Surat Kardinal Sarah: Misa Virtual Tidak Bisa Menggantikan Partisipasi Secara Langsung

438
Merayakan Pesta Bunda Maria Penolong Umat Kristen, 24 Mei, di Basilika Our Lady Help of Christians, Turin| ANSA via Vatican News
Surat Kardinal Sarah: Misa Virtual Tidak Bisa Menggantikan Partisipasi Secara Langsung
5 (100%) 4 votes

HIDUPKATOLIK.COM— Dalam Surat kepada Prefek Kongregasi Uskup, Kongregasi Ibadat Ilahi dan Disiplin Sakramen menegaskan perlunya kembali ke kehidupan Kristen yang normal, dengan mengatakan bahwa Misa virtual tidak dapat dibandingkan dengan kehadiran fisik dari umat beriman di liturgi.

“Ada kebutuhan mendesak untuk kembali ke pengalaman normal kehidupan Kristen melalui kehadiran fisik umat beriman dalam Misa, di mana keadaan memungkinkan”, ungkap Kardinal Robert Sarah, Prefek Kongregasi Ibadat Ilahi dan Disiplin Sakramen.

Dalam sebuah Surat yang dialamatkan kepada Prefek Kongregasi Uskup, Kardinal Sarah menegaskan bahwa Misa virtual tidak dapat dibandingkan dengan, dan tidak dapat menggantikan, partisipasi pribadi dalam liturgi. Surat dengan judul, “Mari kita kembali ke Ekaristi dengan sukacita!” diterbitkan dengan persetujuan Paus Fransiskus, yang diberikan pada 3 September 2020.

Dalam surat itu menyoroti dimensi komunitas dalam kehidupan Kristiani. “Pandemi yang disebabkan oleh virus korona telah menimbulkan pergolakan, tidak hanya dalam hubungan sosial dan kekeluargaan, tetapi juga dalam kehidupan komunitas Kristiani, termasuk dalam dimensi liturgi,” tulis Kardinal Sarah.

Ia mencatat, “Dimensi komunitas ini memiliki makna teologis: Tuhan adalah hubungan Pribadi-Pribadi dalam Tritunggal Mahakudus”; dan Tuhan “menempatkan diri-Nya dalam hubungan dengan laki-laki dan perempuan serta memanggil mereka pada gilirannya untuk berelasi dengan-Nya.” Jadi, sementara orang kafir membangun kuil untuk berbagai dewa, yang tidak dapat diakses oleh orang-orang, “Orang Kristen, segera setelah mereka menikmati kebebasan beribadah, segera membangun tempat-tempat yang merupakan domus Dei et domus ecclesiae, di mana umat beriman dapat mengenali diri mereka sendiri sebagai persekutuan Allah … ” Untuk alasan ini, surat itu melanjutkan,”Rumah Tuhan mengandaikan kehadiran keluarga anak-anak Allah.

Kerja sama dengan otoritas sipil

“Komunitas Kristen tidak pernah mencari isolasi dan tidak pernah menjadikan Gereja sebagai kota dengan pintu tertutup,” bunyi surat itu. “Dibentuk dalam nilai kehidupan komunitas dan dalam pencarian kebaikan bersama, orang Kristen selalu berusaha masuk ke dalam masyarakat.”

Bahkan di tengah pandemi, tulis Kardinal Sarah, “rasa tanggung jawab yang besar telah muncul. Dalam mendengarkan dan bekerja sama dengan otoritas sipil dan ahli, Kardinal Sarah mencatat bahwa para Uskup  diminta untuk membuat keputusan yang sulit dan menyakitkan, bahkan sampai menunda partisipasi umat beriman dalam perayaan Ekaristi untuk waktu yang lama.

Mendesak kembali ke keadaan normal kehidupan Kristen

Mengingat hal itu, Kardinal Sarah menulis bahwa bagaimanapun secepat keadaan memungkinkan, perlu dan mendesak untuk kembali ke kehidupan normal Kristiani, yang memiliki gedung gereja sebagai rumahnya dan perayaan liturgi, khususnya Ekaristi. Sebagai puncak ke arah mana kegiatan Gereja diarahkan dan pada saat yang sama itu adalah sumber dari mana semua kekuatannya mengalir (Sacrosanctum Concilium, 10).

Surat itu melanjutkan, “Sadar bahwa Tuhan tidak pernah meninggalkan manusia yang telah Dia ciptakan, dan bahwa ujian terberat sekalipun dapat menghasilkan buah rahmat, kita telah menerima jarak kita dari altar Tuhan sebagai waktu puasa Ekaristi, berguna bagi kita untuk menemukan kembali keindahan dan nilai yang tak terukur. ” Jadi, “secepat mungkin,” tulis Kardinal Sarah, “kita harus kembali ke Ekaristi… dengan keinginan yang meningkat untuk bertemu dengan Tuhan, untuk bersama-Nya, untuk menerima-Nya dan untuk membawa-Nya kepada saudara-saudari kita dengan kesaksian hidup yang penuh dengan iman, cinta dan harapan.”

