Paus Fransiskus Tandaskan Hidup Selalu Suci dan Tidak Dapat Diganggu Gugat

101
Peserta demonstrasi prokehidupan Italia di Roma pada 21 Mei 2022.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus memuji acara pro-kehidupan di Roma dan memberikan komentar yang membela martabat kehidupan, Minggu (22/5/2022).

Menurut situs web acara nasional Scegliamo la vita (Ayo Pilih Hidup), pertemuan 22 Mei dimaksudkan untuk menegaskan martabat kehidupan manusia dari pembuahan hingga kematian alami. Video dan foto di halaman Facebook acara tersebut menunjukkan orang banyak berbaris dan bernyanyi dengan tanda dan musik.

Paus menyapa para peserta acara tersebut setelah berdoa Regina Caeli di Lapangan Santo Petrus di Roma.

“Saya berterima kasih atas dedikasi Anda dalam mempromosikan kehidupan dan membela keberatan hati nurani, yang sering kali ada upaya untuk membatasi,” katanya.

“Sayangnya,” lanjut paus, “dalam tahun-tahun terakhir ini, telah terjadi perubahan dalam mentalitas umum, dan hari ini kita semakin dituntun untuk berpikir bahwa hidup adalah kebaikan yang kita miliki sepenuhnya, yang dapat kita pilih untuk dimanipulasi, untuk melahirkan atau mengambil hidup sesuka kita, seolah-olah itu adalah konsekuensi eksklusif dari pilihan individu.”

Paus Fransiskus dengan tegas menolak pandangan itu.

“Mari kita ingat bahwa hidup adalah hadiah dari Tuhan!” kata Paus Fransiskus. “Itu selalu suci dan tidak dapat diganggu gugat, dan kita tidak bisa membungkam suara hati nurani.”
Komentar pro-kehidupan Paus Fransiskus muncul setelah ia menawarkan refleksi atas kata-kata Yesus kepada para murid pada Perjamuan Terakhir dalam bacaan Injil hari Minggu dari Yohanes, “Damai sejahtera kutinggalkan bagimu; damaiKu Kuberikan kepadamu.”

Bapa Suci berkata bahwa “tidak seorang pun dapat meninggalkan kedamaian bagi orang lain jika mereka tidak memilikinya di dalam diri mereka sendiri, menekankan bahwa kedamaian yang Yesus maksudkan berasal dari Roh Kudus dan merupakan “karunia Allah.”
Komentar Paus Fransiskus yang membela kehidupan datang pada saat pengadilan tertinggi di Amerika Serikat mendekati kemungkinan pembatalan Roe v. Wade, keputusan penting tahun 1973 yang melegalkan aborsi secara nasional.

Pada awal Mei, rancangan opini Mahkamah Agung yang menunjukkan pengadilan siap untuk membatalkan Roe dibocorkan oleh outlet berita Politico.

Tak lama setelah kebocoran, para pendukung pro-aborsi mulai memprotes di pengadilan, di depan rumah hakim, dan bahkan di gereja-gereja Katolik di seluruh negeri. Langkah-langkah keamanan tambahan telah diambil untuk melindungi hakim dan pengadilan itu sendiri, karena pagar baru-baru ini dibangun di sekitar pengadilan.

Namun, jika Roe dibatalkan, aborsi tidak akan dilarang secara nasional. Kasus aborsi Mississippi yang sedang dipertimbangkan, Organisasi Kesehatan Wanita Dobbs v. Jackson, akan memberikan negara hak eksklusif untuk membuat undang-undang tentang aborsi.
Namun, beberapa negara bagian memiliki “undang-undang pemicu” yang secara otomatis melarang aborsi jika Roe dibatalkan. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang negara bagian mana yang memiliki undang-undang tersebut di sini.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Joe Bukuras (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here