Dialog Antargenerasi, Pendidikan dan Kerja Menjadi Pusat Pesan Hari Perdamaian Paus Fransiskus

52
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM -Dalam pesannya untuk Hari Perdamaian Dunia ke-55 yang diperingati pada 1 Januari 2022, Paus Fransiskus menunjuk pada tiga cara untuk membangun perdamaian abadi, yaitu dialog antargenerasi, pendidikan dan pekerjaan.
Dalam pesan tahunannya untuk Hari Perdamaian Dunia Gereja Katolik, Paus Fransiskus menyerukan kepada semua pria dan wanita yang berkehendak baik, para pemimpin pemerintahan, dan para pembuat keputusan untuk berjalan bersama dengan keberanian dan kreativitas di jalan dialog antargenerasi, pendidikan dan pekerjaan.
Memperkenalkan pesannya, Paus mencatat bahwa jalan perdamaian terus “sayangnya jauh dari kehidupan nyata banyak pria dan wanita.”
Mengutip intensifikasi perang dan konflik, perubahan iklim dan degradasi lingkungan, model ekonomi individualistis dan efek dari pandemi Covid-19, “jeritan orang miskin dan tangisan bumi,” katanya, “terus-menerus membuat diri mereka didengar, memohon keadilan dan perdamaian.”
Namun, dia menunjukkan, “di setiap zaman, perdamaian adalah hadiah dari tempat yang tinggi dan buah dari komitmen bersama”, dan dia memilih tiga cara untuk membangun perdamaian yang langgeng.

Dialog Antargenerasi

Yang pertama, “dialog antargenerasi sebagai dasar untuk mewujudkan proyek bersama,” sangat penting, kata Paus, di dunia yang masih dicengkeram oleh pandemi yang telah mendorong begitu banyak orang untuk berlindung di dunia kecil mereka sendiri atau bereaksi terhadap itu dengan kekerasan yang merusak.
Dialog, kata Bapa Suci, menuntut kepercayaan di antara para peserta yang perlu mendengarkan satu sama lain, berbagi pandangan yang berbeda, mencapai kesepakatan dan berjalan bersama. Ini sangat penting, katanya, antargenerasi: “antara penjaga ingatan – orang tua – dan mereka yang memajukan sejarah – kaum muda.”
“Meski perkembangan teknologi dan ekonomi cenderung menciptakan kesenjangan antargenerasi,” katanya, “krisis kita saat ini menunjukkan kebutuhan mendesak untuk kemitraan antargenerasi,” mengundang kita untuk memikirkan kepedulian terhadap rumah kita bersama dan menunjukkan bahwa lingkungan “dipinjamkan kepada setiap generasi yang kemudian harus menyerahkannya kepada generasi berikutnya.”

Pendidikan

Jalan kedua yang disorot oleh Paus Fransiskus dalam mengejar perdamaian adalah pendidikan: sarana utama untuk mempromosikan pembangunan manusia yang integral. Pendidikan membuat individu lebih bebas dan lebih bertanggung jawab, katanya, dan sangat penting untuk pertahanan dan promosi perdamaian.
Paus Fransiskus kemudian mendedikasikan dua paragraf untuk peningkatan global dalam pengeluaran militer dan mengatakan sudah saatnya pemerintah mengembangkan kebijakan ekonomi yang bertujuan untuk membalikkan proporsi dana publik yang dihabiskan untuk pendidikan dan persenjataan.

Guru-guru sukarelawan memberikan pelajaran kepada siswa di ruang kelas darurat di sebuah kamp untuk pengungsi di Provinsi Idlib Barat Laut Suriah.

Mengungkapkan harapannya bahwa investasi dalam pendidikan juga akan disertai dengan upaya yang lebih besar untuk mempromosikan budaya peduli, Paus menyerukan penempaan paradigma budaya baru melalui “pakta global tentang pendidikan untuk dan dengan generasi mendatang”, yang berkomitmen untuk semua pemangku kepentingan untuk mempromosikan ekologi integral dan model perdamaian, pembangunan yang keberlanjutan yang berpusat pada persaudaraan dan perjanjian antara manusia dan lingkungan.

Pekerjaan

Jalan ketiga yang ditawarkan oleh Paus Fransiskus adalah jalan yang bertumpu pada keyakinan bahwa pekerjaan merupakan faktor yang sangat diperlukan dalam membangun dan menjaga perdamaian.
Merujuk pada dampak buruk pandemi Covid-19 terhadap dunia kerja, menyebabkan kegiatan ekonomi dan produktivitas yang gagal dan pengangguran melonjak, Paus mengatakan pekerjaan, pekerja, dan hak-hak mereka adalah dan untuk membangun keadilan dan solidaritas di setiap komunitas.
Perspektifnya ada dua: di satu sisi, pekerjaan adalah kebutuhan, bagian dari makna hidup di bumi ini, jalan menuju pertumbuhan, pemenuhan pribadi dan kesempatan untuk berkontribusi pada masyarakat. Di sisi lain, “lebih mendesak dari sebelumnya untuk mempromosikan kondisi kerja yang layak dan bermartabat bagi para pekerja dan untuk mendorong inisiatif kewirausahaan di mana “laba bukanlah satu-satunya kriteria dalam pekerjaan.”

Kaum perempuan Afghanistan di ruang kelas di Kota Sharan di Provinsi Paktika.

Pria dan wanita yang sadar akan peran mereka dalam masyarakat, dan yang bekerja dan menemukan pemenuhan di tempat-tempat di mana martabat manusia dihormati, kata Paus Fransiskus, akan menjadi seniman perdamaian, berjalan bersama di jalan dialog, pendidikan, dan pekerjaan antargenerasi: tiga elemen yang sangat diperlukan untuk memungkinkan terciptanya perjanjian sosial yang tanpanya setiap proyek perdamaian menjadi tidak berarti.

Pastor Frans de Sales, SCJ (Palembang) Sumber: Linda Bordoni (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here