Rabbi Abraham Skorka, Teman Lama Paus, Sampaikan Harapan pada Sepuluh Tahun Pontifikal Fransiskus

107
Rabbi Abraham Skorka
5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Rabbi Abraham Skorka, seorang teman lama Paus dan rekan penulis buku “On Heaven and Earth” bersamanya, berbagi pemikiran dan harapannya untuk peringatan 10 tahun kepausan Paus Fransiskus.

Sebagai Kardinal Uskup Agung Buenos Aires, Jorge Mario Bergoglio memiliki hubungan yang sangat dalam dengan orang Yahudi di kotanya. Dia memupuk dialog terbuka dengan para rabi, tokoh masyarakat, dan individu dan mengembangkan banyak persahabatan yang semakin dalam secara signifikan dari waktu ke waktu.

Saya termasuk orang yang diberkati dengan menikmati persahabatan dengannya, yang didasarkan pada percakapan antaragama yang biasa kami lakukan. Bersama-sama kami menulis buku dialog kami (On Heaven and Earth) dan merekam tiga puluh satu program untuk saluran televisi keuskupan agung. Dia berbicara di beberapa sinagoga lokal yang berbeda, termasuk sinagoga saya sendiri, di mana dia memberikan pesan yang hangat dan menginspirasi secara spiritual kepada jemaat mereka. Dia selalu menjadi sumber jaminan dan dukungan, terutama setelah pengeboman mengerikan di pusat komunitas Yahudi Buenos Aires pada tahun 1994. Yang sangat menyentuh saya secara pribadi adalah permintaannya agar saya menulis kata pengantar untuk biografi resminya. Semua hal ini membuktikan dedikasi tulus Kardinal Bergoglio untuk membangun hubungan dan persahabatan dengan orang Yahudi dan institusi komunitas mereka.

Setelah pengunduran diri Paus Benediktus XVI yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan pemilihan bersejarah teman saya sebagai paus pertama dari Amerika Latin, setiap orang yang membaca tentang kardinal ini dari “ujung dunia” (seperti yang dia katakan), belajar betapa pentingnya dia adalah pengalaman dengan orang-orang Yahudi.

Setelah menjadi Paus Fransiskus pada tahun 2013, dia tetap berhubungan dengan teman-teman Yahudinya melalui email dan panggilan telepon. Kepada saya dan orang lain, dia terus mengungkapkan kasih sayang pribadinya, menanyakan kesehatan kami dan tentang perbuatan keluarga kami. Apakah ini pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah hubungan antara Katolik dan Yahudi?

Kurang dari setahun setelah pemilihan kepausannya, dia mengeluarkan Seruan Apostolik Evangelii Gaudium. Itu adalah tinjauan luas tentang keadaan Gereja Katolik dan dunia saat ia memulai kepausannya. Bagiannya tentang hubungan antaragama secara otoritatif merangkum perkembangan sejak deklarasi Konsili Vatikan Kedua Nostra Aetate tahun 1965. Mendesak, seperti yang selalu dia lakukan, bahwa dialog antarbangsa dan tradisi keagamaan harus menjadi prioritas, dia mengungkapkan wawasan penting tentang hubungan Gereja dengan orang Yahudi.

Ini termasuk kalimat yang mengesankan bahwa “Dialog dan persahabatan dengan anak-anak Israel adalah bagian dari kehidupan murid-murid Yesus” dan bahwa “Tuhan terus bekerja di antara umat Perjanjian Lama dan menghasilkan harta hikmat yang mengalir dari hati mereka, bertemu dengan firman-Nya.” Ini menjelaskan mengapa dialog antara umat Katolik dan Yahudi begitu penting bagi Paus Fransiskus: kita dapat menjumpai bersama hikmat Allah dalam teks-teks suci kita dengan cara yang tidak paralel dalam percakapan antara tradisi agama lain.

Pada tahun 2014, Paus Fransiskus melakukan ziarah ke Tanah Suci dan berdoa di Tembok Barat. Pada tahun 2016, di kamp kematian Auschwitz-Birkenau, dia tidak dapat menemukan kata-kata yang tepat untuk mengungkapkan kengeriannya di tempat itu, memohon kepada Tuhan sebelum perjalanan untuk memberinya rahmat untuk menangis. Saya mendapat hak istimewa untuk menyaksikan kedua kunjungan yang tak terlupakan ini.

Sementara di Yerusalem, Paus Fransiskus adalah paus pertama yang meletakkan karangan bunga di makam Theodor Herzl, bapak politik Zionisme, dengan demikian menghormati gerakan yang menciptakan kembali budaya Yahudi di tanah air kunonya. Selalu waspada dengan hak asasi manusia, dia sehari sebelumnya juga meletakkan tangannya di tembok yang memisahkan Israel dari Palestina. Saya melihat ini lebih dari sekadar tindakan politik. Itu adalah doa meminta Tuhan untuk memberkati orang Israel dan Palestina dengan perdamaian, untuk menghilangkan semua dinding pemisahan dan kebencian dan menggantinya dengan hubungan dialog dan saling pengertian. Tanggapannya terhadap seorang pemuda Palestina dari kamp pengungsi Dheisheh, yang mengungkapkan rasa frustrasi rakyatnya, mendapat tanggapan berpandangan jauh ke depan dari Paus: Kita tidak dapat hidup terbelenggu pada belenggu kejam masa lalu, kita harus mengubah kerangka acuan kita dan temukan jalan yang memungkinkan setiap orang untuk berkembang bersama dengan bermartabat. Pertemuan untuk perdamaian tak lama setelah itu di taman Vatikan merupakan upaya miniatur untuk mengungkapkan hal ini. Ini secara ikonik menyatukan Presiden Peres dan Abbas, dengan Patriark Ekumenis Bartholomew, untuk menanam pohon zaitun simbolis perdamaian, yang, dengan bantuan Tuhan, akan menghasilkan buah di masa depan.

Sangat penting, selama saya mengenalnya, Paus Fransiskus dengan keras mengutuk semua serangan verbal dan fisik terhadap orang Yahudi hanya karena mereka adalah orang Yahudi. Pesan konstan ini sangat menghibur bagi orang Yahudi di seluruh dunia pada saat ini dengan seruan antisemit yang berlipat ganda dan kekerasan yang mematikan.

Terkait dengan itu, pembukaan arsip Vatikan tahun 2020 selama masa kepausan Paus Pius XII adalah tindakan lain yang sangat penting oleh Paus Fransiskus. “Kamu harus tahu yang sebenarnya” adalah prinsip yang dia ulangi berkali-kali. Dia sangat menyadari bahwa tanpa komitmen terhadap kebenaran seperti itu, tidak ada hubungan yang dapat memperdalam melampaui hal-hal yang dangkal.

Namun, mungkin ciri paling penting dari interaksi Paus Fransiskus dengan komunitas Yahudi adalah kasih sayang tulus yang tidak diragukan lagi kepada orang Yahudi yang terus-menerus dia tunjukkan. Bagi saya, kebanyakan orang Yahudi merasakan hal yang sama tentang dia. Semoga rasa saling menyukai itu menjadi model interaksi Katolik dan Yahudi untuk semua generasi yang akan datang!

Alihbahasa Frans de Sales, SCJ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here