Saat Kanada Normalkan Euthanasia, Bantuan Bunuh Diri untuk Penyakit Mental, Para Dokter Menyuarakan Keprihatinan

40
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Tahun lalu, anggota parlemen Kanada menyetujui undang-undang yang memperluas kelayakan untuk euthanasia dan membantu bunuh diri bagi orang yang sakit mental, dan sekarang pembuat kebijakan, dokter, dan lainnya memperdebatkan apa arti undang-undang itu bagi praktik medis di negara itu.

Ada perdebatan mengenai apakah seorang dokter dapat secara masuk akal mengatakan bahwa pasien dengan depresi, skizofrenia, atau gangguan bipolar memiliki prospek pemulihan yang realistis, dan perdebatan mengenai apakah mereka memiliki kemampuan untuk menyetujui untuk mengakhiri hidup mereka, lapor National Post.

Ada kekuatiran bahwa ketersediaan euthanasia dan bunuh diri yang dibantu akan membuat lebih sulit untuk mengobati mereka yang menderita penyakit mental.

Undang-undang tersebut, yang akan mulai berlaku pada Maret 2023, mencabut persyaratan bahwa seseorang yang mencari eutanasia atau bantuan bunuh diri harus memiliki kematian yang “dapat diperkirakan sebelumnya”.

Sekarang memungkinkan seseorang untuk mencari euthanasia legal atau bunuh diri yang dibantu bahkan jika penyakit mental adalah satu-satunya kondisi yang mendasarinya.

Undang-undang itu ditulis sebagai tanggapan atas keputusan Pengadilan Tinggi Quebec 2019 yang menemukan bahwa membatasi euthanasia dan membantu bunuh diri hanya untuk orang-orang dengan kematian yang “dapat diperkirakan” adalah pelanggaran hak asasi manusia.

Provinsi ini digugat oleh dua orang dengan kondisi kronis, tetapi tidak terminal atau progresif, yang mencari akses untuk membantu bunuh diri.

Para uskup Katolik Kanada sangat menentang undang-undang 2021.

“Posisi kami tetap tegas. Eutanasia dan bunuh diri yang dibantu merupakan pembunuhan yang disengaja atas kehidupan manusia yang melanggar Perintah-perintah Tuhan; mereka mengikis martabat kita bersama dengan gagal melihat, menerima, dan menemani mereka yang menderita dan sekarat,” kata Uskup Agung Richard Gagnon dari Winnipeg, yang saat itu menjabat sebagai presiden Konferensi Waligereja Kanada, dalam surat 9 April 2021.

Beberapa dokter yang bekerja dengan orang sakit jiwa mengkritik perubahan tersebut, kuatir bahwa beberapa pasien merasa tidak berdaya karena mereka tidak dirujuk ke perawatan khusus yang tepat atau tidak memiliki akses ke sana, atau karena penyakit mental secara alami dapat memakan waktu bertahun-tahun untuk diobati dengan benar.

Banyak bagian Kanada bahkan kekurangan psikiater untuk mengobati penyakit mental, sehingga lebih sedikit yang tersedia untuk menilai pasien untuk permintaan euthanasia atau bantuan bunuh diri, lapor National Post.

Dr. Viren Naik, direktur medis untuk program bantuan medis dalam kematian di daerah Ottawa, mengatakan kepada National Post bahwa sebagian besar penyedia tidak mau melihat pasien yang tidak dalam bahaya kematian yang akan segera terjadi, tetapi yang masih ingin dinilai untuk euthanasia atau dibantu untuk mengakhiri hidup.

Sebuah survei tahun 2021 Ontario Medical Association dari bagian psikiatri menemukan bahwa hanya 28 persen dokter yang mendukung mengizinkan bunuh diri dengan bantuan medis ketika penyakit mental adalah satu-satunya kondisi yang mendasarinya, dan hanya 12 persen mengatakan mereka akan mendukungnya untuk pasien mereka sendiri.

Komite parlemen gabungan yang mempelajari undang-undang baru harus melapor paling lambat 23 Juni.

