Paus dalam Misa di Malta: Bersama Yesus, Kehidupan Baru yang Berbeda Selalu Mungkin

123
Paus Fransiskus memberikan homilinya.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus merayakan Misa di Floriana selama Kunjungan Apostoliknya ke Malta, dan mengingatkan orang Kristen bahwa Yesus selalu menawarkan kita kemungkinan kehidupan baru.

Bersama Yesus Kristus, kehidupan yang baru dan berbeda selalu mungkin. Paus Fransiskus menekankan hal ini selama hari keduanya di Malta selama Misa untuk umat beriman dan bangsa di Kota Floriana, Minggu (3/4/2022).

Paus Fransiskus merayakan Misa di Floriana, Malta.

Bapa Suci sedang mengunjungi negara pulau Mediterania, menandai Kunjungan Apostoliknya yang ke-36 di luar negeri. Kunjungannya berakhir pada Minggu sore, setelah pertemuan dengan para pengungsi, dan dia kemudian kembali ke Roma pada malam hari.
Dalam homilinya, Bapa Suci mengingat Injil hari itu menurut St. Yohanes tentang wanita yang tertangkap basah berzinah, dan menyoroti para ahli Taurat dan orang Farisi yang mengira mereka sudah tahu segalanya dan tidak membutuhkan pengajaran Yesus.
Penuduh wanita itu, kata Paus, mengabaikan kesalahan mereka sendiri, namun sangat peduli dengan kesalahan orang lain. Tampil benar dan religius, kata Paus, mereka ingin mengutuk dan menguji Yesus “di bawah jubah reputasi mereka sebagai orang yang saleh dan religius.”

Risiko Menyangkal Yesus dalam Cara Hidup

Bapa Suci memperingatkan terhadap kemunafikan dan dorongan untuk menuding orang lain.

“Begitu kita membuka hati kita kepada-Nya dalam kebenaran, Dia dapat melakukan keajaiban di dalam kita.”

Paus meminta umat beriman untuk memperhatikan bagaimana mereka memperlakukan orang lain, “apakah kita melakukan ini dengan pandangan belas kasihan, seperti yang Yesus tunjukkan kepada kita hari ini, atau dengan pandangan menghakimi, bahkan menghina, seperti para penuduh.”

Untuk memahami apakah kita adalah murid sejati Guru atau bukan, kata Paus, kita perlu memikirkan bagaimana kita memandang diri kita sendiri. Penuduh wanita itu yakin bahwa mereka tidak perlu belajar apa-apa. Penampilan luar mereka “sempurna,” Paus Fransiskus mengakui, tetapi “mereka tidak memiliki kebenaran hati.”

Paus Fransiskus di antara kerumunan saat ia tiba untuk Misa.

Tanyakan kepada Yesus Apa yang Harus Kita Ubah

Bagi Yesus, kata Paus, yang benar-benar penting adalah keterbukaan dan kepatuhan, dan orang itu mengakui kebutuhan mereka akan keselamatan.

“Adalah baik bagi kita, setiap kali kita berdoa, tetapi juga setiap kali kita berpartisipasi dalam kebaktian keagamaan yang indah,” saran Paus, “untuk bertanya pada diri kita sendiri apakah kita benar-benar selaras dengan Tuhan. Kita dapat langsung bertanya kepada-Nya, ‘Yesus, ini aku. Aku bersamamu, tapi apa yang Engkau inginkan dariku? Apa yang ada di hatiku, dalam hidupku, yang Engkau ingin aku ubah? Bagaimana Engkau ingin aku menghargai orang lain’?”

Berdoa seperti itu, kata Bapa Suci, akan membawa kebaikan bagi kita, “karena Guru tidak puas dengan penampilan; Dia mencari kebenaran hati.”

“Begitu kita membuka hati kita kepada-Nya dalam kebenaran, Dia dapat melakukan keajaiban di dalam kita.”

Bahkan jika situasi wanita yang terperangkap dalam perzinahan tampak tanpa harapan, Yesus membuka cakrawala baru dan tak terduga di hadapannya. Dia tidak mengutuknya dan mengembalikan harapannya.

Tuhan, kata Paus, selalu menyisakan ruang untuk kesempatan kedua. Dia selalu dapat menemukan jalan yang mengarah pada pembebasan dan keselamatan.
Paus menekankan, tanpa henti, bahwa Tuhan selalu mengampuni. “Tuhan selalu memaafkan,” ulangnya, menambahkan, “Kitalah yang bosan meminta pengampunan.”

Klerus dan jemaat hadir dalam Misa Minggu pagi.

Tuhan Percaya pada Kita

Pengampunan, tegas Paus, mengubah hidup wanita itu. Tuhan, lanjutnya, juga ingin kita yang juga telah diampuni oleh-Nya, menjadi saksi rekonsiliasi yang tak kenal lelah.
“Saksi-saksi Tuhan yang tidak ada kata ‘tak dapat ditebus’, Tuhan yang selalu mengampuni dan tidak pernah berhenti percaya kepada kita dan selalu memberi kita kesempatan untuk memulai yang baru. Tidak ada dosa atau kegagalan yang bisa kita bawa ke hadapan-Nya yang tidak bisa menjadi kesempatan untuk memulai hidup baru dan berbeda di bawah panji-panji belas kasih.”

“Ini adalah Tuhan Yesus,” kata Paus.

“Hari ini, wanita itu, yang menemukan belas kasihan di tengah kesengsaraannya dan yang pergi disembuhkan oleh pengampunan Yesus, mengundang kita, sebagai Gereja, untuk kembali ke sekolah Injil, untuk belajar dari Tuhan harapan yang tidak pernah berhenti mengejutkan kita,” tutur Paus Fransiskus.

Jika kita meniru Kristus, Paus menyarankan, kita tidak akan cenderung untuk fokus mengutuk dosa, tetapi berangkat dengan cinta untuk mencari orang berdosa, menunjukkan kepada mereka bahwa kehidupan baru adalah mungkin.

Paus Fransiskus mengakhiri kotbahnya, dengan mengatakan, “Mari kita biarkan Dia membuat kita takjub. Mari kita dengan gembira menyambut kabar baik yang Dia bawa.”

Saat Paus Fransiskus Misa di Floriana, Malta.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Deborah Castellano Lubov (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here