Ini Arti Simbol Gambar Hati Kudus Yesus

111
Salah satu gambar Hati Kudus Yesus| Domain Publik
Ini Arti Simbol Gambar Hati Kudus Yesus
5 (100%) 2 votes

HIDUPKATOLIK.COMHati Kudus adalah salah satu gambar renungan Katolik yang paling akrab dan mengharukan. Tetapi simbolismenya juga bisa membawa kebingungan. Berikut adalah penjelasan di balik beberapa fitur Hati Kudus.

  1. Nyala api. Gambar Hati Kudus paling jelas mengingatkan akan Sengsara Kristus di kayu salib. Ada mahkota duri, salib, biasanya di atas jantung, dan luka dari tombak yang menembus sisi-Nya. Tetapi mengapa Hati Kudus selalu ditampilkan seolah-olah terbakar? Itu tentu saja tidak terjadi pada penyaliban.

Ada tiga alasan di balik ini. Pertama, kita harus ingat bahwa persembahan diri Kristus di kayu salib adalah penyempurnaan sempurna satu kali dari semua pengorbanan Perjanjian Lama. Ini tentu termasuk persembahan “baka ran”, merupakan bentuk pengorbanan tertinggi di Israel kuno, menurut “The Jewish Encyclopedia”. Bentuk awal dari pengorbanan tersebut adalah apa yang Abraham lakukan dengan Ishak di mana kayu bakar telah dikumpulkan putranya sebelumnya.

Kedua, api selalu dikaitkan dengan esensi Ketuhanan dalam Perjanjian Lama. Pikirkan kembali semak yang terbakar yang berbicara kepada Musa, awan api yang menghuni Sinai, dan nyala api dari atas yang memakan pengorbanan Elia. Penjelasan ini cocok dengan kisah Injil tentang penyaliban, di mana penusukan lambung Kristus mengungkapkan hati-Nya pada saat yang sama. Lalu ketika tirai Bait Suci terbelah, menyingkapkan tempat kudus tempat kudus tempat Allah hadir.

Ketiga, gambar api yang terkait dengan Hati Kudus melambangkan kasih Kristus yang penuh kasih untuk kita. Satu kartu renungan Prancis abad ke-19 memiliki kata yang melengkung di atas Hati Kudus — “Voilà ce Cœur qui a tant aimé les hommes” yang berarti “Inilah hati yang sangat mencintai manusia”.  Salah satu seruan tradisional adalah, “Hati Kudus Yesus, membakar kita dengan cinta, mengobarkan hati kita dengan cinta-Mu.” Kita melihat ini benar-benar terjadi dalam Injil, di mana para murid di jalan menuju Emaus menyadari bahwa hati mereka telah “terbakar” setelah pertemuan mereka dengan Yesus.

2. Sinar cahaya. Lihatlah lebih dekat pada gambar Hati Kudus. Ada sesuatu yang lain selain bingkai api. Itu adalah sinar cahaya. Dalam Yohanes 8:12, Kristus menyatakan bahwa Dia adalah “terang dunia.” Dalam Wahyu 21:23, kita diberitahu bahwa di Yerusalem yang baru di akhir zaman tidak akan ada cahaya dari matahari atau bulan karena Anak Domba Allah — yaitu Yesus — akan menjadi sumber cahayanya. Cahaya, seperti api, adalah simbol keilahian. Pikirkan peristiwa Transfigurasi dan cahaya menyilaukan yang Paulus alami di jalan menuju Damaskus. Sebagai terang dunia, Kristus juga adalah pribadi yang “menerangi” kita, menyatakan Allah kepada kita. Hati Kudus merupakan puncak dari pewahyuan diri ilahi, yang menunjukkan kepada kita kedalaman kasih Allah bagi kita.

3. Panah. Simbol Mahkota duri dan tombak itu masuk akal. Namun terkadang Hati Kudus juga digambarkan dengan panah. Sekali lagi, simbol ini bukan sesuatu yang kita temukan dalam Injil. Satu penjelasan adalah bahwa panah mewakili dosa. Hal ini dilaporkan apa yang Tuhan sendiri katakan dalam wahyu pribadi kepada St Maria dari St.Petrus. Panah ini dalam metafora Romawi kuno berarti cinta, yang, menurut mitos kuno, terjadi ketika dewa asmara menembakkan panah kepada hati para kekasih.

4. Mahkota duri. Berbeda dengan panah, mahkota duri dilaporkan dalam Injil. Tetapi dalam gambar tradisional mahkota dilukiskan melingkari Hati Kudus, sedangkan dalam Kitab Suci mahkota diletakkan di kepala Yesus. Satu catatan tradisional menawarkan penafsiran ini: “Mereka melihat mahkota dipindahkan dari kepala-Nya ke hati-Nya; mereka merasa bahwa ujungnya yang tajam selalu menusuk di sana; mereka mengerti bahwa inti dari penderitaan-Nya adalah penyaliban hati ”(The Heart of the Gospel: Ciri-ciri Hati Kudus oleh Pastor Francis Patrick Donnelly, diterbitkan pada tahun 1911 oleh Kerasulan Doa). Dengan kata lain, meletakan mahkota di sekitar Hati Kudus menekankan fakta bahwa Kristus merasakan luka-luka-Nya sampai ke lubuk hati-Nya yang paling dalam.

Apalagi setelah kebangkitan, mahkota duri menjadi mahkota kemenangan. Pastor Donnelly juga mengisyaratkan hal ini: “Dari senjata musuh-Nya, dari salib dan mahkota dan hati yang terbuka, adalah saksi terbaik dari kasih-Nya.” Dalam kontes gladiator kuno, pemenang dimahkotai. Dalam Wahyu 19:12, Kristus memakai “banyak mahkota” dan orang-orang percaya akan menang atas dosa dan Setan dan menerima mahkota kehidupan (Wahyu 2:10).

Akhirnya, menurut St Margareta Maria Alacoque, biarawati Prancis ketujuh belas yang membantu memulai devosi mengatatak tiap duri menunjukkan banyaknya dosa individu manusia, yang menusuk hati Yesus. Dalam sebuah surat yang menceritakan kembali penglihatan pribadi yang telah diterimanya dikatakan, “Saya melihat Hati Ilahi ini seperti di atas takhta api, lebih cemerlang daripada matahari dan transparan seperti kristal. Hati ini memiliki luka yang mengganga dan dikelilingi oleh mahkota duri, menandakan penusukan hati-Nya disebabkan oleh dosa-dosa kita.”

5. Salib. Seperti duri, salib berakar dalam Injil. Dalam Injil, Kristus digantung di kayu salib, hati-Nya sama-sama dikerdilkan. Tetapi dalam gambar Hati Kudus, gambar hati membesar dan salib telah menyusut. Selain itu, daripada hati dipaku di kayu salib, salib sekarang tampaknya ‘ditanam’ di dalam hati — seperti dikatakan oleh St Margareta Maria Alacoque —  ingin mengatakan kepada kita bahwa seluruh realitas penyaliban mendapatkan maknanya dari dan— tidak dapat dipahami selain dari – hati Yesus. Seperti yang ditulis Pastor Donnelly, “Hati … selamanya mendukung bobot Salib.” Sungguh, hati Yesuslah yang membuat salib bermakna bagi kita dewasa ini.

Felicia Permata Hanggu
Disadur dari Aleteia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here