Jurnalis Stasiun Radio Katolik di Mozambik Bersembunyi di Hutan untuk Melarikan Diri dari Pemberontak

39
Terlihat kondisi salah satu jurnalis Stasiun Radio Katolik di Mozambik yang bersembunyi di hutan| Dok. Zenit.org
Mohon Beri Bintang

HIDUPKATOLIK.COM—Dua belas jurnalis dari sebuah stasiun radio Katolik terpaksa bersembunyi di hutan di Mozambik utara. Diketahui Forum Radio Komunitas Nasional (FORCOM) ikut mengecam aksi pemberontakan yang menyebabkan banyak kerugian. Melansir dari Zenit.org, 17/11, seluruh tim editorial Radio Komunitas São Francisco de Assis terpaksa melarikan diri karena serangan kekerasan oleh pemberontak di Distrik Muidumbe, Provinsi Cabo Delgado.

“Pada tanggal 31 Oktober, para pemberontak menduduki Paroki Hati Kudus Yesus, di mana Radio itu berada, memaksa sembilan jurnalis, bersama dengan keluarga mereka, untuk melarikan diri dan berlindung selama lebih dari sepuluh hari di hutan, di distrik terdekat, Mueda dan Montepuez, mungkin lebih aman di dalam Provinsi Cabo Delgado ”, ujar FORCOM yang juga mengecam,“ kekerasan bersenjata telah mencapai tingkat yang belum pernah terlihat sebelumnya, dengan penyerangan dan pendudukan desa-desa utama.”

Menurut Koordinator Radio, Pastor Edgard Silva Júnior, diduga seluruh struktur stasiun radio telah dihancurkan habis-habisan oleh orang-orang bersenjata itu, tetapi setidaknya sebagian dari peralatan telah diselamatkan, untuk diangkut ke Kota Pemba. Sedangkan Desa Muambula, tempat stasiun Radio berada, sudah di bawah kendali pemberontak.

Menurut FORCOM, sebagian besar jurnalis yang mengungsi di hutan terisolasi dan bertahan hidup dalam kondisi yang menyedihkan dan tidak aman secara manusiawi.
“Kami sekarat karena kehausan dan kelaparan, tiga hari tanpa makan apapun, bersama cucu saya. (…),”

“Ayah, situasinya masih buruk. Saya sudah berada di hutan bersama keluarga saya selama lima hari. Kami berada dalam kondisi yang sangat buruk. (….)

“Ayah saya dipenggal…”

Ini adalah beberapa pesan yang diterima oleh Pastor Paroki Hati Kudus Yesus yang berhasil berhubungan dengan jurnalis Daniel Nantuma dan Beatriz João.

“Melihat situasi tersebut, FORCOM saat ini sedang menerapkan prosedur untuk menjamin semua dukungan yang diperlukan kepada jurnalis di hutan, untuk menjaga integritas fisik dan keselamatan mereka. FORCOM percaya bahwa Negara harus menjamin keselamatan warganya ”, demikian pernyataan dari Forum Radio Komunitas.

“Kami menyerukan agar kondisi yang diperlukan diciptakan untuk menjamin hak asasi masyarakat di daerah yang terkena dampak Cabo Delgado. Kami juga meminta agar kondisi pengoperasian radio komunitas São Francisco de Assis diciptakan sehingga mereka terus menjalankan misi informasi mereka untuk mengembangkan, melindungi dan mempromosikan hak-hak dasar komunitas lokal.”

Tiga tahun serangan kelompok jihadis di Provinsi Cabo Delgado telah memaksa sedikitnya 310.000 orang mengungsi. Provinsi, yang belum pulih dari dampak topan tahun lalu, kini menjadi pusat epidemi Covid-19 di Mozambik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here