Gereja Katolik Merespon Kematian George Floyd

82
Mural penghormatan untuk George Floyd
Mohon Beri Bintang

SEBUAH misa khusus Katolik untuk menghormati George Floyd berlangsung hari ini di Oakland di Cathedral of Christ the Light di Lake Merritt. ini menjadi bukti bahwa Gereja Katolik juga menunjukan keprihatinannya atas peristiwa yang menimpa Floyd.

Tokoh Gereja dari seluruh dunia juga merespon cerita pembunuhan keji bernuansa rasial ini. Menanggapi rasisme, Gereja Katolik harus bersatu dalam Kristus, tidak mengambil sisi ideologis, demikian kata Kardinal Kevin Farrell di sebuah Misa  untuk George Floyd di Roma , Italia pada hari Jumat. “Ketika Gereja membuat kata-kata Injil bergema, dia ingin setia kepada Yesus, tetapi dia tidak ingin mengambil satu sisi melawan yang lain,” kata Farrell selama kebaktian 5/6/2020.

“Yesus menyampaikan pesan keselamatan dan belas kasihannya kepada semua orang, tanpa mengecualikan siapa pun,” kata kardinal A.S. “Fakta sederhana ini harus menjadi daya tarik yang kuat bagi kita semua, yang bukannya sering membuat perbedaan berdasarkan kelas sosial, status ekonomi, ras, atau afiliasi politik.”

Ketika umat Katolik menjauhkan diri dari orang-orang yang mereka anggap sebagai “pihak lain,” mereka kehilangan pandangan akan Kristus, ia melanjutkan: “Kami akhirnya mengidentifikasi iman Kristen kami dengan visi ideologis dari pihak yang telah kami anut.”

Farrell berbicara di sebuah acara doa untuk George Floyd dan keluarganya di Basilika Santa Maria di Roma di Trastevere pada 5 Juni. Farrell adalah prefek Dicastery Vatikan untuk Orang Awam, Keluarga, dan Kehidupan. Setidaknya 100 orang menghadiri acara ini, dengan lebih banyak menonton online.

Smpati dari Botswana

Dalam sebuah “surat perpisahan,” seorang uskup dari Botswana mengingat pertemuan dan pertemanannya dengan George Floyd dan keluarganya dalam kunjungan ke Amerika Serikat. Mgr. Frank Nubuasah, Uskup Gaborone, Botswana, mengatakan ia bertemu Floyd pada awal 1990-an di sebuah pertandingan bisbol di Stadion Three Rivers di Pittsburgh, ketika Floyd sedang dalam perjalanan ke sana.

Floyd, yang tidak bersenjata, meninggal 25 Mei setelah dijepit oleh seorang petugas kepolisian Minneapolis saat penangkapan. Kematiannya memicu protes dan kerusuhan di Amerika Serikat.

Uskup kelahiran Ghana itu mengatakan Floyd “baru berumur 20” ketika mereka bertemu, sebelum imam Firman Tuhan diangkat menjadi uskup di Botswana. Dalam suratnya, yang berbicara langsung dengan Floyd, uskup itu mengenang: “Anda datang mengenakan jins biru, T-shirt, topi di, memegang cangkir kertas besar yang diisi dengan Coke di satu tangan dan sekantong popcorn di tangan yang lain … Kami harus mengobrol dan menjadi teman. ” Uskup Nubuasah mengatakan bahwa dia menghargai “senyum sangat menular Floyd.”

Kesaksian Injil

Di tengah kekacauan setelah kematian George Floyd di Minneapolis, Uskup Agung Bernard A. Hebda mengatakan Gereja Katolik harus memberitakan pesan Injil tentang kasih Yesus bagi semua orang, serta ajarannya tentang martabat kehidupan manusia. Gereja juga dapat menyediakan cara bagi orang-orang untuk memproses apa yang mereka alami, di Kota Kembar dan setelahnya, setelah kematian Floyd, termasuk kemarahan atau ketakutan.

Peristiwa-peristiwa sejak kematian Floyd pada 25 Mei ketika ia dijepit ke tanah oleh seorang perwira polisi Minneapolis telah mengungkapkan kekhawatiran dan kemarahan di seluruh Amerika Serikat tentang rasisme “yang tepat di bawah permukaan,” kata Uskup Agung Hebda kepada The Catholic Spirit, surat kabar Keuskupan Agung St. Paul dan Minneapolis, 1/6/2020.

Tanggapan Uskup-uskup Amerika Serikat

Para uskup Amerika Serikat menanggapi kematian George Floyd, seorang pria Afrika-Amerika yang mati lemas ketika ditahan oleh polisi di Minneapolis.

“Saya berdoa untuk George Floyd dan orang-orang yang dicintainya, dan atas nama saudara lelaki saya para uskup, saya berbagi kemarahan masyarakat kulit hitam dan mereka yang berdiri bersama mereka di Minneapolis, Los Angeles, dan di seluruh negeri,” kata Presiden Konferensi Uskup Amerika Serikat dan Uskup Agung Los Angeles José Gomez.

Mgr. Gomez mengatakan, kekejaman dan kekerasan yang dideritanya tidak mencerminkan mayoritas pria dan wanita yang baik dalam penegakan hukum, yang menjalankan tugas mereka dengan terhormat. “Kami tahu itu. Dan kami percaya bahwa otoritas sipil akan menyelidiki pembunuhannya dengan hati-hati dan memastikan mereka yang bertanggung jawab bertanggung jawab, ” kata Mgr. Gomez.

Ia menyerukan untuk mengakhiri kekerasan yang mengguncang kota-kota Amerika. “Memang benar apa yang dikatakan oleh Pendeta Martin Luther King, Jr, bahwa kerusuhan adalah bahasa yang belum pernah terdengar. Kita harus banyak mendengarkan sekarang. Kali ini, kita tidak boleh gagal mendengar apa yang orang katakan melalui rasa sakit mereka. Kita akhirnya perlu membasmi ketidakadilan rasial yang masih menginfeksi terlalu banyak area masyarakat Amerika,” ungkapnya

Antonius E. Sugiyanto

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here