Paus Fransiskus: Adven adalah Waktu Bersiap Menerima Tuhan

40
Paus Fransiskus menyapa umat yang berada di Lapangan Basilika St. Petrus pada Doa ANGELUS, 6/12. | Vatican Media

HIDUPKATOLIK.COM—“Adven adalah waktu bagi umat untuk bersiap menerima Kristus,” ungkap Paus Fransiskus mengingatkan umat beriman pada 6 Desember 2020, sebelum berdoa Angelus bersama para peziarah yang berkumpul di Lapangan Santo Petrus.

Bapa Suci, merefleksikan mengenai kisah Yohanes Pembaptis (Mrk 1: 1-8). mengingatkan umat yang hadir di alun-alun dan yang mendengarkan melalui media sosial bahwa Adven merupakan rencana perjalanan iman yang adalah rencana perjalanan pertobatan. Sungguh, Yohanes mengkhotbahkan pertobatan.

Setelah Angelus, Bapa Suci berkata bahwa mereka yang hadir di Lapangan Santo Petrus “berani” untuk menghadapi cuaca buruk. Dan dia menunjuk ke arah pohon Natal di alun-alun sebagai tanda harapan selama masa pandemi yang menantang.

Saudara dan saudari terkasih,

Selamat pagi!

Bacaan Injil hari Minggu ini (Mrk 1: 1-8) memperkenalkan pribadi dan karya Yohanes Pembaptis. Dia mengungkapkan kepada orang-orang sezamannya sebuah rencana perjalanan iman yang mirip dengan yang diusulkan Adven kepada kita: bahwa kita mempersiapkan diri untuk menerima Tuhan pada hari Natal. Rencana perjalanan iman ini adalah rencana perjalanan pertobatan.

Apa arti kata ‘pertobatan’? Dalam Alkitab kata itu berarti, pertama dan terutama, mengubah arah dan orientasi; dan dengan demikian juga untuk mengubah cara berpikir seseorang. Dalam kehidupan moral dan spiritual, bertobat berarti mengubah diri dari kejahatan menjadi kebaikan, dari dosa menjadi cinta kepada Tuhan. Dan inilah yang diajarkan Yohanes Pembaptis, di gurun Yudea “memberitakan baptisan pertobatan untuk pengampunan dosa” (ayat 4).

Menerima baptisan adalah tanda lahiriah dan terlihat dari pertobatan mereka yang telah mendengarkan khotbahnya dan memutuskan untuk bertobat. Baptisan itu terjadi dengan pencelupan di sungai Yordan, di dalam air, tetapi itu terbukti tidak berguna; itu hanya sebuah tanda dan tidak ada artinya, jika tidak ada kemauan untuk bertobat dan mengubah hidup seseorang.

Pertobatan melibatkan kesedihan atas dosa yang dilakukan, keinginan untuk bebas darinya, niat untuk mengeluarkan mereka dari kehidupan sendiri selamanya. Untuk mengesampingkan dosa, penting juga untuk menolak segala sesuatu yang berhubungan dengan dosa; hal-hal yang berhubungan dengan dosa dan yang perlu ditolak – mentalitas duniawi, penghargaan yang berlebihan untuk kenyamanan, penghargaan yang berlebihan untuk kesenangan, untuk kesejahteraan, untuk kekayaan. Contoh yang menggambarkan hal ini datang kepada kita sekali lagi dari Injil hari ini dalam pribadi Yohanes Pembaptis: seorang pria yang keras menyangkal kelebihan dan mencari yang esensial. Ini adalah aspek pertama dari pertobatan: pelepasan dari dosa dan keduniawian. Memulai perjalanan pelepasan dari hal-hal ini.

