Apakah Gereja Katolik Percaya pada Zodiak?

373
Apakah Gereja Katolik Percaya pada Zodiak?
5 (100%) 2 votes

KATEKISMUS Gereja Katolik menyatakan, “Semua bentuk ramalan harus ditolak: jalan lain untuk Setan atau setan, menyulap orang mati atau praktik lain yang secara keliru dianggap ‘mengungkap’ masa depan. Berkonsultasi dengan horoskop, astrologi, membaca garis tangan, interpretasi pertanda dan banyak, fenomena kewaskitaan, dan jalan lain ke medium semua menyembunyikan keinginan untuk kekuasaan dari waktu ke waktu, sejarah, dan dalam analisis terakhir, manusia lain, serta keinginan untuk menggabungkan kekuatan tersembunyi. Mereka bertentangan dengan kehormatan, rasa hormat, dan rasa takut yang pengasih bahwa kita berutang kepada Tuhan saja “(KGK no 2116).

Banyak orang memang percaya pada pada astrologi. Orang bahkan ada yang percaya, bahwa bintang-bintang adalah dewa, atau bahwa mereka dikendalikan oleh dewa. Apollo adalah dewa matahari, saudara perempuannya Diana (Dewi Bulan), dan planet-planet juga dinamai dengan nama dewa (Merkurius, Venus, Mars, Jupiter, dan Saturnus). Karena kepercayaan umum ini, Perjanjian Lama memuat perintahyang berkaitan dengan bintang (Ul. 4:19, 17: 3 2 Raj. 17:16, 21: 3-5, 23: 4; Jer. 8: 2 , 19: 12-13; Zeph. 1: 4-6).

Di zaman Perjanjian Baru, ahli astrologi mengajarkan, bahwa segala sesuatu ada dalam genggaman nasib, yang dapat menetapkan satu takdir untuk satu orang dan takdir lain untuk yang lain. Nasib sangat kuat dan kadang-kadang bahkan dikatakan untuk memerintah para dewa. Namun, takdir takdir apa yang akan diberikan pada seorang pria dapat ditentukan dengan membaca bintang-bintang.

Saat ini beberapa orang Kristen dipengaruhi oleh Paganisme yang dihidupkan kembali dalam bentuk gerakan Zaman Baru. Beberapa orang bahkan mengatakan, bahwa agama Kristen awalnya memiliki banyak kepercayaan okultisme seperti astrologi. Tetapi orang-orang Kristen mula-mula, seperti orang-orang Yahudi mula-mula, sangat menentang astrologi, bahkan menghubungkannya dengan asal setan.

Para Bapa Gereja rela menjatuhkan sanksi keras terhadap astrologi untuk melindungi ternak mereka. Dalam iklan. 120, matematikawan elang Pontus, dikucilkan dari Gereja di Roma karena ajaran sesat astrologi. Di antara kutipan di bawah ini, Agustinus mencatat bahwa sanksi semacam itu masih berlaku sampai hari ini, tiga abad kemudian, dan dapat mengakibatkan seseorang dikucilkan.

 

Pengakuan St. Clement (tahun 221)

Berkaitan dengan zodiak astrologi ini, Santo Clement mengatakan, “Oleh karena itu, para peramal, yang tidak mengetahui misteri semacam itu, berpikir bahwa hal-hal ini [bencana yang terjadi ketika roh-roh jahat mengilhami dosa manusia], terjadi melalui perjalanan tubuh surgawi; karenanya juga, dalam jawaban mereka kepada orang-orang yang mendatangi mereka dan berkonsultasi tentang hal-hal di masa depan, mereka tertipu dalam banyak contoh.

Juga tidak heran, karena mereka bukan nabi; tetapi, dengan praktik panjang, para penulis kesalahan menemukan semacam perlindungan pada hal-hal yang dengannya mereka tertipu, dan memperkenalkan periode tertentu, ‘agar mereka dapat berpura-pura mengetahui hal-hal yang tidak pasti.

 

St Yohanes Chrisostomus (AD 392)

Masih dalam tema yang sama, Santo St Yohanes Chrisostomus mengingatkan, “Mari kita tunjukkan dengan tindakan kita semua keunggulan perilaku, dan menyalakan api kebajikan yang berlimpah. Karena ‘kamu lebih ringan,’ katanya [Paulus], ‘bersinar di tengah-tengah dunia’ [Flp. 2:15]. . . . Dan nyatanya malam yang dalam ketika diatasi oleh seluruh dunia. Inilah yang harus kita singkirkan dan hancurkan. Itu adalah di antara bidat dan malam tidak hanya di antara orang-orang Yunani, tetapi juga di antara orang banyak di pihak kita, dalam hal doktrin dan kehidupan. Bagi banyak orang (Katolik) sepenuhnya tidak percaya akan kebangkitan; banyak yang membentengi diri mereka dengan horoskop; banyak yang mematuhi ketaatan takhayul dan pertanda dan pertanda, dan pertanda “(Homilies on First Corinthians 4:11).

Antonius E. Sugiyanto

(Disarikan dari berbagai sumber)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here