Paus Ungkapkan Kedekatannya dengan Para Imam dan Umat Beriman di Tiongkok

114
Our Lady of Sheshan
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Di akhir Regina Coeli, Paus Fransiskus mengenang Perawan Maria yang Terberkati, Penolong Umat Kristiani, mengundang Gereja untuk bersatu dalam doa dengan umat Katolik Tiongkok.

Setelah doa Regina Coeli pada hari Minggu, Paus Fransiskus mengalihkan pikirannya kepada Pauline Marie Jaricot, pendiri Karya Propagasi Iman, yang akan dibeatifikasi pada Minggu sore di Lyon untuk mendukung misi.

Paus mencatat bahwa “wanita awam yang setia ini, yang hidup pada paruh pertama abad ke-19, adalah seorang wanita pemberani, yang memperhatikan perubahan zaman dengan visi misi Gereja yang universal”. Paus meminta agar teladannya menimbulkan keinginan setiap orang untuk berpartisipasi, dengan doa dan amal, dalam menyebarkan Injil ke seluruh dunia.

Minggu Laudato Si

Paus Fransiskus kemudian mengingat bahwa hari Minggu menandai pembukaan Pekan Laudato Si, “untuk mendengarkan dengan lebih penuh perhatian tangisan Bumi, yang mendesak kita untuk bertindak bersama dalam merawat rumah kita bersama”. Untuk inisiatif ini, Paus berterima kasih kepada Dikasteri karena Mempromosikan Pembangunan Manusia Integral dan banyak organisasi yang berpartisipasi, sebelum mengundang semua orang untuk berpartisipasi.

Maria Penolong Umat Kristiani

Akhirnya Paus Fransiskus melihat ke depan pada hari Selasa, Peringatan Perawan Terberkati, Maria Penolong Umat Kristiani, yang dicatat oleh Paus “khususnya disayangi umat Katolik di China yang memuliakan Maria, Penolong Umat Kristiani sebagai Pelindung mereka di Gua Sheshan di Shanghai, di banyak gereja di seluruh negeri, dan di rumah mereka”.

Paus mencatat bahwa “kesempatan bahagia” ini memberinya kesempatan “untuk meyakinkan mereka sekali lagi tentang kedekatan spiritual saya”. Paus meyakinkan mereka yang berkumpul bahwa dia “dengan penuh perhatian dan aktif mengikuti kehidupan dan situasi yang seringkali rumit dari umat beriman dan para lmam”, dan bahwa dia berdoa setiap hari untuk mereka.

“Saya mengundang Anda semua untuk bersatu dalam doa ini agar Gereja di China, dalam kebebasan dan ketenangan, dapat hidup dalam persekutuan yang efektif dengan Gereja universal, dan dapat menjalankan misinya mewartakan Injil kepada semua orang, dan dengan demikian menawarkan kontribusi positif bagi kemajuan spiritual dan material masyarakat juga”.

Terima Kasih untuk Acara Prokehidupan Italia

Terakhir, Paus mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada mereka yang berpartisipasi dalam acara nasional Scegliamo la vita (Let’s Choose Life) nasional Italia yang berlangsung kemarin. “Saya berterima kasih atas dedikasi Anda dalam mempromosikan kehidupan dan membela keberatan hati nurani, yang sering ada upaya untuk membatasi,” menyimpulkan, “mari kita ingat bahwa hidup adalah hadiah dari Tuhan! Itu selalu suci dan tidak dapat diganggu gugat, dan kita tidak bisa membungkam suara hati nurani.” **

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Francesca Merlo (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here