Berdoa di Kalvari pada Pesta Salib Suci

98
Merayakan Pesta Salib Suci di Kalvari| Nadim Asfour/CTS via custodia.org
Berdoa di Kalvari pada Pesta Salib Suci
5 (100%) 2 votes

HIDUPKATOLIK.COM— Hari Raya Pesta Salib Suci dirayakan pada tanggal 14 September di Kapel Penyaliban di Kalvari. Perayaan ini adalah salah satu hari raya terpenting yang terkait dengan Salib Yesus, bersama dengan Penemuan Salib Suci oleh St. Helena pada tanggal 7 Mei dan adorasi Salib yang dirayakan pada hari Jumat Agung. Di Basilika Makam Suci, jubah merah para biarawan Fransiskan, yang memimpin Misa, membawa kembali ingatan akan darah sengsara Kristus, yang mati di kayu salib untuk penebusan dunia, kepada umat beriman. Asal mula hari raya Peninggian Salib Suci dimulai pada abad ke-4 dan para biarawan Penjaga Tanah Suci masih merayakannya hari ini di Kalvari.

Fulget Crucis misteri adalah ayat yang cocok untuk tempat ini (…), karena misteri Salib telah bersinar dari sini, dari hari di mana dunia diselamatkan dan setiap manusia dalam sejarah diselamatkan,” Ungkap Pastor Dobromir Jasztal,OFM,  Vikaris Kustos Tanah Suci dalam homilinya.

Melansir www.custodia.org, 14/9, Vikaris kustos kemudian berkonsentrasi pada pentingnya episode Kitab Suci yang diriwayatkan pada bacaan pertama, di mana dikatakan bahwa sama seperti Musa meninggikan ular di padang gurun, demikian juga Anak Manusia harus ditinggikan, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal (Bil 21: 4-9 danYoh 3:14). “Yesus akan dibangkitkan dari bumi dan manusia akan melihat hikmat dan kuasa Tuhan,” ungkap Pastor Dobromir. “Saat penyaliban bukanlah saat kekalahan, tapi saat kemenangan. Yesus di kayu salib mengungkapkan kebijaksanaan baru yaitu memastikan bahwa dengan cinta, kesedihan diubah menjadi sukacita. Yesus yang dibangkitkan di kayu salib mengungkapkan kekuatan baru, yang belum pernah terlihat sebelumnya, yang menghancurkan neraka dan membebaskan manusia. Cinta menerima kepedihan dan kepedihan membuat cinta menjadi murni.”

Menurut Vikaris Kustos, salib tidak menyelamatkan “secara abstrak dan ajaib”, namun itu adalah “Jalan” atau “Jalan” yang Yesus inginkan untuk memimpin kita, itu adalah “Suara” Bapa Pencipta, yang bertentangan dengan mentalitas dunia.

Momen perayaan khusyuk ini meliputi prosesi relikui Salib Suci dari Kalvari ke Kapel Maria Magdalena. Nyanyian kuno tentang salib, “Vexilla Regis”, mengiringi upacara yang diakhiri dengan memberikan penghormatan kepada relikui oleh mereka yang hadir. Untuk menghormati aturan kebersihan akibat wabah Covid-19, mencium salib tidak mungkin dilakukan, tetapi umat beriman memberikan penghormatan kepada Salib Kristus, harapan semua orang yang percaya kepada-Nya, dengan membungkuk kecil.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here