Pemerintah yang dikendalikan Partai Liberal juga telah menugaskan panel ahli yang akan mempresentasikan laporannya tentang undang-undang tersebut sekitar bulan ini.

Panel harus mempertimbangkan parameter dan perlindungan tentang bagaimana orang dengan penyakit mental harus dinilai dan diberikan euthanasia dan bantuan bunuh diri, jika memenuhi syarat.

Dr Sonu Gaind, yang tidak menentang bunuh diri yang dibantu secara umum, mengatakan kepada National Post bahwa perlindungan paling mendasar telah dihapus dalam kasus penyakit mental. Tidak ada bukti ilmiah bahwa dokter dapat memprediksi kapan penyakit mental tidak ada obatnya.

Gaind, mantan presiden Asosiasi Psikiatri Kanada, adalah kepala psikiatri di Rumah Sakit Sungai Humber di Toronto dan merupakan ketua dokter dari tim bunuh diri berbantuan medis.

“Tidak ada keraguan bahwa penyakit mental menyebabkan penderitaan yang menyedihkan, sama menyedihkannya, bahkan lebih menyedihkan dalam beberapa kasus daripada penyakit lain,” kata Gaind kepada National Post. “Ini adalah bagian yang tidak dapat diperbaiki yang juga dibutuhkan oleh kerangka kerja kami dan secara ilmiah tidak dapat dipenuhi. Itu tidak bisa kita lakukan. Itulah masalahnya.”

Depresi, katanya, mempengaruhi pandangan pasien di masa depan.

“Anda tidak memikirkan masa depan dengan cara yang sama. Anda tidak melihat apa-apa. Dan ada keputusasaan itu,” katanya.

Gaind mengatakan isolasi dan kemiskinan dapat berperan dalam permintaan bunuh diri yang dibantu. Orang yang mencari bantuan bunuh diri karena prospek kematian yang dapat diperkirakan melakukannya karena kekuatiran tentang otonomi dan martabat mereka dan cenderung berasal dari status sosial ekonomi yang lebih tinggi.

Mereka yang mencari euthanasia atau bantuan bunuh diri semata-mata untuk penyakit mental, bagaimanapun, cenderung tidak proporsional perempuan. Di Belanda, jumlah wanita melebihi pria dengan perbandingan dua banding satu di antara pasien tersebut.

Gaind menyuarakan keprihatinan bahwa ini sejajar dengan rasio upaya bunuh diri. Kebanyakan yang mencoba bunuh diri dan gagal tidak melakukannya lagi, katanya.
“Jadi, yang menjadi perhatian adalah, apakah kita kemudian mengubah bunuh diri sementara ini menjadi kematian permanen?” dia bertanya.

Belanda telah mengizinkan bunuh diri dengan bantuan bagi mereka dengan penderitaan mental yang “tidak dapat ditebus” sejak tahun 2002.

Pada saat yang sama, 90% dari permintaan awal tidak berakhir dengan bunuh diri yang dibantu, dengan sebagian besar permintaan ditolak oleh psikiater dan beberapa permintaan ditarik oleh pasien.

Asosiasi Medis Kanada pada 4 April menerbitkan sebuah penelitian yang menyurvei psikiater Belanda tentang bunuh diri yang dibantu untuk orang yang sakit mental, surat kabar Inggris The Independent melaporkan.

Studi tersebut merangkum pandangan mereka: “membuat klaim prognostik yang berarti tentang penderitaan psikiatris itu menantang atau, beberapa ditakuti, tidak mungkin.”

Pedoman untuk euthanasia dan bunuh diri yang dibantu dapat menekankan pandangan retrospektif dari riwayat pasien tentang pengobatan yang gagal daripada meminta psikiater untuk mengevaluasi prospek perbaikan.

