Natal 2020: Peresmian Kandang dan Pohon Natal Tetap Diadakan di Lapangan Basilika St. Petrus

88
Pemandangan kandang dan pohon natal di lapangan Basilika St. Petrus| Dok. Vatican Media
Natal 2020: Peresmian Kandang dan Pohon Natal Tetap Diadakan di Lapangan Basilika St. Petrus
5 (100%) 1 vote

HIDUPKATOLIK.COM— Meskipun ada pembatasan protokol Covid-19, tradisi peresmian kandang dan pohon natal tetap dilaksanakan di Lapangan Basilika St. Petrus, Vatikan. Peresmian ini akan dilaksanakan pada hari Jumat, 11 Desember pukul 16.30. Menurut catatan Vatikan yang dilansir dari Zenit.org, 17/11, upacara tersebut akan dipimpin oleh Kardinal Giuseppe Bertello, Presiden Kegubernuran Negara Kota Vatikan, dan Uskup Fernando Alzaga, Sekretaris Jenderal Kegubernuran Negara Kota Vatikan.

Mengingat keadaan yang dialami dunia akibat pandemi, dekorasi Natal tahun ini dimaksudkan sebagai “tanda harapan dan kepercayaan” dan ekspresi dari “kepastian bahwa Yesus datang di antara umat-Nya untuk menyelamatkan mereka.”

Kandang natal yang akan didirikan di lapangan Basilika St. Petrus berasal dari Castelli, di Provinsi Teramo Italia, pusat keramik yang sangat penting sejak abad ke-16. Sedangkan pohon cemara merah yang memiliki tinggi 289 meter dan diameter 70 sentimeter tersebut berasal dari Kotamadya Kocevje di tenggara Slovenia.

Kandang Natal

Menurut siaran pers, kandang natal tahun ini memiliki ciri khas berupa patung keramik yang berukuran lebih besar dari ukuran aslinya. Tidak hanya itu, simbol budaya untuk semua Abruzzi, tetapi juga dianggap sebagai objek seni kontemporer, yang menenggelamkan akarnya dalam karya tradisional keramik Castelli. Kandang natal ini adalah pekerjaan yang dilakukan oleh para siswa dan guru Institut Seni F.A. Grue, Sekolah Seni Desain Negeri saat ini.

Hanya beberapa bagian dari koleksi rapuh dari 54 patung yang akan dipamerkan di Lapangan Santo Petrus. Mereka akan ditempatkan di sepanjang platform bercahaya, seluas 125 meter persegi, yang mengelilingi lereng landai, bagian dari obelisk.

Patung

Patung-patung itu mewakili Raja Bijak. Di tengah, di titik tertinggi dari platform, adalah kelompok patung yang merepresentasikan pemandangan Yesus di palungan, disaksikan Malaikat dengan sayap terbuka. Tempat malaikat itu berada di atas Keluarga Kudus yang melambangkan perlindungannya terhadap Sang Juruselamat, Maria, dan Yosef.

Patung kelompok pertama, terdiri dari Keluarga Kudus, dibuat bersama dengan penggembala, pemain suling dengan seruling, dan seorang gadis dengan boneka. Penginspirasi proyek ini adalah Serafino Mattucci, kemudian Direktur dan animator Institut, dan guru Gianfranco Trucchia dan Roberto Bentini. Para siswa dan semua staf teknis Institut mengambil bagian dengan antusias.

Di Kandang Abbruzzi, ada referensi kuat tentang sejarah seni kuno, dari seni Yunani hingga Sumeria, melewati patung Mesir. Selain itu, pada benda-benda yang memperkaya dan <pentachromia> yang menghiasi karya-karya tersebut ditemukan memori seni keramik lokal. Patung-patung itu dibuat dengan modul cincin yang saling tumpang tindih membentuk patung silinder.

Persepsi dalam beberapa tokoh, terutama dalam penggunaan warna, adalah eksperimentasi dan pembaruan seni keramik yang dikembangkan pada tahun-tahun itu di Grue Institute. Tampilan publik pertama dari Kandang Natal berlangsung di Castelli, di Gereja Induk pada bulan Desember 1965, kemudian Natal tahun 1970 adalah pergantian pasar Trajan di Roma dan beberapa tahun kemudian di Yerusalem, Betlehem, dan Tel Aviv.

Pohon Natal

Cemara merah berasal dari Kocevje, Slovenia tenggara. Wilayah ini merupakan salah satu wilayah Slovenia yang alamnya paling utuh, mengingat hutan menutupi 90% wilayahnya.

Pohon cemara yang dipilih untuk Lapangan Santo Petrus tumbuh enam kilometer dalam garis lurus dari hutan perawan Krokar, salah satu dari dua cagar hutan Slovenia. Yang lainnya adalah Sneznik-drocle (di wilayah Notranjska), salah satu dari 63 situs pohon beech primordial kuno yang ada dalam daftar warisan dunia UNESCO.

Simbol Kesuburan

Picea abies (cemara merah) tersebar luas di Slovenia pada paruh kedua abad ke-18. Ini mewakili lebih dari 30% sumber daya hutan dan merupakan spesies pohon terpenting dari sudut pandang ekonomi. Pohon ini telah menjadi simbol kesuburan sejak zaman kuno dan, dalam tradisi populer, sering digunakan dalam upacara-upacara seperti perayaan 1 Mei atau perayaan Natal. Di wilayah Beka Krajina, sudah menjadi tradisi pada pesta St. Gregorius, untuk membawa dalam prosesi sebuah pohon cemara yang dihiasi dengan bunga dan kain. Cemara tertinggi di Eropa, Sgermova smrek, berukuran 61,80 meter dan ditemukan di Pohorje Massif di Slovenia. Usianya sekitar 300 tahun, dengan diameter diameternya lebih dari satu meter.

Pohon dan Kandang Natal ini akan dipajang di Alun-alun hingga akhir Natal, yang bertepatan dengan Pesta Pembaptisan Tuhan, Minggu, 10 Januari 2021.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here