Tiba di Kota Padang, Uskup Terpilih Keuskupan Padang, Mgr. Vitus Rubianto Solichin, SX Disambut dengan Sukacita

318
Perwakilan umat dan imam Keuskupan Padang menyambut kedatangan Mgr. Vitus Rubianto Solichin, SX (berkalung bunga) di Wisma Keuskupan Padang, Sabtu, 11/9/2021. (Foto: Komsos Padang)

HIDUPKATOLIK.COM – TIBA untuk pertama kalinya di Kota Padang, Sumatera Barat, Sabtu, 11/9/2021 petang, Uskup Terpilih Keuskupan Padang, Mgr. Vitus Rubianto Solichin, SX disambut dengan acara sederhana yang dibalut dalam nuansa budaya setempat di depan Wisma Keuskupan Padang.

Mewakili umat Keuskupan Padang, Administrator Diosesan Padang, Pastor Alex Irwan Suwandi menyampaikan ucapan selamat datang kepada Mgr. Rubianto disertai dengan pengalungan bunga. Kemudian, perwakilan umat etnis Tionghoa, Flores, Batak, Nias, Mentawai dan Jawa menyampaikan tanda mata sebagai lambang sukacita umat menyambut kedatangan gembala utama mereka sejak takhta uskup Padang lowong (sede vacante).

Pastor Alex Irwan Suwandi (kanan) mengalungkan bunga kepada Mgr. Vitus Rubianto Solichin SX di depan Wisma Keuskupang Padang, Sumatera Barat, Sabtu, 11/9/2021. (Foto: Komsos Padang)

Menurut rencana, Tahbisan Episkopat Uskup Terpilih Padang akan diadakan pada hari Kamis, 7 Oktober 2021, tepat pada Pesta Santa Perawan Maria Ratu Rosario.

Vatikan mengumumkan pengangkatan Doktor Kitab Suci dari Serikat Misionaris Xaverian ini sebagai Uskup Padang menggantikan almarhum Mgr. Martinus Dogma Situmorang, OFM Cap, pada hari Sabtu, 3 Juli 2021 Pukul 06.00 waktu Vatikan dan pukul 17.00 WIB.

Panitia tahbisan menyambut kedatangan Mgr. Vitus Rubianto Solichin SX (ketiga dari kiri) di Bandara Padang, Sabtu, 11/9/2021 (Foto: Ist.)

Mgr. Rubianto lahir di Semarang 15 November 1968. Ia masuk Seminari Menengah St. Petrus Canisius Mertoyudan, Magelang,  Jawa Tengah, lalu melanjutkan jenjang pendidikan imamat dengan memilih sebagai seorang anggota Serikat Xaverian. Setelah itu, ia melanjutkan studi filsafat di Sekolah Tinggi Driyarkara Jakarta dan Teologi di Fakultas Kepausan Wedabhakti Yogyakarta. Ia mengucapkan Kaul Kekal sebagai anggota Xaverian pada 18 Maret 1996 dan ditahbiskan sebagai imam pada 7 Juli 1997. Setelah ditahbiskan, ia langsung diutus melanjutkan studi Licensiat dalam bidang Kitab Suci di Institut Kepausan Biblicum Roma antara tahun 1997-2001.

Setelah kembali dari Roma, ia didaulat sebagai Dosen Kitab Suci di Sekolah Tinggi Filsafat Driyarkara, Jakarta dan di Seminari Tinggi Bandung (2001-2007). Gelar Doktor Teologi Kitab Suci diambil di Universitas Kepausan Gregoriana Roma tahun 2007-2012.

Sejak 2013 ia didapuk sebagai Wakil Ketua Bidang Akademik di Sekolah Tinggi Filsafat Driyarkara; menjadi anggota tim formator Xaverian Indonesia tahun 2015 dan Anggota Dewan Provinsi Xaverian Indonesia. Tahun 2018 pernah menjabat sebagai Presiden Perhimpunan Ahli Kitab Suci Indonesia.

Sekilas Profil Keuskupan Padang

Pada 3 Januari 1961, Prefektur Apostolik Padang ditingkatkan statusnya menjadi Keuskupan Padang. Mgr. Raimundo C. Bergamin, SX dipilih menjadi Uskup Padang pertama tanggal 16 Oktober 1961 dan ditahbiskan Uskup tanggal 6 Januari 1962 di gereja St. Theresia dari Kanak-kanak Yesus Padang. Mgr. Bergamin lalu menetapkan gereja St. Theresia sebagai gereja Katedral Padang.

Dalam kata sambutan penahbisannya, Mgr. Bergamin sempat berkata, “Saya adalah uskup pertama Keuskupan Padang, tetapi saya sangat mengharapkan bahwa saya adalah uskup yang terakhir, yang diambil dari orang asing. Uskup Padang yang akan menggantikan saya haruslah orang Indonesia.”  Dambaan tersebut menjadi kenyataan pada tanggal 11 Juni 1983 ketika Mgr. Martinus Dogma Situmorang, OFM Cap ditahbiskan sebagai Uskup kedua di Keuskupan Padang.

Mgr. Situmorang meninggal dunia pada Selasa 19 Oktober 2019. Ia menghembuskan nafas terakhirnya di Rumah Sakit St. Carolus Borromeus Bandung, Jawa Barat. Sebelumnya, Mgr. Situmorang jatuh sakit saat sedang berada di Bandung, Jawa Barat dalam rangka Sidang Tahunan Konferensi Waligereja Indonesia (KWI).

Maka terpilihnya seorang imam Serikat Xaverian menjadi gembala utama di Keuskupan Padang kiranya bisa menjadi harapan bagaimana peran para Xaverian di Keuskupan Padang ke depan. Setelah masuknya Ordo Kapusin di Padang lalu dibantu para Xaverian dengan kehadiran 8 orang misionaris pertama Xaverian berkebangsaan Italia. Bersamaan dengan itu, Serikat Xaverian diserahi Sumatera Tengah sekaligus untuk menggantikan Ordo Kapusin yang lebih memperhatikan karya di Tanah Batak yaitu Sumatera Utara.

Mgr. Rubi menjadi Uskup Padang ketiga, Uskup Xaverian kedua di Keuskupan Padang, sudah tentu memiliki visi dan misi ingin meneruskan karya-karya para pendahulunya. Menjadi gembala utama bagi 123.030 ribu jiwa umat Katolik (data tahun 2019, catholichierarcy.org) dengan sejuta tantangan yang ada.

Saat Mgr. Vitus Rubianto Solichin SX (tengah) memasuki Wisma Keuskupan Padang. (Foto: Komsos Padang)

FHS/Yusti H. Wuarmanuk

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here