Para Suster Bantu Mahaiswa Asing yang Terdampar di Ukraina

119
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Seorang biarawati Katolik India dan rekan-rekannya bekerja sepanjang waktu untuk membantu para mahasiswa yang terdampar dan lainnya yang melarikan diri dari Ukraina yang dilanda perang.
“Tuhan menggunakan saya untuk menyelamatkan orang-orang dari kematian di Ukraina,” kata Suster Ligi Payyappilly, pemimpin Suster St. Joseph dari Saint-Marc yang berusia 48 tahun di Ukraina.
Payyappilly, yang adalah orang India, dan 17 suster dari kongregasinya memberikan tempat tinggal dan makanan kepada para mahasiswa yang tertekan, selain membantu mereka melintasi perbatasan Ukraina untuk melarikan diri ke negara-negara termasuk Hongaria, Rumania dan Slovakia.
“Berada di Ukraina selama lebih dari 20 tahun, saya memiliki banyak kontak dan jaringan yang membantu saya melaksanakan misi ini sejauh ini,” kata Payyappilly kepada GSR melalui telepon setelah tengah malam 3 Maret, tepat sebelum jadwal tidurnya selama dua jam. Biaranya berada di Mukachevo di Ukraina Barat, sekitar 480 mil barat daya ibukota nasional Kiev.
Orang-orang yang dibantu oleh tim Payyappilly mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada para biarawati.
“Kami tidak pernah berpikir kami akan hidup sekarang,” kata Vignesh Suresh, mahasiswa kedokteran tahun ketiga yang memuji Payyappilly sebagai “malaikat Tuhan yang datang untuk membantu kami ketika kami benar-benar tersesat.”
Berbicara kepada GSR dalam perjalanan ke Bucharest dengan kereta api, Suresh mengatakan dia dan 45 mahasiswa India lainnya terdampar di perbatasan Polandia selama 15 jam ketika Suster Payyappilly dan Christina Tymurzhina, seorang Ukraina, datang untuk membantu mereka.
“Para suster membawa kami ke biara mereka dengan kendaraan mereka, memeluk kami masing-masing dengan cinta dan kehangatan mereka, memberi kami makanan, aula yang hangat untuk tidur dan mengantar kami di pagi hari untuk melintasi perbatasan Rumania,” kata Suresh selagi teman-temannya tidur di kereta.
Suster Payyappilly mengatakan Suresh termasuk di antara sekitar 1.000 mahasiswa asing yang telah dibantu biaranya sejauh ini.
Kongregasi-kongregasi lain juga terlibat dalam operasi penyelamatan tetapi kebanyakan membantu orang-orang Ukraina yang melarikan diri, yang jumlahnya telah mencapai lebih dari 1 juta, menurut perkiraan PBB.
Kongregasi lain telah membagikan nomor kontak Suster Payyappilly kepada mahasiswa asing yang terdampar di berbagai lokasi. “Karena banyak yang mendukung orang Ukraina, kami memilih untuk membantu siswa asing, banyak dari mereka adalah orang India,” jelas Suster Payyappilly.
Sejak dimulainya perang 24 Februari, Rusia telah menargetkan Kiev dan Kharkiv, dua kota terbesar di Ukraina, menewaskan sedikitnya 752 warga sipil dan memicu eksodus massal, menurut perkiraan PBB. Laporan yang belum diverifikasi dari pemerintah Ukraina menyebutkan jumlah korban mencapai ribuan.
Rusia, sementara itu, mengkonfirmasi 2 Maret bahwa sekitar 500 tentara Rusia tewas dan 1.600 terluka, Radio Publik Nasional melaporkan.

