Gereja Tertua di Vietnam akan Dibongkar

214
Katedral Bui Chu (Foto oleh Hoangvantoanajc / CC BY-SA 3.0).| Dok. La Croix International
Gereja Tertua di Vietnam akan Dibongkar
5 (100%) 2 votes

HIDUPKATOLIK.COM Keuskupan tertua di Vietnam Utara telah memulai pembongkaran sebuah katedral abad ke-19. Gedung katedral ini diketahui dalam kondisi bobrok. Meskipun demikan, publik menyerukan untuk terus melestarikan bagunan ikonik tersebut.

Seorang imam dari Keuskupan Bui Chu mengatakan bahwa pada 17 Juli para pekerja bangunan mulai memindahkan lantai dan atap dari Katedral Bui Chu, salah satu gereja tertua di Vietnam untuk digantikan bangunan baru. Situs gereja di distrik Xuan Truong di provinsi Nam Dinh ini dikelilingi oleh pagar besi, sehingga hanya sedikit orang yang dapat mendekatinya. Pembongkaran diperkirakan akan selesai pada bulan Agustus.

Imam tersebut, yang ingin tetap anonim, mengatakan keuskupan tidak membuat pengumuman kepada publik mengenai pembongkaran katedral yang berusia 135 tahun itu karena khawatir tanggapan negatif akan mencegah gereja tua itu ditarik dari pembangunan yang baru.

Pada Mei 2019, 25 arsitek mengajukan petisi kepada Perdana Menteri Nguyen Xuan Phuc, Menteri Kebudayaan, Olahraga, dan Pariwisata Nguyen Ngoc Thien dan pemerintah setempat untuk melestarikan gereja bergaya Barok setelah Uskup Bui Chu, Mgr. Thomas Aquinas Vu Dinh Hieu mengumumkan rencana untuk merombaknya. Setelah itu, Vikjen Bui Chu,  Pastor Joseph Nguyen Duc Giang, kepala dewan konstruksi keuskupan, harus membatalkan rencana untuk menghancurkan gereja.

Para pemimpin dan arsitek Gereja tidak dapat mencapai kesepakatan tentang cara menyelamatkan gereja tua, yang dibangun pada tahun 1885 oleh Uskup Spanyol, Mgr.Wenceslao Onate. Pada bulan Februari, keuskupan kembali menghancurkan bangunan dengan menghapus perabotan tetapi gagal karena wabah Covid-19. Umat ​​Katolik setempat menghadiri Misa harian di rumah terdekat sambil menunggu gereja baru akan dibangun.

Suster Theophane Doan Thi Chuyen dari Tarekta Putri Bunda Maria dari Rosario mengatakan kepada UCA News bahwa gereja seluas 1.088 meter persegi, yang dipulihkan pada tahun 1974 dan 2000, berada dalam kondisi bobrok dan banjir di musim hujan, sehingga menimbulkan bahaya bagi umat. “Adalah benar untuk membangun sebuah katedral baru untuk menggantikan yang lama guna memastikan keamanan kerumunan orang yang menghadiri Misa,” tutur Suster Chuyen.

Rencananya, gedung gereja baru akan dibangun di atas fondasi yang sama dengan yang lama, tetapi mencakup area lebih luas. Langit-langit gereja akan terbuat dari kayu dengan gaya yang sama seperti rumah tradisional. Para tukang kayu proyek telah membuat kolom dan struktur kayu besar dengan pola tradisional gereja baru selama bertahun-tahun. “Saya bisa mengerti apa yang terjadi dengan katedral, tetapi saya masih merasa sangat kecil hati,” Ungkap Martin Rama, yang meluncurkan kampanye untuk menyelamatkan satu-satunya katedral bergaya Barok di negara itu, kepada surat kabar pemerintah Tuoi Tre yang dikelola pemerintah.

Agama Katolik diperkenalkan ke daerah yang sekarang dilayani oleh Keuskupan Bui Chu pada awal tahun 1533 oleh misionaris asing. Keuskupan ini menjadi tempat lahir budaya dan tradisi Katolik Vietnam, kaya akan situs-situs keagamaan dan gereja-gereja kuno dengan pengaruh arsitektur Gotik, Spanyol, Prancis, dan Vietnam.Tercatat keuskupan Telah melayani 412.000 umat Katolik di provinsi Nam Dinh.

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here