Devosi Hati Kudus Yesus Meningkat di Mexico Selama Pandemi Covid-19

34
Devosi Hati Kudus Yesus Meningkat di Mexico Selama Pandemi Covid-19
3 (60%) 1 vote

PASTOR Andres Esteban Lopez baru-baru ini membawa ratusan lambang kecil dari Hati Kudus Yesus – ke rumah sakit Mexico City. Ia memasuki unit perawatan intensif untuk berdoa rosario dan mengunjungi pasien COVID-19. Dia berencana untuk membagikan gambar Hati Kudus kepada staf medis. “Semua orang menginginkannya,” ujar Pastor Lopez.

Imam Cruzados de Cristo Rey ini mengatakan kepada mereka yang menerima gambar-gambar itu: “Itu bukan jimat sehingga Anda tidak sakit – seolah-olah ini akan mencegah penularan – itu adalah tanda bahwa kami miliki kasih Kristus di pihak kita. ”

Tanggapan terhadap distribusi lambing ini, beberapa di antaranya telah secara publik memprotes kondisi kerja yang buruk dan kurangnya peralatan perlindungan pribadi. Ini menunjukkan pengabdian yang mendalam di negara itu kepada Hati Kudus, bersama dengan tempat terkemuka dalam kesalehan populer negara sebagai bentuk perlindungan.

Dengan pandemi COVID-19 yang melanda negara itu – Meksiko mencatat 1.044 kematian pada 21 Juni, sebagian besar negara mana pun pada hari itu – para imam melaporkan orang-orang Meksiko kembali berdevosi kepada Hati Kudus. Bahkan presiden Meksiko membuat referensi untuk itu.

Pada hari raya Hati Kudus 19 Juni, Keuskupan Agung Mexico City mengeluarkan doa yang salah satu kalimatnya berbunyi: “Melalui doa ini, kami meminta Hati Kudus Yesus untuk melindungi Meksiko dan keluarga kami yang tercinta di saat-saat yang sangat sulit ini (dan) kami memohon belas kasihan yang luar biasa. ”

Kardinal Carlos Aguiar Retes dari Mexico City men-tweet hari itu: “Sejak kecil, saya memiliki pengabdian khusus kepada Hati Kudus Yesus.”

Kedekatan yang sama juga dirasakan Ilan Semo, sejarawan di Universitas Iberoamerika yang dikelola Yesuit di Mexico City. Dia mengakui Hati Kudus sebagai devosi popular di Meksiko dan sering dikaitkan dengan sisi sosial dan amal Gereja. Devosi ini popular sama dengan devosi kepada pelindung Meksiko, Maria dari Guadalupe. “Ini adalah pengabdian yang sangat mengakar di Meksiko,” katanya.

Gereja meminta agar devosi sejati kepada Hati Kudus menjadi gambar Yesus dibangkitkan dan dimuliakan, menunjukkan cinta yang membara di hatinya dan bahwa itu bukan hati sebagai jimat, yang cukup populer di Meksiko.

Ini menjadi kontroversial, saat devosi kepada Hati Kudus ditarik ke dalam politik ketika pandemi tiba di Meksiko. Pada konferensi pers tanggal 18 Maret, Presiden Andres Manuel Lopez Obrador mengeluarkan sepasang lambang Hati Kudus Yesus yang dalam bahasa setempat disebut “detentes”. Dia mengatakan gambar Hati Kudus, yang dia sebut, “Pengawalku,” diberikan kepadanya oleh simpatisan. “Berhenti, musuh, Hati Yesus ada bersamaku,” katanya, membaca doa singkat pada gambar.

Respons sang presiden mendapat celaan dari kelas-kelas yang berceloteh, yang mengamati bahwa presiden baru saja kembali dari mengadakan rapat umum politik, di mana dia berjabatan tangan dan mencium bayi. Dia juga lambat mengumumkan tindakan pencegahan pandemi – lebih lambat daripada banyak Gereja dan sekolah – dan orang-orang mengatakan gereja tampaknya mendesak pendekatan yang lebih berbasis sains untuk krisis kesehatan.

Beberapa pengamat juga melihat presiden – yang sering berbicara tentang agama dan menyebut partai politiknya MORENA, nama untuk Maria dari Guadalupe – sekali lagi meningkatkan kepekaan agama orang.

Bernardo Barranco, seorang penulis dan pengamat Gereja, menggambarkan rujukan presiden sebagai “bagian dari pemikiran sihirnya,” tetapi juga cara “mengidentifikasi” dengan populasi melalui kesalehan populer.

Dia juga melihatnya sebagai tren di Amerika Latin, di mana para pemimpin agama merujuk agama selama pandemi karena “mereka tahu negara tidak dapat “menyediakan” kebutuhan kesehatan masyarakat dan kebutuhan sosial.

Lopez Obrador, yang mengidentifikasikan diri sebagai umat Kristiani, “melakukan kesalahan besar,” Pastor Andres Larios, seorang imam di negara bagian Michoacan, mengatakan. “Dia bermain dengan devosi banyak orang, dia mengejeknya. Saya melihatnya lebih sebagai ejekan oleh Lopez Obrador daripada tanda bahwa ia mengatakannya dengan iman,” demikian seperti diberitakan www.catholicherald.co.uk, 22/26/2020.

 

Antonius E. Sugiyanto

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here