Kenormalan Baru Gereja Katolik di Filipina

236
Umat Katolik di Filipina saat menerima abu pada Misa Rabu Abu sambil menggunakan masker| Vatican News
Mohon Beri Bintang

HIDUPKATOLIK.COMPandemi virus korona telah membawa era baru di setiap lini termasuk bagi Gereja Katolik yang telah menemukan cara untuk merayakan liturgi sambil mencegah penyebaran penyakit. Konferensi Waligereja Filipina (CBCP) telah mengeluarkan pedoman baru yang menguraikan seperti apa kenormalan baru bagi umat beriman Filipina.

Di bawah panduan itu, CBCP merekomendasikan tiap paroki untuk memaksimalkan potensi media sosial dan terus menyiarkan langsung atau televisi untuk mempromosikan penjarakan sosial. Hal ini sekaligus mendesak orang tua dan orang sakit, yang lebih berisiko tertular virus, serta anak-anak untuk tinggal di rumah dan mengikuti perayaan liturgi secara virtual. “Dianjurkan agar mereka [orang tua dan orang sakit] dibebaskan dari kewajiban untuk menghadiri Misa selama masa ini ketika vaksin belum tersedia dan ancaman virus masih tersebar luas,” tulis CBCP.

Para imam dan umat awam yang ambil bagian dalam perayaan itu, dengan pengecualian imam, juga diminta untuk mengenakan masker saat mereka tidak berbicara atau memimpin doa. Semua umat yang hadir juga diharapkan untuk mematuhi aturan tersebut. CBCP menegaskan jaga jarak harus benar-benar diperhatikan oleh semua orang, termasuk di antaranya anggota paduan suara yang dicatat CBCP harus dikurangi. Bahkan mungkin disarankan untuk hanya memiliki satu penyanyi yang akan memimpin umat bernyanyi, tambah CBCP. Tanda silang di bangku gereja juga harus dipasang untuk menunjukkan di mana umat bisa duduk.

Selain itu, di bawah aturan normal yang baru, prosesi persembahan harus dihilangkan, menurut CBCP. CBCP menambahkan bahwa untuk kolekte, keranjang kolekte tidak boleh diberikan dari orang ke orang. Untuk itu, disarankan untuk mengadakan kotak atau titik pengumpulan di mana umat dapat menempatkan kolekte mereka sebagai gantinya.

Sedangkan CBCP mengklarifikasi bahwa penerimaan komuni kudus masih akan didistribusikan hanya dengan tangan, tetapi baik imam dan umat perlu memakai masker wajah dan membersihkan tangan mereka sebelum dan setelah menerima komuni. Kemudian dilarang untuk saling berpegangan tangan selama nyanyian doa “Bapa Kami”, serta kontak fisik selama salam damai.

Untuk lebih mengurangi risiko penularan virus, CBCP mendorong untuk menempatkan petugas di tiap pintu masuk gereja untuk membantu mengarahkan lalu lintas dan memastikan bahwa umat harus menjaga jarak satu meter dari satu sama lain, serta untuk memeriksa suhu tubuh umat yang memasuki tempat ibadah.

Kemudian, pembersih kaki dan tangan harus tersedia di pintu masuk. CBCP juga menekankan bahwa penyemprotan disinfektan umum secara teratur harus dilakukan untuk seluruh gereja.

Ritus dan perayaan keagamaan lainnya

Untuk pembaptisan, hanya anggota keluarga dekat dan satu atau sepasang wali baptis yang akan hadir. Kapas juga harus digunakan untuk mengoleskan minyak suci pada orang yang dibaptis, dan kapas ini harus dibakar setelah perayaan, kata CBCP.

Bagi prosedur Pemakaman juga akan dibatasi untuk keluarga dekat. CBCP memutuskan untuk tidak memberikan Sakramen Penguatan masal tahun ini, menambahkan bahwa mereka yang akan dibaptis sebagai orang dewasa atau yang akan menikah dapat dikonfirmasi oleh pastor paroki sesuai dengan disiplin Gereja.

Adapun perayaan pernikahan, mereka harus lebih sederhana dari biasanya, menurut CBCP. “Kita harus melepaskan semua elemen sekunder dari upacara pernikahan normal, mis., Rombongan pernikahan. Hanya pengantin perempuan dan laki-laki, orang tua pasangan itu, dan keluarga inti yang akan hadir dalam upacara itu, ” jelas CBCP.

Para imam juga disarankan untuk tidak memberikan pengakuan dosa di gereja. “Meskipun pengakuan dapat dilaksanakan di kantor paroki, lebih baik jika didengar di luar, di mana ada sirkulasi udara yang lebih baik dan ruang tambahan untuk jarak yang aman antara imam dan peniten orang,” jelas CBCP.

Felicia Permata Hanggu

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here