Paus Fransiskus Gaungkan Perayaan “Masa Penciptaan” Selama Sebulan

70
Paus Fransiskus saat berkunjung ke Brasil pada tahun 2013| Dok. Paul Haring/CNS
Paus Fransiskus Gaungkan Perayaan “Masa Penciptaan” Selama Sebulan
5 (100%) 2 votes

HIDUPKATOLIK.COMDalam sejarah Gereja untuk pertama kalinya seorang Paus mengambil nama Fransiskus dari Assisi. Pesta sang santo jatuh setiap tanggal 4 Oktober dan selalu menjadi perhelatan besar. Pada hari Minggu, 30/7, Paus Fransiskus mengumumkan Perayaan “Masa Penciptaan”

Pada hari Minggu, Paus Fransiskus mengumumkan kegiatan “Masa Penciptaan,” yang dibuka pada 1 September di Hari Doa Sedunia untuk Pemeliharaan Ciptaan dan ditutup pada Pesta St. Fransiskus, 4 Oktober.

Mengusung tema yang disarankan, “Jubilee for the Earth,” atau ‘Yubileum Bumi”. Acara selama sebulan ini adalah bagian dari perayaan yang lebih luas selama setahun yang menandai peringatan lima tahun ensiklik ekologi Paus Fransiskus, Laudato Si, yang diterbitkan pada bulan Juni 2015, dan dirancang untuk mendorong komunitas memikirkan kembali hubungan mereka satu sama lain dan dengan kreasi melalui serangkaian acara tatap muka dan darig yang diselenggarakan di tingkat lokal di seluruh dunia.

Laman berita resmi Vatikan mengatakan bahwa Peringatan Masa Penciptaan diharapkan mencapai puncaknya dengan penerbitan ensiklik baru paus tentang persaudaraan manusia pada 4 Oktober, bertepatan dengan pesta Santo Fransiskus dari Assisi.

Sejak awal kepausannya, Paus Fransiskus telah merangkul dan merayakan keadilan dan persaudaraan. Berbicara kepada sekitar 5.000 wartawan hanya beberapa hari setelah pemilihannya menjadi kepausan pada tahun 2013, Paus Fransiskus mengatakan bahwa ia pertama kali berpikir untuk menamai dirinya sendiri dengan nama santo agung abad ke-13. Ketika ia memenangkan dua pertiga suara mayoritas, Kardinal Claudio Hummes, Uskup Agung Emeritus Sao Paolo,Brasil memeluknya dan berkata, “Jangan lupakan orang miskin.”

“Kata-kata itu datang kepada saya: orang miskin, orang miskin. Kemudian, segera, memikirkan orang miskin dan perang. Lalu saya memikirkan Fransiskus dari Assisi yang juga seorang pribadi cinta damai.” Ia melanjutkan, “Begitulah nama itu masuk ke dalam hati saya… Bagi saya, dia adalah orang yang miskin, orang yang damai, orang yang mencintai dan melindungi ciptaan.” Mengenang St. Fransiskus Bapa Suci berujar, “orang miskin yang menginginkan sebuah gereja yang miskin. Betapa saya akan mencintai gereja yang miskin dan untuk orang miskin.”

Sejak itu, perjuangan melawan kemiskinan dan ketidaksetaraan, mengejar perdamaian dengan memperbarui ikatan persaudaraan, dan peduli lingkungan semuanya menjadi pokok dalam kepausan Fransiskus. Ini semua adalah topik yang muncul sebagai tema inti Laudato Si ‘- judul yang berasal dari himne tentang ciptaan yang ditulis oleh St. Fransiskus – dan topik tersebut muncul kembali dalam katekese mingguan audiensi umum tentang virus korona.

Dalam audiensi 12 Agustus, Paus mengatakan kepada pemirsa acara yang disiarkan langsung bahwa pandemi telah menyoroti betapa rentan dan saling terhubungnya kita semua. Jika kita tidak menjaga satu sama lain, dimulai dari yang terkecil – mereka yang paling terpengaruh, termasuk ciptaan – kita tidak dapat menyembuhkan dunia.

Dalam pesannya 1 September untuk Hari Pemeliharaan Ciptaan Sedunia, yang juga dirayakan oleh Gereja Ortodoks Konstantinopel, Paus Fransiskus menegaskan bahwa “segala sesuatu saling berhubungan, dan bahwa kepedulian yang tulus terhadap kehidupan kita sendiri dan hubungan kita dengan alam tidak dapat dipisahkan dari persaudaraan, keadilan dan kesetiaan kepada orang lain.”

