HidupTV Siaran Televisi Katolik Pertama di Indonesia yang dapat ditonton melalui Televisi yang menggunakan Parabola KU-Band. HidupTV bersifat Free to Air sehingga anda juga dapat menyaksikan siaran TV Nasional lainnya secara gratis. HidupTV dapat juga ditonton secara Streaming Internet melalui www.Hidup.tv atau www.HidupKatolik.com. INFO: (021) 5491537 atau WA: 0812-8926-7548 (HidupTV) atau email: [email protected]

Mengayuh Biduk Rumah Tangga Dalam Perbedaan

2965
Pasutri Koes Pranowo dan Agnes Sri Astuti.
[HIDUP/Maria Pertiwi]
Mengayuh Biduk Rumah Tangga Dalam Perbedaan
5 (100%) 2 votes

HIDUPKATOLIK.com – Pasutri Agnes dan Koes berbeda agama. Keduanya berusaha saling mengisi dan melengkapi. Mereka terlibat dalam kegiatan Marriage Encounter (ME) Paroki Cilandak, Jakarta.

Agnes Sri Astuti dan Koes Pranowo berkenalan pada tahun 1972. Mereka bertemu di rumah orangtua Agnes di Slawi, Jawa Tengah. Ayah Agnes dan Ibunda Koes berteman. Waktu itu Agnes naik kelas 2 SMA di Semarang, sedangkan Koes mahasiswa tingkat tiga di Jakarta. Mereka menjalin hubungan melalui surat. Hingga akhirnya mereka memutuskan mengarungi biduk rumah tangga bersama. Namun perbedaan agama membuat mereka harus menempuh jalan berliku.

Awalnya orangtua Agnes tidak mengizinkan sang putri menikah dengan Koes. Seiring waktu, orangtua Agnes mengizinkan rencana pernikahan itu. “Dari keluarga saya, ya antara boleh dan tidak boleh. Keluarga saya Katolik semua. Jadi, saya nurut nggak nurut. Saya pernah pacaran dengan pria Katolik, tiga bulan putus. Saya merasa nggak sreg. Lalu ibu bertanya mau saya apa? Saya jawab, mau saya dengan Mas Koes. Kemudian orangtua mengizinkan dengan syarat harus menikah secara Katolik,” kenang Agnes.

Hal sama dialami Koes. Sang ayah, kakak, dan adik menentang rencana pernikahannya. Ibu Koes sudah meninggal pada 1975. Keluarga Koes sangat terkejut ketika tahu Koes akan menikah dengan Agnes yang bukan Muslim. Keputusan Koes bagai petir di siang bolong. Selama ini, anak ketujuh dari delapan bersaudara ini dikenal penurut.

Karena keluarga inti Koes tak bersedia melamar Agnes, Koes pun membentang harapan kepada tante dan pamannya yang di Yogyakarta. Meskipun ia tahu, seorang kakaknya mengatakan, keluarga melarang tante dan pamannya ikut campur. Koes tetap meminta bantuan tante dan pamannya. Ia pergi ke Yogyakarta dengan alasan sudah terlanjur membeli tiket kereta api.

Dalam perjalanan menuju Yogyakarta, Koes berdoa dalam hati: “Saya serahkan semua kepada-Mu, Tuhan. Saya tidak mau persaudaraan paman dan tante dengan keluarga saya bermasalah gara-gara ini. Saya tidak ingin berbahagia dengan menyusahkan orang lain. Namun, saya juga tidak mau mengecewakan Mbak Agnes. Apapun yang terjadi, saya serahkan kepada Tuhan.” Akhirnya jalan ditawarkan, sahabat paman dan tantenya yang melamarkan Koes.

Bahasa Cinta
Pada 11 November 1979, Agnes dan Koes menikah. Mereka dikaruniai seorang putra dan seorang putri. Meskipun perbedaan iman ada di antara mereka, Agnes dan Koes berusaha saling mengisi dan melengkapi. Kasih dan cinta menjadi salah satu kekuatan mereka dalam mengarungi bahtera rumah tangga hingga 36 tahun. Mereka pun berharap bisa berkorban dan melayani antar mereka dan sesama sampai maut memisahkannya.

Dalam berumah tangga, Koes bertekad membahagiakan dan melayani Agnes. “Kalau mau pergi-pergi, Mas Koes membereskan pakaian ke koper. Itu sudah menjadi kebisaan. Saya tidak bisa,”ujar Agnes sambil tersenyum. Koes pun menambahkan, “Saya ingin terus melayani Mbak Agnes.”

Agnes menderita kanker payudara 12 tahun lalu. Koes setia menemani sang istri. Bahkan pasca-operasi dan selama kemoterapi, Koes selalu menghabiskan malam di rumah sakit untuk mendampingi Agnes. Dari rumah sakit, Koes lalu berangkat ke tempat kerjanya.