Jocelyn Downie, seorang profesor hukum dan kedokteran di Universitas Dalhousie, mengatakan mereka yang mencari bantuan bunuh diri umumnya tidak dipaksa untuk menjalani jenis pengobatan lain, seperti kemoterapi untuk pasien kanker, untuk menghormati otonomi. Pada saat yang sama, dia mengatakan kepada National Post bahwa jika seorang pasien menolak perawatan dasar, “bagi saya itu adalah tanda bahaya tentang kapasitas pengambilan keputusan mereka” yang memerlukan pengawasan lebih dalam dari dokter yang menasihati meskipun pasien mungkin masih memiliki kapasitas itu.

Jennifer Gaudiani, seorang dokter penyakit dalam yang berbasis di Denver, Colorado (USA), yang merupakan spesialis gangguan makan, menjadi berita untuk penulisan bersama makalah akademis yang menganjurkan bunuh diri yang dibantu untuk pasien dengan anoreksia nervosa parah.

Gaudiani, yang tidak mendukung bunuh diri yang dibantu untuk kondisi kejiwaan lainnya, mengatakan kepada National Post “sebagian kecil orang” menderita anoreksia begitu parah sehingga mereka dapat memenuhi syarat untuk diagnosis terminal.

Dia menyebutkan bahaya yang ditimbulkan kondisi tersebut bagi pasien termasuk malnutrisi dan kerusakan tulang.

Pendiriannya menuai kritik dan kekuatiran dari mereka yang mengatakan kondisinya dapat diobati. Seorang pasien yang kelaparan atau kekurangan gizi mungkin tidak memiliki kapasitas mental untuk menyetujui. Beberapa dokter mengatakan kepada Colorado Sun bahwa makalahnya berbahaya bagi pasien.

Dr. Blake Woodside, seorang profesor di departemen psikiatri Universitas Toronto dan mantan direktur program gangguan makan Rumah Sakit Umum Toronto, mengatakan menawarkan bunuh diri dengan bantuan medis kepada mereka yang menderita anoreksia nervosa akan “rumit di luar dugaan.”

“Kebanyakan orang dengan anoreksia nervosa tidak ingin mati, dan kebanyakan orang dengan anoreksia nervosa parah tidak melihat diri mereka dalam risiko kematian. Mayoritas orang dengan anoreksia nervosa yang buruk memiliki penyangkalan yang signifikan tentang seberapa parah penyakit mereka,” kata Woodside kepada National Post.

Angela Guarda, seorang psikiater yang merupakan direktur program gangguan makan di Universitas John Hopkins di Baltimore, mengatakan kepada Colorado Sun bahwa pengobatan bunuh diri yang dibantu untuk penderita anoreksia adalah “mengkuatirkan” dan “penuh dengan masalah.”

“Ini bertentangan langsung dengan mengobati penyakit mental, mempromosikan harapan untuk pemulihan dan meningkatkan kualitas hidup pasien kami,” kata Guarda, yang telah bersaksi menentang undang-undang bunuh diri yang dibantu di Maryland.

Dia mengatakan bahwa kondisi tersebut dapat diobati dan ambivalensi pasien tentang pengobatan adalah salah satu karakteristik dari kondisi tersebut.

Guarda mempertanyakan kemampuan pasien untuk menyetujui bunuh diri yang dibantu “karena tidak mungkin untuk memisahkan permintaan ini dari efek gangguan pada penalaran, dan terutama pada pasien yang sakit kronis dan mengalami demoralisasi yang cenderung merasa gagal.”

Gangon, dalam suratnya atas nama konferensi uskup Katolik Kanada, menyatakan keprihatinannya bahwa undang-undang baru tersebut akan mengakibatkan mereka yang menderita penyakit mental atau cacat dipaksa untuk mengakhiri hidup mereka.

Undang-undang tersebut tidak memasukkan perlindungan hati nurani bagi para profesional medis yang tidak ingin berpartisipasi dalam euthanasia atau bunuh diri yang dibantu.

Ada juga tekanan hukum pada rumah sakit dengan sejarah menentang bunuh diri yang dibantu atau eutanasia, termasuk rumah sakit dengan identitas Kristen yang eksplisit.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Kevin J. Jones (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here