“Kita telah memutuskan ikatan hubungan dengan Sang Pencipta, dengan sesama manusia, dan dengan ciptaan lainnya,” katanya, dan mendesak umat “untuk memikirkan sekali lagi tentang sesama manusia, terutama yang miskin dan paling rentan.”

Dia mengutuk kegiatan yang disebut sebagai “eksploitasi bersejarah dunia Selatan,” bersikeras bahwa ini “telah menciptakan hutang ekologi yang sangat besar, terutama karena penjarahan sumber daya dan penggunaan berlebihan ruang lingkungan umum untuk pembuangan limbah. Ini adalah waktu untuk keadilan restoratif.”

Paus Fransiskus kembali menyerukan pengampunan utang bagi negara-negara miskin yang berjuang dengan dampak virus korona, dan mendesak semua negara untuk mengadopsi “target nasional yang lebih ambisius” untuk mengurangi emisi karbon menjelang KTT COP26 di Glasgow, dan meminta komunitas global untuk bergabung memastikan KTT COP15 tentang Keanekaragaman Hayati yang akan berlangsung di Kunming, Cina menjadi titik balik terhadap kepedulian lingkungan.

Bagi Fransiskus, perdamaian dan keadilan selalu melibatkan rasa baru akan keterkaitan dan persaudaraan, dan solusinya untuk memerangi ketidaksetaraan global selalu menampilkan permohonan untuk meningkatkan rasa persaudaraan dan solidaritas – yang semuanya merupakan tema yang kemungkinan besar akan muncul kembali dalam ensiklik barunya tentang persaudaraan manusia.

Selama kunjungan Paus Fransiskus ke Abu Dhabi pada Februari 2019, ia berpartisipasi dalam konferensi tentang dialog antaragama yang diakhiri dengan penandatanganan dokumen tentang persaudaraan manusia yang menyoroti pentingnya hidup berdampingan dan melawan kekerasan. Dokumen ini ditandatangani oleh Bapa Suci dan Imam Agung Al-Azhar, Ahmed el-Tayeb.

Pada saat itu, juru bicara Vatikan, Alessandro Gisotti menyebut dokumen itu sebagai seruan yang hidup untuk menanggapi kejahatan dengan kebaikan, untuk memperkuat dialog antaragama dan mempromosikan rasa saling menghormati, untuk memblokir jalan bagi mereka yang menambahkan bahan bakar ke api bentrokan antar peradaban.”

“Umat manusia terluka oleh begitu banyak perpecahan dan fanatisme ideologis. Paus dan Imam Besar Al-Azhar menunjukkan bahwa dengan mempromosikan budaya perjumpaan bukanlah utopis, tetapi merupakan kondisi yang diperlukan untuk hidup dalam damai dan pergi untuk generasi mendatang. Dunia yang lebih baik dari yang kita tinggali,”imbuhnya.

Di sini terlihat ada hubungan antara Paus dan sang santo abad ke-13 ini, karena Santo Fransiskus juga melintasi batas-batas bersejarah untuk menjangkau dunia Muslim. Pada 1219, ia melewati garis pertempuran Perang Salib Kelima dan akhirnya berbicara dengan Sultan Malek al-Kamil. Pertemuan yang dipandang paradigmatik untuk dialog Kristen dan Muslim sejak saat itu. Tepatnya, pertemuan mereka terjadi selama bulan September, menjelang apa yang pada akhirnya akan menjadi hari raya St. Fransiskus.

Dokumen Abu Dhabi itu dalam banyak hal merupakan pendahulu ensiklik, yang kemungkinan akan menekankan hubungan ekumenis dan antaragama dalam perjuangan untuk melindungi lingkungan dan mengejar masyarakat yang lebih adil di dunia. Pasca pandemi ini membuat orang miskin menjadi lebih miskin.

Sejak tahun lalu, dokumen tersebut telah dipromosikan melalui Komite Tinggi baru untuk Toleransi Antaragama di Uni Emirat Arab, yang dibentuk setelah kunjungan Paus dengan tugas melaksanakan prinsip-prinsip inti deklarasi tersebut. Dengan merilis ensiklik barunya pada 4 Oktober di penutupan Peringatan Masa Penciptaan, Paus akan kembali mempercayakan St. Fransiskus dengan topik tersebut.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here