Aspek lain dari pertobatan adalah tujuan dari perjalanan ini, yaitu mencari Tuhan dan kerajaan-Nya. Keterpisahan dari hal-hal duniawi dan mencari Tuhan dan kerajaan-Nya. Meninggalkan kenyamanan dan mentalitas duniawi bukanlah tujuan itu sendiri; ini bukan hanya untuk melakukan penebusan dosa: seorang Kristen bukanlah “fakir”. Ini adalah sesuatu yang lain. Memisahkan diri dari dosa bukanlah tujuan itu sendiri tetapi merupakan sarana untuk mencapai sesuatu yang lebih besar, yaitu Kerajaan Allah, persekutuan dengan Tuhan, persahabatan dengan Tuhan. Tetapi ini tidak mudah, karena ada banyak ikatan yang mengikat kita erat dengan dosa; ini tidak mudah… Pencobaan selalu meruntuhkan, dan dengan demikian ikatan yang membuat kita tetap dekat dengan dosa: ketidakkekalan, keputusasaan, kebencian, lingkungan yang tidak bajik, contoh yang buruk.

Kadang-kadang kerinduan yang kita rasakan terhadap Tuhan terlalu lemah dan sepertinya Tuhan diam; janji penghiburan-Nya tampak jauh dan tidak nyata bagi kita, seperti gambaran gembala yang penuh perhatian yang bergema hari ini dalam bacaan dari Yesaya (40: 1,11). Maka seseorang tergoda untuk mengatakan bahwa tidak mungkin untuk benar-benar bertobat. Betapa sering kita mendengar keputusasaan ini! “Tidak, saya tidak bisa melakukannya. Saya baru saja mulai, dan kemudian saya kembali.” Dan ini buruk. Tapi itu mungkin. Ketika Anda memiliki pikiran yang mengecewakan ini, jangan tinggal di sana, karena ini adalah pasir hisap. Itu adalah pasir hisap: pasir apung dari keberadaan yang biasa-biasa saja.

Apa yang dapat kita lakukan dalam kasus ini, ketika seseorang ingin pergi tetapi merasa dia tidak dapat melakukannya? Pertama-tama, ingatkan diri kita sendiri bahwa pertobatan adalah anugerah: tidak ada yang bisa bertobat dengan kekuatannya sendiri. Ini adalah anugerah yang Tuhan berikan kepada Anda, dan karena itu kita perlu memintanya dengan paksa. Memohon kepada Tuhan untuk mengubah kita pada tingkat di mana kita membuka diri terhadap keindahan, kebaikan, kelembutan Tuhan. Pikirkan tentang kelembutan Tuhan. Tuhan bukanlah Bapa yang buruk, Bapa yang tidak baik, tidak. Dia lembut. Dia sangat mencintai kita, seperti Gembala yang Baik, yang mencari anggota terakhir dari kawanannya. Itu adalah cinta, dan ini adalah pertobatan: kasih karunia Tuhan. Anda mulai berjalan, karena Dialah yang menggerakkan Anda untuk berjalan. Berdoa, berjalan, dan Anda akan selalu maju selangkah.

Semoga Maria Yang Mahakudus, yang akan kita rayakan lusa sebagai Dikandung Tanpa Noda, membantu kita untuk semakin memisahkan diri kita dari dosa dan keduniawian, untuk membuka diri kita kepada Tuhan, kepada Firman-Nya, kepada kasih-Nya yang memulihkan dan menyelamatkan.

Setelah Angelus, Bapa Suci melanjutkan:

Saudara dan Saudari terkasih,

saya dengan sepenuh hati menyapa Anda semua yang hadir di sini – dengan cuaca buruk ini, Anda pemberani – orang Roma dan peziarah, dan mereka yang terhubung melalui media.

Seperti yang Anda lihat, di Alun-alun, pohon Natal telah diangkat dan Kandang Natal sedang didirikan. Pada hari-hari ini, juga di banyak rumah, kedua tanda Natal ini sedang dipersiapkan, untuk menyenangkan anak-anak… dan juga orang dewasa! Keduanya adalah tanda-tanda harapan, terutama di masa sulit ini.

Marilah kita memastikan bahwa kita tidak berhenti pada tanda itu, tetapi memahami maknanya, yaitu, kepada Yesus, pada kasih Allah yang Dia nyatakan kepada kita; mencapai kebaikan tak terbatas. Tidak ada pandemi, tidak ada krisis yang bisa memadamkan cahaya ini. Marilah kita membiarkan-Nya masuk ke dalam hati kita, dan marilah kita mengulurkan tangan kepada mereka yang paling membutuhkannya. Dengan cara ini, Tuhan akan lahir baru di dalam kita dan di antara kita.

Disadur dari Zenit.org

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here