu salib. “Kongres ini memastikan adanya ruang
untuk munculnya Gereja orang miskin, Gereja dengan orang miskin, dan Gereja untuk orang miskin di Afrika!,” tegas Pastor Stan.

Lonjakan Iman
Panitia kongres ini mengatakan tujuan kongres adalah untuk mengembangkan praktik terbaik dalam pendidikan Katolik di Afrika. Seruan untuk reformasi misionaris yang diusulkan oleh Paus Fransiskus dalam teks programatiknya Evangelii
Gaudium di tahun 2013 perlu dikaji kembali melihat serentetan penculikan baru-baru ini di dalam dan sekitar Enugu menjadi pengingat bahwa konteks pastoral Afrika sering sangat berbeda. Afrika memiliki dua situasi di mana di satu sisi, ada kelompok Muslim yang semakin teradikalisasi, dalam hal ini kasus penggembala Fulani berlomba-lomba dengan petani yang sebagian besar Kristen
atas tanah, menargetkan imam Katolik. Di sisi lain, perselisihan yang mendasarinya tidak benar-benar religius tetapi politis dan ekonomis, dan sebagian
besar, motifnya sering kali tampaknya tidak lebih dari mendorong pembayaran cepat dari organisasi yang dianggap (menurut standar Nigeria) memiliki kantong uang.

Namun di tengah kemelut itu, mereka menyadari bahwa iman berkembang di seluruh Afrika. Dalam angka kasar, pertumbuhan eksplosif di Afrika sub-Sahara pada akhir abad ke-20 dan awal ke-21 adalah di antara periode paling dramatis dari ekspansi misionaris dalam sejarah Katolik. Bigard Memorial Seminari, tempat Kongres Pan-Afrika adalah simbol hidup dari dinamisme itu. Pendaftarnya mencapai angka 855 dibandingkan dengan seminari Katolik terbesar di Amerika Serikat, Mundelein di Chicago yang hanya memiliki
lebih dari 200 seminaris. Selama bertahun-tahun,
Bigard telah menghasilkan tiga kardinal, 13 uskup agung dan 34 uskup, dan ribuan imam yang tak terhitung jumlahnya. Beberapa dari mereka melayani di negeri Paman Sam dan sering menyelamatkan paroki yang dinyatakan akan ditutup dan ditutup.

Felicia Permata Hanggu

HIDUP NO.01 2020, 5 Januari 2020

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here