“Bahasa cinta untuk Mbak Agnes adalah kehadiran saya. Menurut saya, Mbak Agnes senang jika saya temani. Maka saya ikut koor, Misa, dan ziarah. Hal itu saya lakukan demi membahagiakannya. Masa Tuhan tidak tahu kalau saya membahagiakan orang yang saya cintai,” ungkap Koes sambil tersenyum. “Saya senang pergi ada suami. Saya senang jika Mas Koes menemani,” imbuh Agnes. Bahkan, Koes kerap mengingatkan Agnes untuk Misa setiap Jumat Pertama.

Koes ingin memberikan diri untuk pasangan hidupnya. Demikian juga Agnes. Ia pun berusaha untuk ada bagi Sang Suami. Ketika bulan puasa tiba, Agnes menemani sang suami sahur dan buka puasa. “Sebelum sakit kanker, saya ikut puasa juga,” kata umat Lingkungan Bonifasius Paroki Cilandak.

Agnes juga berusaha memberikan peneguhan kepada suaminya dalam menghadapi situasi sulit ketika menjalankan pekerjaan. “Bahasa cinta saya untuk Mas Koes adalah peneguhan,” ujar perempuan kelahiran Tegal, Jawa Tengah, 7 November 1956.

Koes adalah dosen Pascasarjana Institut Pertanian Bogor (IPB) dan Perbanas Jakarta. Selain itu, Koes juga menjadi eksekutif di beberapa perusahaan. “Dalam menjalani aktivitas sehari-hari, terkadang saya mengalami kesulitan dalam memenuhi target pekerjaan dan lain-lain. Dalam situasi seperti itu, Mbak Agnes membesarkan hati saya,” kata laki-laki kelahiran Jakarta, 7 Juli 1950 ini.

Doa pun menjadi salah satu kekuatan Agnes dan Koes dalam menghadapi setiap peristiwa yang mewarnai peziarahan hidup mereka. Dalam menghadapi sakit dan mengarungi bahtera rumah tangga, Agnes mengaku bahwa doa menjadi salah satu cara menimba kekuatan. “Saya yakin doa itu sangat besar kuasanya.”

Terlibat Kegiatan ME
Selain berkorban bagi pasangan, pasutri Agnes dan Koes pun ambil bagian dalam pelayanan. Sejak 1996, pasutri Agnes dan Koes terlibat dalam kegiatan Marriagge Encounter (ME) Paroki Cilandak. “Di ME itu, kami memperbaiki apa yang sudah baik, sehingga apa yang sudah baik menjadi semakin baik,” kata perempuan yang terlibat dalam Legio Mariae ini.

Agnes dan Koes tergabung dalam Kelompok Dialog ME 6- Paroki Cilandak. Dalam kelompok itu, mereka saling sharing dan memberi peneguhan satu sama lain. Saat ini ada enam pasangan yang tergabung dalam kelompoknya. Biasanya mereka berkumpul dan sharing setiap satu setengah atau dua bulan sekali. Mereka juga mengadakan perayaan Idul Fitri, Imlek, ziarah, retret dll.

Selain itu, sejak 1997, Agnes juga terlibat dalam Seksi Kerasulan Keluarga (SKK) Paroki Cilandak. Agnes pun membantu konseling, khususnya bagi pasangan yang menikah beda agama. Agnes dan Koes kerap diminta sharing di salah satu sesi Kursus Persiapan Pernikahan (KPP).

“Kami kerap mengatakan kepada pasangan muda, jangan ikut-ikut kami. Ini jangan dicontoh. Bagi kami berdua, satu iman itu lebih baik,” tandas Agnes. “Kami bukan merasa kami yang mampu menjalani pernikahan beda agama, namun kalau seiman itu lebih baik,” kata Koes menambahkan.

Di celah kesibukan kerja dan pelayanan, Koes dan Agnes berupaya memiliki waktu bersama. “Setiap pagi, kami menyediakan waktu untuk sarapan bersama. Itu menjadi salah satu hal yang sangat menyenangkan. Kadang malam juga kami ngobrol sebelum tidur,” ungkap Koes.

Agnes dan Koes terus bergandeng tangan mengayuh biduk rumah tangga mereka.

Maria Pertiwi

(Visited 1 times, 47 visits today)

Redaksi website HIDUPKATOLIK.COM akan menerbitkan secara GRATIS semua artikel seperti info kegiatan, refleksi, resensi, agenda/rencana kegiatan dan sebagainya di web HIDUPKATOLIK.COM. Semua artikel anda akan kami viralkan juga di semua media sosial. Kami pastikan akan dibaca dan diketahui oleh ratusan ribu pembaca online. Agar dapat diterbitkan, Artikel wajib dilengkapi Foto/Gambar ilustrasi. Kirim ke email: [email protected].

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here