Imam Yesuit Lanjut Usia Ditangkap, Protes Berlanjut di India

110
Pastor Stan Swamy, SJ | Dok. Vatican News
Imam Yesuit Lanjut Usia Ditangkap, Protes Berlanjut di India
5 (100%) 1 vote

HIDUPKATOLIK.COM— Protes terus berlanjut di berbagai wilayah bagian India menentang penangkapan dan hak asuh yudisial seorang imam Yesuit lanjut usia, pejuang hak-hak kaum adivasis, suku, dan dalit.

Tamil Nadu

Gereja-gereja Katolik di Tamil Nadu, negara bagian asal Pastor Stan Swamy, SJ yang berusia 84 tahun, mempersembahkan Misa khusus untuk kesehatannya mengikuti  seruan dari Konferensi  Waligereja Tamil Nadu pada 18 Oktober.

Dalam sebuah pesan kepada orang-orang di negaranya, Uskup Agung Madurai, Mgr. Antony Poppusamy, Ketua Konferensi Waligereja Tamil Nadu, memuji Pastor Swamy atas perjuangan tanpa henti untuk hak orang-orang suku asli yang tertindas dan kaum dalit.

“Menjunjung tinggi pemberdayaan umat manusia yang tertindas adalah jalan Kristus Yesus, adalah iman Kristen yang sejati,” tulis Mgr. Antony. “Menyalahkan dia dengan kasus palsu tidak bisa ditoleransi dengan cara apapun,” tegasnya.

Jharkhand

Sementara itu, di wilayah negara bagian timur, Jharkhand, tempat Pastor Swamy bekerja, orang-orang dari semua lapisan masyarakat dan dari beberapa afiliasi politik mengadakan “rapat umum keadilan” pada 18 Oktober menuntut pembebasan segera Pastor Swamy dan pencabutan semua tuduhan terhadapnya. “Dia dijebak secara salah karena bekerja untuk kesejahteraan kaum tertindas.”

Pawai protes di ibu kota Jharkhand, Ranchi, pada 17 Oktober, menyerahkan sebuah memorandum ke kantor gubernur yang menuntut pembebasan imam tersebut dan penarikan semua tuduhan palsu terhadapnya.

Sebelumnya pada 16 Oktober, lebih dari 1.000 orang Kristen, termasuk imam dan biarawati, membentuk rantai manusia sepanjang lima kilometer di Ranchi, menuntut keadilan dan pembebasan imam lansia yang dipenjara itu.

Uskup Agung Ranchi, Mgr. Felix Toppo, yang didampingi oleh Uskup Auksiliernya, Mgr. Theodore Mascarenhas, bergabung dengan rantai manusia, memegang plakat bertuliskan: “Kami menuntut keadilan.”

Di antara slogan lain di plakat dan poster bertuliskan “Berhenti meneror aktivis” – “Pastor Stan adalah pekerja untuk hak Dalit dan Adivasi dan bukan teroris” – “Setiap orang memiliki hak asasi manusia, hentikan pencitraan mereka sebagai teroris” dan “Bebaskan Stan Swamy –  Penyambung suara yang tertindas. ”

Mereka juga menyampaikan keprihatinan mereka terhadap kesehatan Pastor Swamy, yang berada di rumah sakit penjara Mumbai.

Penangkapan

Protes serupa dan tindakan online untuk mendukung Pastor Swamy terjadi di seluruh negeri sejak penangkapannya dari kediamannya di Bagaicha, sebuah pusat kerja sosial Yesuit di pinggiran Ranchi.

Pejabat National Investigation Authority (NIA), sebuah badan federal untuk memerangi kegiatan teroris, menangkap imam itu, menuduhnya terkait dengan pemberontak Maois yang dikatakan berada di balik kekerasan di desa Bhima Koregaon di negara bagian Maharashtra pada Januari 2018, di mana satu orang tewas dan banyak lainnya terluka.

Menyadari penangkapannya sudah dekat, Pastor Swamy merilis video yang menjelaskan komitmennya terhadap hak-hak para pengungsi dan mereka yang dirampas tanahnya, di mana ia telah mengajukan kasus terhadap negara bagian Jharkhand di Pengadilan Tinggi Jharkhand. Mengenai tuduhan hubungannya dengan kekerasan Bhima Koregaon, dia mengatakan itu adalah “tempat yang belum pernah saya kunjungi sepanjang hidup saya.” Sehari setelah penangkapannya pada 8 Oktober, imam itu dibawa ke pengadilan khusus NIA di Mumbai, ibu kota Maharashtra, dan dikembalikan kedalam tahanan yudisial selama 14 hari.

Kolkata

Sementara itu, pawai protes diam-diam menentang penangkapan Pastor Swamy diselenggarakan pada 17 Oktober di Kolkata (sebelumnya Kalkuta), ibu kota negara bagian tetangga Benggala Barat.

 

Uskup Agung Calcutta, Mgr. Thomas D’Souza mengatakan kepada AsiaNews bahwa mereka “dalam solidaritas dengan perjuangan sang imam. Berdiri untuk hak asasi manusia dan melawan ketidakadilan yang dideritanya. ” “Dia adalah seorang pejuang hak asasi manusia dan martabat orang miskin dan suku … oleh karena itu, kami berada dalam solidaritas, untuk memberitahunya bahwa dia tidak sendiri, kami bersama dia,” ungkap Mgr. D’Souza.

Salah satu penyelenggara protes Kolkata, Pastor J. Felix Raj, Wakil Rektor Universitas St. Xavier yang dikelola Yesuit, menganggap Pastor Swamy sebagai nabi yang berbicara untuk orang miskin. “Dia memiliki jiwa seperti Bunda Teresa,” ungkap Pastor Raj, menarik beberapa kesamaan antara santa dari Kolkata yang mengabdikan hidupnya untuk yang sekarat dan melarat dan Pastor Stan yang bekerja untuk kaum dalit dan suku tertindas.

Ordo Yesuit bekerja dengan tim pengacara di Mumbai untuk mengajukan banding terhadap hak asuh yudisial sang imam.

Persatuan negara-negara

Sementara itu, Kepala Hak Asasi Manusia PBB pada hari Selasa mengimbau pemerintah India untuk melindungi hak-hak pembela hak asasi manusia dan LSM, dan kemampuan mereka untuk melaksanakan pekerjaan penting mereka atas nama banyak kelompok yang mereka wakili. Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, Michelle Bachelet secara khusus menyatakan keprihatinan atas tiga “hukum yang didefinisikan secara samar-samar” yang “semakin sering digunakan untuk membungkam suara-suara ini”.

Mengkritik Undang-Undang Pencegahan Aktivitas Melanggar Hukum yang telah banyak dikritik karena kurangnya kesesuaian dengan standar hak asasi manusia internasional, kantor Bachelet mencatat bahwa imam Katolik berusia 83 tahun, Pastor Stan Swamy, seorang aktivis lama yang terlibat dalam membela hak-hak kaum kelompok terpinggirkan didakwa dan dilaporkan tetap dalam tahanan, meskipun kesehatannya memburuk. Dia mendesak pemerintah untuk membebaskan orang-orang yang dituduh berdasarkan Undang-Undang Pencegahan Kegiatan Melanggar Hukum karena hanya menjalankan hak asasi manusia yang wajib dilindungi oleh India”

Disadur dari UCANEWS, AsiaNews, PBB, Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here