200 Keluarga Pengungsi Kristiani Kembali ke Mosul dan Dataran Niniwe

50
Dok. Fides News Agency
Mohon Beri Bintang

HIDUPKATOLIK.COM— Sekitar 200 keluarga pengungsi kristiani dalam beberapa minggu terakhir dan dalam waktu dekat telah kembali atau bersiap untuk kembali ke daerah asalnya, di lingkungan Mosul dan di kota dan desa Dataran Niniwe, Fides News Agency, 17/11, melaporkan.

Berita mengenai kembalinya sekelompok besar pengungsi baru milik komunitas Kristen lokal tiba pada Rabu 11 November dari Zuhair Muhsin al Araji, dan dikonfirmasi oleh Najim al Jubouri, Gubernur Provinsi Niniwe. Secara rinci, sekitar 90 keluarga Kristen kembali ke Mosul dan mendapatkan kembali rumah mereka di Kota Tua dan di sisi timur kota, setelah pemulihan kondisi keamanan terkonsolidasi dan layanan perkotaan memadai.

Keluarga Kristiani ini melarikan diri antara bulan Juni dan Agustus 2014, ketika Mosul dan sebagian besar Provinsi Niniwe berada di bawah kendali milisi jihadis yang memproklamirkan diri sebagai Negara Islam (Daesh). Pengungsi Kristen Mosul dan Dataran Niniwe telah menemukan perlindungan sebagian besar di wilayah otonom Kurdistan Irak dan khususnya di pinggiran kota Erbil, ibukotanya.

Pada September 2017, beberapa minggu setelah pembebasan definitif Mosul, otoritas setempat telah mengumumkan pengembalian 1.400 keluarga pengungsi Kristen ke daerah asal mereka, terkonsentrasi di Dataran Niniwe. Sekarang diumumkannya kembalinya lusinan keluarga Kristen ke Mosul dan desa-desa di Dataran Niniwe merupakan tanda yang menghibur, bahkan jika dalam persentase data numerik yang berkaitan dengan kontra-eksodus pengungsi Kristen di wilayah Irak utara tempat tinggal mereka. Akar sejarah tetap lemah. Sebagian besar keluarga yang terpaksa mengungsi selama tahun-tahun pemerintahan jihadis tampaknya tidak cenderung kembali ke rumah yang mereka tinggalkan setelah menemukan akomodasi baru di Erbil atau di wilayah Dohuk, atau setelah berhasil beremigrasi ke luar negeri.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here