Hari Pengungsi Sedunia 2020, Satu Persen Populasi Dunia Hidup Terlantar

59
Seorang pria korban perang di Afganistan sedang mendorong kereta untuk mengangkut bahan makanan. (Vatican News)
Hari Pengungsi Sedunia 2020, Satu Persen Populasi Dunia Hidup Terlantar
5 (100%) 1 vote

Mengingat Hari Pengungsi Sedunia pada 20 Juni, United Nations High Commissioner for Refugees (UNHCR) merilis laporan Tren Global tahunannya. Dari laporan ini diketahui, masih ada sekitar 8,7 juta mengungsi baru pada 2019. Jumlah orang terlantar di seluruh dunia mencapai 79,5 juta. Data ini menurut angka terbaru yang dirilis Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB). Data yang terakhir ini hampir dua kali lipat jumlah orang dalam krisis yang terdaftar pada satu dekade lalu, karena perang, kekerasan, penganiayaan dan keadaan darurat lainnya, demikian seperti dilaporkan Vatican News Kamis, 18/6/2020.

Komisaris Tinggi UNHCR, Filippo Grandi mengatakan, angka hampir 80 juta ini, tertinggi yang dicatat UNHCR sejak statistik ini dikumpulkan secara sistematis, tentu saja merupakan alasan yang sangat memprihatinkan. Jumlah ini sama dengan satu persen populasi dunia. “Kita belum pernah mencapai persentase yang sangat signifikan ini.”

Rilis yang disampaikan kepada wartawan di Jenewa ini menyampaikan, bahwa UNHCR mencatat, meskipun masalah perpindahan mempengaruhi semua negara, data menunjukkan bahwa negara-negara miskinlah yang menampung 85 persen dari mereka yang dipaksa keluar dari rumah mereka.

Banyak keadaan darurat lama dan baru, berada di belakang arus besar-besaran orang, dari Afghanistan ke Republik Afrika Tengah, ke Myanmar, dengan hotspot termasuk Republik Demokratik Kongo (DRC), Burkina Faso-dan Sahel yang lebih luas-serta melanjutkan rontok di Suriah, setelah hampir satu dekade perang saudara.

Sebanyak 80 persen dari orang-orang terlantar di dunia berada di negara-negara atau wilayah-wilayah yang dipengaruhi oleh kerawanan pangan akut dan kekurangan gizi. Banyak dari negara-negara ini menghadapi perubahan iklim dan risiko bencana lainnya.

Grandi menunjukkan, bahwa 73 persen dari 79,5 juta orang yang pindah telah mencari perlindungan di negara tetangga mereka, menepis kesalahpahaman yang dipolitisasi secara teratur, bahwa sebagian besar migran dan pengungsi menargetkan negara-negara kaya jauh dari rumah. Hampir tujuh dari sepuluh dari mereka yang mengungsi berasal dari Suriah, Venezuela, Afghanistan, Sudan Selatan dan Myanmar. “Jika krisis di negara-negara ini diselesaikan, 68 persen dari pemindahan paksa global akan segera diselesaikan”, kata Grandi.

Laporan itu juga mencatat semakin berkurangnya prospek bagi para pengungsi dalam hal harapan untuk segera mengakhiri penderitaan mereka.Pada tahun 1990-an, rata-rata 1,5 juta pengungsi dapat pulang ke rumah setiap tahun. Selama dekade terakhir, jumlah itu telah turun menjadi sekitar 385.000, yang berarti bahwa pertumbuhan perpindahan saat ini jauh melampaui solusi.

 

Covid-19

Berbicara tentang dampak Covid-19 pada orang-orang yang bergerak, ia mengatakan pandemi itu “tidak diragukan lagi” akan mendorong lebih banyak orang ke dalam krisis.

“Krisis mata pencaharian, meningkatnya kemiskinan populasi ini, menurut pendapat saya – ditambah dengan kurangnya solusi untuk situasi konflik dan dalam situasi seperti Sahel, dengan memburuknya keamanan – tidak ada keraguan itu akan meningkatkan pergerakan populasi di wilayah tetapi juga di luar, menuju Eropa “.

Sejak krisis kesehatan global dimulai, UNHCR juga melaporkan peningkatan jumlah warga Rohingya yang pindah dari Bangladesh dan Myanmar, menuju Malaysia dan negara-negara lain di Asia Tenggara. Grandi menunjukkan, bahwa kesulitan Rohingya di Bangladesh, tanpa solusi apa pun dan di tengah kemiskinan besar dan kurangnya kesempatan, telah memburuk dengan dimulainya lockdown Covid-19.

Dalam hal usia mereka yang terkena dampak, badan PBB memperkirakan bahwa sekitar 30 hingga 34 juta dari 79,5 juta orang di dunia secara paksa dipindahkan, adalah anak-anak. Puluhan ribu dari mereka tidak ditemani.

Dari hampir 80 juta orang yang dikutip dalam laporan ini, 26 juta adalah pengungsi, 20,4 juta berada di bawah mandat UNHCR dan 5,6 juta adalah pengungsi Palestina yang terdaftar di Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina di Timur Dekat.

 

Antonius E. Sugiyanto

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here