Perlunya partisipasi pribadi dalam Misa

Kardinal Sarah menekankan bahwa sebanyak apapun alat komunikasi melakukan pelayanan yang berharga kepada orang sakit dan mereka yang tidak dapat pergi ke gereja, dan telah melakukan pelayanan yang besar dalam siaran Misa Kudus pada saat tidak ada kemungkinan perayaan komunitas, tidak ada siaran yang sebanding dengan partisipasi pribadi atau dapat menggantikannya.

Sebaliknya, katanya, liturgi di mana umat beriman berpartisipasi hanya secara virtual berisiko menjauhkan kita dari perjumpaan pribadi dan intim dengan Tuhan yang berinkarnasi yang kehadirannya di antara umat-Nya tidak virtual tetapi Nyata, seperti yang Dia katakan: ”Dia yang memakan daging-Ku dan minum darah-Ku tetap ada di dalam Aku dan Aku di dalam dia”(Yoh 6:56).

Kardinal Sarah menegaskan, “Kontak fisik dengan Tuhan ini sangat penting, sangat diperlukan, tidak tergantikan.” Oleh karena itu, lanjutnya, “setelah langkah-langkah konkret yang dapat diambil untuk mengurangi penyebaran virus seminimal mungkin telah dilakukan, seluruh umat perlu kembali ke tempatnya dalam perkumpulan dan untuk mengundang dan mendorong kembali para saudara dan saudari yang telah putus asa, takut, absen atau tidak terlibat terlalu lama.

Saran untuk kembali ke perayaan Ekaristi

Surat tersebut menyarankan beberapa tindakan untuk mempromosikan kembalinya perayaan Ekaristi dengan cepat dan aman. Namun, perhatian terhadap peraturan kebersihan dan keselamatan tidak dapat mengarah pada sterilisasi gerak tubuh dan ritus, bahkan secara tidak sadar, ketakutan dan ketidakamanan pada umat.

Sebaliknya, terserah pada tindakan bijaksana namun tegas dari para Uskup untuk memastikan bahwa partisipasi umat beriman dalam perayaan Ekaristi tidak direduksi oleh otoritas publik menjadi sebuah ‘pertemuan’, dan tidak dianggap sebanding atau bahkan di bawah bentuk kegiatan rekreasi.

Sekali lagi mengutip Sacrosanctum Concilium, Kardinal Sarah menjelaskan bahwa otoritas sipil tidak dapat membuat undang-undang tentang norma-norma liturgi. Sebaliknya, hanya otoritas gerejawi yang kompeten yang dapat membuat undang-undang di bidang ini.

Menghormati norma liturgi

Selama masa-masa sulit ini, surat itu mengatakan, “Partisipasi umat dalam perayaan liturgi harus difasilitasi, tetapi tanpa eksperimen ritual yang diimprovisasi dan dengan penuh hormat pada norma-norma yang terkandung dalam buku-buku liturgi yang mengatur perilaku mereka.” Ini juga mengakui hak umat beriman untuk menerima Tubuh Kristus dan menyembah Tuhan yang hadir dalam Ekaristi dengan cara yang disediakan, tanpa batasan yang melampaui apa yang disediakan oleh norma-norma kebersihan yang dikeluarkan oleh otoritas publik atau Uskup.

Sebuah asas yang pasti: kepatuhan kepada para Uskup

Dalam hal ini, Kardinal Sarah memberikan petunjuk yang tepat: “Prinsip yang pasti agar tidak berbuat salah adalah ketaatan. Kepatuhan pada norma-norma Gereja, kepatuhan kepada para Uskup. ” Dia berkata, “Di saat-saat sulit (misalnya, perang, pandemi), Uskup dan Kongregasi Uskup dapat memberikan norma sementara yang harus dipatuhi.. Tindakan yang diberikan oleh Para Uskup dan Kongregasi Uskup ini akan berakhir ketika situasi kembali normal.”

Gereja, kata Kardinal Sarah sebagai penutup, “akan terus menghargai pribadi manusia secara keseluruhan.” Meskipun keberadaan duniawi kita penting, katanya, kehidupan kekal jauh lebih penting; dan dengan demikian, “Gereja menyatukan proklamasi dan pendampingan menuju keselamatan jiwa-jiwa yang kekal dengan perhatian yang diperlukan untuk kesehatan masyarakat.”

Disadur dari: Vatican News 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here