Dokumen Baru tentang Pendidikan Katolik: Identitas dan Tantangan

53
Sekolah misionaris Katolik di Lebanon
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM— Kongregasi Pendidikan Katolik merilis “Instruksi” baru untuk lembaga pendidikan Katolik yang berfokus pada identitas sekolah Katolik dan tantangan saat ini. Prinsip yang mendasari “Instruksi” baru yang dikeluarkan oleh Kongregasi Pendidikan Katolik yakni mendidik adalah gairah yang selalu diperbarui.

Dokumen yang dirilis hari ini oleh Kongregasi berjudul “Identitas Sekolah Katolik untuk Budaya Dialog”. Ini adalah alat yang ringkas dan praktis berdasarkan dua motivasi: “perlunya kesadaran yang lebih jelas dan konsistensi identitas Katolik dari lembaga-lembaga pendidikan Gereja di seluruh dunia,” dan pencegahan “konflik dan perpecahan di sektor penting pendidikan.” Dokumen tersebut termasuk dalam tujuan Global Compact on Education, yang diinginkan oleh Paus Fransiskus, sehingga Gereja dapat tetap kuat dan bersatu dalam bidang pendidikan, dan dengan demikian melaksanakan misi penginjilannya dan berkontribusi pada pembangunan dunia yang lebih bersaudara.

Gereja adalah Ibu dan Guru
Secara khusus, Instruksi menyoroti bahwa Gereja adalah “ibu dan guru”: tindakan pendidikannya, oleh karena itu, bukan “pekerjaan filantropis”, tetapi merupakan bagian penting dari misinya, berdasarkan prinsip-prinsip dasar, pertama dan terutama hak universal untuk pendidikan. Prinsip-prinsip lain yang dikembangkan adalah tanggung jawab setiap orang – pertama-tama orangtua, yang berhak menentukan pilihan pendidikan bagi anak-anaknya dengan kebebasan penuh dan menurut hati nurani, dan negara yang berkewajiban membuat perbedaan pilihan pendidikan yang tersedia dalam kerangka hukum – dan di dalamnya, prinsip dasar Gereja untuk pendidikan di mana evangelisasi dan promosi manusia yang integral terjalin. Juga diperhatikan pembinaan guru, agar mereka menjadi saksi Kristus; kerja sama antara orangtua dan guru dan antara sekolah Katolik dan non-Katolik; konsep sekolah Katolik sebagai “komunitas” yang diresapi oleh semangat injili kebebasan dan cinta kasih, dengan demikian memberikan formasi dan mempromosikan solidaritas. Dalam dunia multikultural, kita juga diingatkan akan “pendidikan seks yang positif dan bijaksana”, sebuah unsur yang signifikan yang harus diterima siswa saat mereka tumbuh dewasa.

Budaya Peduli
Sekolah Katolik, kata dokumen itu, juga memiliki tugas mendidik “budaya peduli”, untuk menyampaikan nilai-nilai tersebut berdasarkan pengakuan terhadap martabat setiap orang, komunitas, bahasa, suku, agama, dan semua hak-hak dasar yang berasal darinya. Budaya peduli adalah ‘kompas’ yang berharga bagi masyarakat, membentuk orang-orang yang berdedikasi untuk mendengarkan, dialog konstruktif, dan saling pengertian.

Sekolah Katolik, kata dokumen itu, juga memiliki tugas mendidik “budaya peduli”, untuk menyampaikan nilai-nilai tersebut berdasarkan pengakuan terhadap martabat setiap orang, komunitas, bahasa, suku, agama, dan semua hak-hak dasar yang berasal darinya.

Dalam Dialog terus-menerus dengan Komunitas
Dalam dialog terus-menerus dengan seluruh masyarakat, lembaga pendidikan Katolik tidak boleh menjadi model tertutup, di mana tidak ada ruang bagi mereka yang tidak “sepenuhnya” Katolik. Peringatan terhadap sikap ini, Instruksi mengingatkan model “Gereja keluar”: “Kita tidak boleh kehilangan dorongan misioner untuk menutup diri di sebuah pulau – bunyi dokumen – dan pada saat yang sama kita membutuhkan keberanian untuk bersaksi kepada seorang Katolik ‘budaya’ yang universal, menumbuhkan kesadaran yang sehat akan identitas Kristiani kita sendiri”.

Kualifikasi dan Undang-undang yang Jelas
Titik fokus lain dari dokumen tersebut adalah perlunya kejelasan kompetensi dan undang-undang: dapat terjadi, pada kenyataannya, bahwa Negara memaksakan “perilaku yang tidak sesuai” dengan kredibilitas doktrinal dan disiplin Gereja kepada lembaga-lembaga publik Katolik, atau pilihan yang bertentangan dengan kebebasan beragama dan dengan identitas sekolah yang sangat Katolik. Dalam kasus-kasus seperti itu, direkomendasikan agar “tindakan yang wajar diambil untuk membela hak-hak umat Katolik dan sekolah-sekolah mereka, baik melalui dialog dengan otoritas negara maupun melalui jalan ke pengadilan yang berwenang.”

Mendidik selalu Merupakan Tindakan Harapan
Instruksi diakhiri dengan menekankan bahwa sekolah-sekolah Katolik “merupakan kontribusi yang sangat valid untuk evangelisasi budaya, bahkan di negara-negara dan kota-kota di mana situasi yang merugikan merangsang penggunaan kreativitas untuk menemukan jalan yang memadai,” karena, seperti yang dikatakan Paus Fransiskus, “untuk mendidik selalu merupakan tindakan harapan.” **

Isabella Piro (Vatican News)
Diterjemahkan oleh: Pastor Frans de Sales, SCJ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here