Para Imam Ortodoks Rusia: Tidak Ada Seruan untuk Perdamaian yang Harus Ditolak

128
Perayaan Ortodoks
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Rekonsiliasi, pengampunan, dialog, dan kesadaran penuh bahwa tidak ada ruang untuk kekerasan digarisbawahi dalam seruan perdamaian oleh sekelompok 233 ulama Gereja Ortodoks Rusia, yang juga menyatakan harapan bahwa semua tentara, Rusia dan Ukraina, dapat pulang tanpa cedera.

Sekelompok 233 imam dan diakon dari Gereja Ortodoks Rusia telah meluncurkan seruan yang kuat kepada semua orang yang dapat mengakhiri perang di Ukraina.

Mereka menggambarkan situasi itu sebagai “pembunuhan saudara” dan menyerukan rekonsiliasi dan gencatan senjata segera.

Mereka menulis, “Kami berduka atas cobaan berat yang dialami saudara-saudari kami di Ukraina secara tidak layak”. Seruan itu datang setelah Minggu Penghakiman Terakhir dan dalam seminggu sebelum Minggu Pengampunan (dua hari Minggu sebelum Prapaskah Besar dalam kalender Timur).

Penghakiman Terakhir

Mengingat bahwa hidup setiap orang adalah hadiah unik dan tak ternilai dari Tuhan, para imam dan diakon menekankan bahwa Penghakiman Terakhir menunggu semua. “Tidak ada otoritas duniawi, tidak ada dokter, tidak ada penjaga,” mereka membaca, “akan melindungi kita dari penghakiman ini. Prihatin untuk keselamatan setiap orang yang menganggap dirinya anak Gereja Ortodoks Rusia, kami tidak ingin dia datang ke sini. Penghakiman, memikul beban yang berat. Mari kita ingat bahwa darah Kristus, yang ditumpahkan oleh Juruselamat untuk kehidupan dunia, akan diterima dalam Sakramen Komuni oleh mereka yang memberikan perintah pembunuhan, bukan untuk hidup, tetapi untuk siksaan kekal”.

Seruan kepada para Prajurit

Dalam seruan tersebut, para prajurit yang berperang dikenang dan harapan diungkapkan “bagi mereka semua, baik Rusia dan Ukraina, untuk kembali tanpa cedera ke rumah dan keluarga mereka. Kami sedih memikirkan jurang yang anak-anak dan cucu kami miliki di Rusia dan Ukraina harus menjembatani untuk mulai berteman lagi, untuk menghormati dan mencintai satu sama lain”. Keyakinan tegas juga diungkapkan bahwa rakyat Ukraina harus bebas membuat pilihan mereka sendiri, “tidak di bawah garis bidik senapan mesin, tanpa tekanan dari Barat atau Timur”.

Rekonsiliasi

Menantikan Pengampunan Minggu, 233 ulama Ortodoks Rusia mengingat bahwa “gerbang surga akan terbuka untuk semua, bahkan bagi mereka yang telah sangat berdosa, jika mereka meminta pengampunan dari orang-orang yang mereka hina, atau bunuh di tangan mereka atau sesuka hati mereka”.

Mereka menekankan bahwa tidak ada alternatif untuk rekonsiliasi bersama. Dengan keinginan untuk memulai Prapaskah dalam semangat iman, harapan dan cinta, pesan tersebut diakhiri dengan menegaskan kembali bahwa “tidak ada seruan tanpa kekerasan untuk perdamaian dan penghentian perang harus ditolak dengan paksa dan dianggap sebagai pelanggaran hukum, karena inilah perintah ilahi: Berbahagialah orang yang membawa damai”. Undangan untuk berdialog digarisbawahi, karena “hanya kemampuan untuk mendengarkan orang lain yang dapat memberikan harapan akan jalan keluar dari jurang yang ke dalamnya negara-negara kita telah dilemparkan dalam beberapa hari ini”.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Andrea De Angelis (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here