Didekasikan kepada Santo Pelindung Janin, Paus Fransiskus Tulis Surat untuk Paroki Ini

96
Patung St. Ramon Nonato di gereja yang didekasikan untuknya di Buenos Aires, Argentina| Dok. Vatican News
Didekasikan kepada Santo Pelindung Janin, Paus Fransiskus Tulis Surat untuk Paroki Ini
5 (100%) 2 votes

HIDUPKATOLIK.COM— Surat baru Paus Fransiskus mendarat di sebuah Paroki di Argentina. Paroki ini mengambil nama pelindung St. Ramon Nonato yang secara luas dihormati oleh penduduk setempat sebagai pelindung bayi yang belum lahir. Bapa Suci mengatakan, ia senantiasa memberitahukan pengantin baru yang sedang berharap memiliki anak untuk berdoa kepada St. Nonato.

Dalam suratnya yang ditujukan kepada Pastor Paroki Shrine St. Ramon Nonato di Buenos Aires, Argentina menyampaikan salam hangat dan kedekatan Bapa Suci dengan tempat itu. Surat tertanggal 6 Agustus itu sekaligus mengenang perjalanan Paus saat menjadi Uskup Agung Buenos Aires ketika berkunjung di paroki itu. Setiap tanggal 31 Agustus, umat akan merayakan Hari Raya St. Nonato. “Banyak ibu yang berdoa memohon doa kepada St. Nonato untuk menjaga anak-anak mereka. Sebuah himne sejati untuk kehidupan yang akan datang,” kenang Paus.

Hingga sekarang ketika bertemu pengantin baru yang meminta doanya agar dapat memiliki anak selama audiensi umum mingguannya, Paus akan merekomendasikan St. Nonato. Jika mereka berasal dari Argentina, “Saya sarankan agar mereka melewati gereja di jalan Cervantes,” katanya, mengacu pada jalan tempat paroki itu berada. Surat itu telah diposting ke halaman Facebook paroki tersebut, yang menunjukkan foto Paus Fransiskus tengah merayakan Misa di sana saat masih menjadi uskup agung Buenos Aires.

St. Ramon Nonato
Dipanggil sebagai pelindung anak-anak yang belum lahir, Nonato (menurut tradisi) lahir di Catalonia pada tahun 1200 dan mendapatkan namanya sejak lahir melalui operasi caesar, karena ibunya meninggal saat melahirkan. Namanya diciptakan dari fakta bahwa dia, non-nato, terjemahan langsungnya adalah “tidak lahir,” atau “belum lahir.”

Diceritakan, ibu Nonato pingsan setelah berdoa di depan gambar St. Nicolas dari Bari untuk putranya yang belum lahir. Orang yang datang untuk membantu adalah Ramon Folch, wakil Count Cardona, yang setelah melihat ibu Nonato jatuh dan mengetahui bahwa dia telah meninggal, memotong Nonato dari rahim ibunya dan menyelamatkan nyawanya. Nonato kemudian dinamai Folch, yang menjadi ayah baptisnya.

Nonato menghabiskan tahun-tahun masa kecilnya dengan menggembalakan domba dan berdoa di kapel yang sama di dekat rumahnya. Dia kemudian masuk ordo Mercedarian di Barcelona, ​​yang pada saat itu bertugas menebus tawanan Kristen dari Moor Afrika Utara. Dia dididik langsung oleh pendiri ordo, St. Peter Nolasco, dan ditahbiskan pada 1222.

Kemudian ia menjadi Generalat ordo, dan menghabiskan hidupnya untuk memenuhi panggilannya, kadang-kadang memberikan diri untuk menggantikan sandera lain. Diyakini bahwa dia meninggal pada 31 Agustus tahun 1240.

Tradisi menyatakan bahwa begitu Nonato meninggal, ada ketidaksepakatan tentang di mana harus menguburkan jenazahnya. Untuk menyelesaikan perselisihan, tubuhnya dibaringkan di atas keledai buta yang, jika dilepaskan, akan diarahkan ke kapel kecil tempat Nonato berdoa semasa kecil.

Ia dimakamkan di sana dan dikanonisasi oleh Paus Alexander VII pada 1657. Mengingat kisah hidupnya, Nonato telah menjadi perantara utama para ibu dan komitmen untuk memajukan kehidupan di setiap tahap.

Pesta St Nonato dirayakan setiap 31 Agustus secara luas di Buenos Aires, dan perayaan di paroki ini biasanya menarik ribuan orang. Namun, tahun ini acaranya akan lebih sederhana, mengingat pembatasan karena virus corona COVID-19.

Menjelang pesta, paroki akan meluncurkan novena mulai Sabtu, 22 Agustus, dan berakhir Minggu, 30 Agustus, sehari sebelum pesta Nonato. Novena akan didoakan pada jam 7 malam waktu setempat dan akan mencakup kesaksian dari peziarah dan masyarakat setempat.

Misa akan dirayakan 31 Agustus oleh Uskup Agung Buenos Aires, Kardinal Mario Poli. Mengingat pembatasan jarak sosial saat ini karena virus corona, Misa akan disiarkan langsung di saluran media sosial paroki bagi mereka yang tidak dapat hadir tetapi ingin menonton secara online.

Tema perayaan tahun ini, yang dipilih oleh komunitas paroki, adalah “Bersama St. Ramon Nonato, kami merangkul harapan.”

Dalam suratnya, Paus Fransiskus mencatat  meskipun perayaannya diperkecil, “akan ada rahmat berlimpah, kedamaian, kesehatan. , dan kesuburan. ”

Seperti yang biasanya dilakukan, Paus menutup surat yang mengatakan dia berdoa untuk komunitas di paroki dan meminta umat untuk mendoakannya juga.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here