Beredar Penjelasan Vatikan Terkait Kesatuan Sejenis Secara Sipil

83
Paus Fransiskus di Lapangan Santo Petrus (Dok. CNA)
Beredar Penjelasan Vatikan Terkait Kesatuan Sejenis Secara Sipil
5 (100%) 1 vote

HIDUPKATOLIK.COM— Sebuah surat dikirim dari Vatikan kepada seluruh Konferensi Waligereja di seluruh dunia berisi penjelasan pernyataan Paus Fransiskus dalam film “Francesco” besutan Evgeny Afineevsky terkait kesatuan sejenis secara sipil (same-sex civil union). Surat tersebut menyatakan bahwa perkataan Paus Fransiskus diambil di luar konteks dan bukan merupakan perubahan dalam ajaran Gereja tentang isu tersebut.

Dirilis pada akhir Oktober, film dokumenter “Francesco” menyertakan klip berdurasi 20 detik dari Paus yang mengatakan bahwa individu homoseksual memiliki hak untuk berada dalam sebuah keluarga. Mereka adalah anak-anak Tuhan. “Anda tidak bisa mengusir seseorang dari keluarga, atau membuat hidup mereka sengsara karena ini. Apa yang harus kita miliki adalah hukum tentang kesatuan sipil; dengan cara itu mereka dilindungi undang-undang, “ujar Paus dalam klip itu. Namun, setelah dukungan nyata terhadap ikatan sipil meledak di media internasional, keraguan mulai muncul atas asal-usul wawancara selama komentar tersebut dibuat.

Melansir cruxnow.com, 2/10, dalam kegagalan yang sejak itu dijuluki “Moviegate”, ditetapkan bahwa pernyataan Paus tidak dibuat dalam wawancara baru yang diberikan kepada Evgeny Afineevsky untuk film dokumenter tersebut, seperti yang diklaim Afineevsky, melainkan pernyataan itu sebenarnya berasal dari wawancara tahun 2019 dengan jurnalis Meksiko, Valentina Alazraki. Bagian yang relevan tidak dirilis pada saat itu karena Vatikan mengontrol kamera dan pengeditan rekaman untuk wawancara Valentina Alazraki, dan ketika kembali padanya, bagian terkait ikatan sipil tidak disertakan.

Setelah gelombang api media yang terjadi, dengan beberapa media menuduh Paus menyimpang dari doktrin Gereja dan yang lainnya merayakan dugaan kebijakan pintu baru terbuka baru bagi pernikahan sesama jenis, departemen komunikasi Vatikan mengeluarkan memo internal tertanggal 22 Oktober yang menginstruksikan semua staf untuk menahan diri untuk tidak melaporkan masalah tersebut, dan bersikeras bahwa peninjauan sedang dilakukan untuk “menangani krisis media”.

Sampai saat ini, Vatikan belum mengeluarkan pernyataan apa pun yang mengklarifikasi insiden tersebut atau pernyataan Paus, menjadikan surat kepada duta besar Takhta Suci (nunsius) di seluruh dunia sebagai tanggapan pertama yang diketahui atas peristiwa tersebut.

Menurut penulis biografi kepausan, Austen Ivereigh, yang men-tweet terjemahan lengkap surat tersebut dalam bahasa Spanyol, surat itu dikirim dari Sekretariat Negara Vatikan kepada Konferensi Waligereja di seluruh dunia melalui duta besar Takhta Suci (nunsius) di setiap negara pada 30 Oktober untuk memberikan kejelasan tentang pernyataan Paus terkait kesatuan sipil tersebut dalam film dokumenter “Francesco”.

Surat berjudul, “Untuk Membantu Memahami Beberapa Ekspresi Paus dalam Film Dokumenter, Francesco,” menyatakan maksudnya ialah untuk menawarkan poin klarifikasi yang berguna tentang pernyataan Paus dan menegaskan bahwa itu dikirim sesuai instruksinya. Surat itu selanjutnya memberikan latar belakang insiden tersebut, mengatakan bahwa lebih dari setahun yang lalu Paus Fransiskus ditanyai selama wawancara, “dua pertanyaan berbeda pada dua waktu berbeda yang, dalam dokumenter tersebut, diedit dan diterbitkan sebagai jawaban tunggal tanpa jawaban yang tepat. Kontekstualisasi, yang telah menimbulkan kebingungan.”

