PARA PEJABAT JAGA INTEGRITAS

66
Mgr Suharyo bersama jajaran TNI dan Polri, serta pejabat Eselon I dan II.
[HIDUP/Edward Wirawan]

HIDUPKATOLIK.com - Para perwira TNI dan Polri berkumpul di Gedung KWI. Jumlah pejabat yang beragama Katolik kian menurun. Para pejabat mesti terus menjaga integritas pribadi.

JAJARAN perwira TNI dan Polri, serta pejabat Eselon I dan Eselon II yang beragama Katolik diundang oleh Komisi Kerasulan Awam Konferensi Waligereja Indonesia (Kerawam KWI). Dalam pertemuan yang berlangsung di Gedung KWI Jakarta, Kamis, 29/9, mereka memperkenalkan diri satu per satu. Ketua KWI Mgr Ignatius Suharyo pun ikut mem­perkenalkan diri. “Nama saya Ignatius Su­haryo, saya dari desa Sedayu.” Sontak para perwira dan pejabat pun tertawa.

Dalam pertemuan ini Mgr Suharyo tak banyak bicara. Ia malah mempersilahkan para perwira dan pejabat untuk bercerita soal peluang dan tantangan profesi mere­ka. Komisioner Ombudsman RI Adrianus Meliala menyoroti soal integritas pejabat layanan publik yang beragama Katolik. “Di  NTT, Sulawesi Utara, dan Sumatra Utara banyak keluhan masyarakat. Ini aneh dan menarik karena daerah itu merupakan kantong Katolik. Banyak pejabat publik beragama Katolik,” bebernya.

[nextpage title=”PARA PEJABAT JAGA INTEGRITAS”]

Mgr Suharyo bersama jajaran TNI dan Polri, serta pejabat Eselon I dan II.[HIDUP/Edward Wirawan]
Mgr Suharyo bersama jajaran TNI dan Polri, serta pejabat Eselon I dan II.
[HIDUP/Edward Wirawan]
Sementara Direktur Jenderal Informa­si dan Komunikasi Publik Niken Astuti mengatakan, umat Katolik yang ingin menjadi pejabat butuh perjuangan di atas rata-­rata. “Saya yakin untuk mencapai po­sisi saat ini, kita telah berjuang melampaui rekan-­rekan kita yang beragama lain, yang posisinya setara dengan kita,” ujarnya. Ia juga menyoroti tantangan generasi muda Katolik yang sering mengalami doktrini­sasi agama mayoritas di kampus­-kampus negeri. “Perlu strategi agar anak­-anak kita tak termakan hal-­hal itu,” saran mantan Dirut RRI ini.

Sementara Wakil Kepala Staf Angkatan Laut Henricus Ari Sembiring menganggap ada penurunan drastis jumlah orang Kato­lik yang menempati jabatan strategis dan publik. Ia menyanyangkan hal itu. “Tak mudah memang. Saya pribadi dalam men­jalani profesi selalu berprinsip, saya adalah murid Kristus.”

Mgr Suharyo diminta sekali lagi untuk menambahkan, namun rupanya Mgr Su­haryo hanya ingin mendengarkan curahan hati para perwira dan pejabat yang hadir. Saat Misa pembukaan Mgr Suharyo berka­ta, para pejabat dan perwira Katolik mesti terus menjaga integritas dan tanggung jawab sejarah keselamatan dalam hidup menggereja dan bermasyarakat.

Edward Wirawan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here