Suster Payyappilly mengatakan bahwa dia dapat menjangkau para siswa yang terdampar karena dia tahu “setiap sudut kota” Ukraina.
India awalnya membantu operasi penyelamatan untuk sekitar 20.000 orang India, banyak dari mereka pelajar, melalui kedutaan besarnya di Kiev, yang ditutup karena kedua kota tersebut menjadi sasaran. Kemudian meminta siswa untuk mencapai perbatasan sendiri. Banyak siswa telah berjalan setidaknya tiga hari untuk mencapai perbatasan Polandia, tetapi mereka tidak diizinkan untuk menyeberang.
“Ada kasus polisi yang menghentikan orang asing naik kereta api untuk membantu wanita dan anak-anak Ukraina mencapai lokasi yang lebih aman terlebih dahulu,” kata Suster Payyappilly, mengutip laporan siswa dan media. Dia mengakui bahwa dia bisa membantu mengevakuasi mahasiswa asing hanya karena bantuan dari warga Ukraina.
Suster Payyappilly juga seorang pembimbing retret; orang-orang di seluruh Ukraina biasa datang ke biaranya dan pusat retret yang berdekatan untuk berdoa. “Orang-orang mengenal saya dengan baik,” katanya.
Banyak pengungsi Ukraina tinggal di biara, yang mereka anggap sebagai tempat yang relatif lebih aman, daripada pergi ke negara lain.
Pemerintah Ukraina telah mengakui kontribusi Suster Payyappilly, penduduk asli negara bagian Kerala di India, dan menjadikannya warga negara.
Suster Payyappilly mengatakan semua saudara perempuannya di Ukraina terlibat dalam membantu mereka yang terdampar. “Ada yang bekerja di ladang, ada yang memasak dan ada yang membawa para mahasiswa ke biara dan perbatasan dengan kendaraan.” Banyak yang mengatur agar para pelarian itu tinggal di biara.
Suster Tymurzhina telah mengoordinasikan beberapa tugas evakuasi melalui kontaknya dengan pejabat pemerintah dan sukarelawan.
“Kami berdua mengantar mahasiswa ke perbatasan, berkoordinasi dengan para sukarelawan dan petugas kedutaan India di perbatasan Rumania, Hongaria dan Slovakia dan memfasilitasi perjalanan mereka yang mudah ke negara-negara itu,” kata Payyappilly.
Atasan mengatakan sekitar 100 buronan Ukraina tinggal bersama mereka. “Kami tidak yakin kapan mereka akan kembali ke tempat mereka,” katanya. “Tetapi para mahasiswa tinggal bersama kami hanya untuk satu malam,” tambahnya.
Dia mengatakan sebagian besar mahasiswa mendatangi mereka dalam keadaan putus asa. “Mereka sudah berhari-hari tidak mandi atau makan. Mereka terkejut secara mental dan fisik lemah. Jadi, prioritas pertama kami adalah memberi mereka tempat tinggal yang nyaman sebelum membawa mereka ke perbatasan,” kata Suster Payyappilly.
Biara mereka, yang berjarak dua atau tiga lusin mil ke perbatasan dengan Rumania dan Hongaria, sejauh ini aman.
Suster Payyappilly mengatakan para suster dibanjiri panggilan telepon dari orangtua yang panik setelah situs web Katolik di Kerala menerbitkan informasi tentang layanan mereka.
Para mahasiswa telah membagikan keramahan dan dukungan para biarawati melalui klip audio dan video di platform media sosial.
Dalam klip audio untuk para biarawati, ibu dari Wisnu Manoharan, seorang anak laki-laki Hindu, mengatakan bahwa dia berhutang budi kepada mereka atas “perhatian penuh kasih keibuan untuk anak-anak kita” ketika mereka berada dalam krisis yang mendalam.
Dia juga memuji para biarawati sebagai “utusan Tuhan yang sesungguhnya” yang selalu mendapatkan berkah Tuhan.
Sementara itu, Suresh dan timnya mencapai Bucharest di Rumania dan sedang dalam perjalanan ke rumah penampungan. Dia mengatakan biara lain di Rumania membantu mereka dengan makanan, air dan prosedur imigrasi. “Itu adalah keajaiban lain,” tambahnya.
Suster Payyappilly berkata begitu orang-orang menyeberangi perbatasan dengan selamat, mereka menganggap misi telah selesai dan mencari yang hilang lainnya di Ukraina. “Jadi, kami tidak pernah menerima ‘telepon terima kasih’ mereka, tetapi hanya menerima panggilan dalam kesulitan,” katanya. “Tuhan telah menyelamatkan saya dari kematian 20 tahun yang lalu dan menggunakan saya sekarang untuk membantu orang lain dari kematian di Ukraina.”
Syster Payyappilly sangat terpengaruh oleh tuberkulosis tulang belakang kronis dan menderita di tempat tidur selama hampir satu tahun sampai “Tuhan menyentuh dan menyembuhkan saya.”
Dia ingat berdoa hampir 10 jam sehari sebelum Sakramen Mahakudus selama sakitnya. “Saya memiliki kekuatan yang cukup untuk melayani lebih banyak orang di Ukraina sekarang,” katanya selama wawancara telepon selama satu jam.
Biara di Ukraina dimulai pada tahun 1998; Payyappilly telah bertugas di sana selama 22 tahun terakhir. Kehadirannya di rumah retret telah menarik banyak wanita muda Ukraina ke kongregasinya. Saat ini, 15 biarawati Ukraina melayani di berbagai kementerian.
“Kami tidak pernah melakukan kamp promosi panggilan atau rekrutmen, tetapi mereka datang sendiri-sendiri,” kata Payyappilly. Semua biarawati Ukraina memiliki kualifikasi profesional di berbagai bidang, katanya. Biara itu juga memiliki dua biarawati India lagi.
Agama yang dominan di Ukraina, yang dipraktikkan oleh dua pertiga populasi, adalah Kristen Ortodoks Timur. Sepertiga sisanya adalah anggota Patriarkat Gereja Ortodoks Ukraina–Kyiv (Kiev), Katolik Latin, Protestan, Muslim, dan non-Muslim. **

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Thomas Scaria (globalsistersreport.org)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here