Patriark Pizzaballa Prihatin terhadap Milisi dari Suriah di Ukraina

69
Patriark Yerusalem Pierbattista Pizzaballa
5/5 - (1 vote)

HIDUPKALIK.COM – Kepala Gereja Latin di Yerusalem mengatakan partisipasi pejuang dari Suriah dan Timur Tengah dalam perang di Ukraina mengkuatirkan karena akan semakin meningkatkan konflik.

Patriark Latin Yerusalem telah menyatakan keprihatinan mendalam atas laporan bahwa 16.000 pejuang dari Suriah dan Timur Tengah telah secara sukarela berperang dengan pasukan Rusia dalam perang melawan Ukraina.

Risiko Eskalasi Tinggi

Berbicara kepada “Sat2000”, saluran TV Konferensi Waligereja Italia, Uskup Agung Pierbattista Pizzaballa mengatakan dia berharap berita itu tidak benar, karena itu akan semakin meningkatkan konflik.

“Saya harap ini lelucon, karena itu berarti eskalasi yang tidak diinginkan siapa pun dan di atas semua itu adalah manipulasi yang tidak dapat dipahami dan juga upaya untuk melibatkan Timur Tengah.”

“Orang-orang mencoba melibatkan Timur Tengah secara virtual dalam segala hal, baik secara langsung maupun tidak langsung,” Uskup Agung Pizzaballa menambahkan.

Pengumuman Rusia pada Hari Jumat

Jumat (11/3), juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan bahwa pejuang dari Suriah dan Timur Tengah akan diizinkan untuk berperang bersama pasukan Rusia, setelah Presiden Vladimir Putin mendukung rencana untuk mengirim sukarelawan untuk berperang di sana.

Rusia telah menjadi sekutu utama Presiden Suriah Bashar al-Assad dalam perang saudara di negara itu dan mengubah gelombang pertempuran melawan Negara Islam (ISIS) yang menguntungkan rezim Baath ketika memasuki konflik pada tahun 2015.

Peskov mengatakan keputusan untuk mengirim pejuang Suriah ke Ukraina dapat diterima, mengklaim bahwa Amerika Serikat mendukung langkah-langkah untuk mengirim tentara bayaran untuk berperang bersama tentara Ukraina.

Posisi Israel

Ditanya tentang sikap Israel terhadap perang, Uskup Agung Pizzaballa menjelaskan bahwa posisi Israel “tidak sederhana”, karena memiliki hubungan dekat baik dengan Rusia maupun Ukraina. “Ada banyak orang Rusia di Israel, tetapi ada juga banyak orang Ukraina di sini juga,” katanya.

Menurut Patriark Latin, karena itu “dapat dimengerti” bahwa Perdana Menteri Israel Naftali Bennett telah menawarkan untuk menengahi antara Moskow dan Kyiv, meski, dia berkata, “Saya percaya itu tidak akan mudah, karena ketidakpercayaan sekarang terlalu dalam untuk mencapai apa pun.”

Sabtu (5/3) pekan lalu Bennett, didampingi Menteri Perumahan Zeev Elkin bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Kremlin. Perdana Menteri Israel, bertindak setelah Kyiv memintanya untuk memulai dialog dengan Moskow setelah invasi Rusia, juga telah melakukan panggilan telepon dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.

Kepemimpinan Israel telah memutuskan untuk tidak mengikuti garis keras Barat terhadap Moskow, berusaha untuk mempertahankan kerjasama keamanan yang halus dengan Rusia. Ia tidak, misalnya, bergabung dengan kekuatan Barat dalam mengutuk invasi Rusia, atau memberikan senjata mematikan ke Ukraina, alih-alih mengirim bantuan kemanusiaan.

Dampak Perang di Timur Tengah

Mengakhiri wawancaranya dengan “Sat2000”, Uskup Agung Pizzaballa mengatakan bahwa, meski masih belum ada tanda-tanda akan berakhirnya perang, dia berharap alasan akan menang di kedua belah pihak, karena konflik tersebut sudah memiliki efek bencana di Timur Tengah: “Ini merusak semua kepercayaan antara masyarakat dan setiap kesempatan untuk membangun kembali hubungan antarmasyarakat,” katanya. **

Pastor Fran de Sales, SCJ, Sumber: Lisa Zengarini (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here