Menunjuk pada pernyataan Paus dalam film tersebut bahwa “Kaum homoseksual memiliki hak untuk menjadi bagian dari keluarga. Mereka adalah anak-anak Tuhan dan memiliki hak untuk berkeluarga. Tidak ada yang harus diusir, atau dibuat sengsara karenanya, “surat itu mengatakan pernyataan ini adalah rujukan pada kebutuhan pastoral bahwa, dalam keluarga, seorang putra atau putri dengan orientasi homoseksual tidak boleh didiskriminasi.

Sebuah referensi kemudian dibuat untuk paragraf 250 dari nasihat Fransiskus pasca-sinode 2016 “Amoris Laetitia”, yang menyatakan bahwa setiap orang, terlepas dari orientasi seksualnya, harus dihormati dalam martabatnya dan diperlakukan dengan pertimbangan, sementara setiap tanda ketidakadilan diskriminasi harus dihindari dengan hati-hati, terutama segala bentuk agresi dan kekerasan.

Keluarga yang anggotanya termasuk individu dengan ketertarikan dengan sesama jenis, lanjut paragraf tersebut, “harus diberi bimbingan pastoral dengan hormat, sehingga mereka yang menunjukkan orientasi homoseksual dapat menerima bantuan yang mereka butuhkan untuk memahami dan sepenuhnya melaksanakan kehendak Tuhan dalam hidup mereka.”

Surat itu kemudian menjelaskan bahwa pernyataan Paus tentang kohabitasi sipil dibuat sebagai tanggapan atas pertanyaan terpisah tentang undang-undang lokal berusia sepuluh tahun di Argentina tentang ‘kesetaraan pernikahan pasangan sesama jenis’ dan penentangannya terhadap mereka sebagai yang kemudian terjadi saat Paus berstatus sebagai Uskup Agung Buenos Aires dalam hal ini.

Pada poin ini, surat itu mengatakan bahwa Paus Fransiskus dalam wawancara itu menegaskan, “‘adalah ketidaksesuaian untuk berbicara tentang pernikahan homoseksual,’ menambahkan bahwa – dalam konteks yang sama – ia telah berbicara tentang hak orang-orang ini untuk memiliki hukum tertentu. perlindungan.”

Lanjut surat itu, adalah konteks pernyataan Paus dalam film dokumenter “Francesco” bahwa “Yang harus kita miliki adalah hukum yang melindungi hak-hak sipil kaum LGBT (convivencia civil). Dengan cara itu mereka dilindungi secara hukum. Saya membela itu.”

Mengutip wawancara tahun 2014 yang Paus Fransiskus berikan kepada surat kabar Italia “Corriere della Sera”, sebagai bukti dukungan Paus terhadap pernikahan tradisional antara seorang laki-laki dan seorang perempuan, surat itu berbunyi, “Pernikahan adalah antara seorang laki-laki dan seorang perempuan.” Selanjutnya, “Negara sekuler ingin membenarkan ikatan sipil untuk mengatur situasi kohabitasi yang berbeda, didorong oleh tuntutan untuk mengatur aspek ekonomi antar manusia, seperti memastikan perawatan kesehatan. Ini tentang pakta hidup bersama dari berbagai segi, yang saya tidak tahu bagaimana cara membuat daftar ini dengan cara yang berbeda. Seseorang perlu melihat kasus yang berbeda dan mengevaluasinya dalam berbagai macam bentuk, “ungkap Paus dalam wawancara tahun 2014.

Surat Vatikan kepada Konferensi Waligereja ini ditutup dengan menegaskan bahwa dengan latar belakang, jelas bahwa Paus Fransiskus mengacu pada ketentuan tertentu yang dibuat oleh negara, dan tentu saja bukan pada doktrin Gereja, yang telah ia tegaskan kembali berkali-kali selama bertahun-tahun.

Meskipun beberapa Konferensi Waligereja telah mengonfirmasi menerima surat tersebut, surat itu tidak ditandatangani dan tidak dicetak di atas kop surat resmi, yang menurut para pejabat di Konferensi Waligereja aneh untuk ukuran dokumen dari Sekretariat Negara.

Tidak diketahui siapa yang memerintahkan surat itu untuk ditulis, siapa yang mengirimkannya, apakah Paus Fransiskus mengetahuinya, dan jika, seperti yang diklaim dalam surat itu, sebenarnya Paus yang meminta klarifikasi dibuat. Selain itu, hingga saat berita ini dibuat, laman resmi berita kepausan, Vatican News, juga belum mengeluarkan sebuah berita terkait isi surat tersebut.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here