PBB Mengadopsi Resolusi Antirasis

59
PBB Mengadopsi Resolusi Antirasis
5 (100%) 1 vote

Baru baru ini, sebanyak 47 anggota Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-bangsa menyetujui konsensus resolusi yang direvisi tentang diskriminasi. Persetujuan ini didapat dalam sebuah pertemuan di Jenewa, Swiss. Negara-negara Afrika mendesak perubahan ini, setelah kematian George Floyd, pria kulit hitam tak bersenjata yang baru-baru ini meninggal di Amerika Serikat.

Resolusi itu menyusul berhari-hari perselisihan tentang bahasa .Sebuah teks yang awalnya dengan kata-kata keras yang diusulkan awal pekan ini, telah menyerukan penyelidikan internasional tingkat tinggi terhadap kekerasan polisi terhadap orang-orang keturunan Afrika di Amerika Serikat.

Di antara mereka yang mendukung penyelidikan adalah saudara George Floyd, Philonise Floyd, “Saudaraku, George Floyd, adalah salah satu dari banyak pria dan wanita kulit hitam yang telah dibunuh oleh polisi dalam beberapa tahun terakhir. Kebenaran yang menyedihkan adalah bahwa kasus ini tidak unik.

Philonise melanjutkan, “Cara kamu melihat saudaraku disiksa dan dibunuh di kamera adalah cara orang kulit hitam diperlakukan oleh polisi di Amerika. Kamu menyaksikan kakakku mati. Itu bisa saja aku.”

Philonise meminta kelompok itu untuk membentuk komisi penyelidikan tentang rasisme dan kebrutalan polisi di Amerika Serikat – khususnya “pembunuhan polisi terhadap orang kulit hitam dan Amerika dan kekerasan yang digunakan terhadap pengunjuk rasa yang damai.” Dia menambahkan: “Saya meminta Anda untuk membantu Saya meminta Anda untuk membantu saya, “Saya meminta Anda untuk membantu kami: orang kulit hitam di Amerika.”

 

Hitam itu penting

 

Meskipun kematian saudara lelakinya memicu protes “Black Lives Matter” di seluruh dunia, resolusi tersebut dipermudah dalam beberapa hari terakhir. Pertama, teks tersebut menghapus panggilan untuk penyelidikan internasional, dan akhirnya, diputuskan untuk menghapus segala penyebutan A.S.

Hal itu memicu kemarahan kelompok-kelompok hak asasi manusia, yang menuduh Washington dan sekutunya melakukan lobi besar-besaran untuk merevisi teks.

Duta besar Burkina Faso, yang mempresentasikan resolusi atas nama negara-negara Afrika, mengakui, bahwa “banyak konsesi” telah dibuat untuk “menjamin konsensus” pada teks, demikian isi pernyataan yang disampaikan Jumat, 19/6/2020.

Tidak akan ada penyelidikan internasional terhadap situasi di Amerika Serikat, tetapi naskah yang disetujui meminta Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia, Michelle Bachelet untuk memeriksa tanggapan pemerintah terhadap protes anti-rasisme damai dan melaporkan kembali ke Dewan pada Juni tahun depan.

Ini juga memintanya untuk memasukkan pembaruan tentang kebrutalan polisi terhadap orang Afrika dan orang-orang keturunan Afrika dalam pembaruan regulernya kepada Dewan antara sekarang dan kemudian. Itu bisa termasuk Amerika Serikat.

 

Berjuang untuk kesetaraan

 

Duta Besar Republik Afrika Tengah, Leopold Ismael Samba menyatakan keprihatinannya bahwa resolusi terhadap rasisme masih diperlukan saat ini. “Tidak dapat diterima masih membicarakan dan memperjuangkan kesetaraan bagi sebagian orang. Itu 72 tahun setelah adopsi Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia, yang menyatakan bahwa semua orang dilahirkan bebas dan bermartabat, “tegasnya.

Iran dan Palestina menandatangani di antara para co-sponsor untuk resolusi yang mengutuk “praktik diskriminasi dan kekerasan rasial yang berkelanjutan” dengan penegakan hukum terhadap orang Afrika dan orang-orang keturunan Afrika. Iran telah dikutuk secara internasional atas pelanggaran hak asasi manusianya, tetapi setiap negara dapat menandatangani sebagai co-sponsor resolusi di Dewan.

 

Antonius E. Sugiyanto

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here