Paus: Menghabiskan Uang untuk Senjata Menodai Kemanusiaan

123
Aktivis sipil mengambil sampah dari sungai di Suwon, Korea Selatan.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus berbicara kepada sebuah organisasi sukarelawan yang mempromosikan akses ke air minum bersih, dan mendesak negara-negara untuk mengesampingkan konflik atas sumber daya dan sebaliknya bergabung untuk menghadapi masalah universal.

Berbicara kepada anggota organisasi sukarelawan “Saya Haus”, Senin (21/3/2022), sepuluh tahun sejak didirikan, Paus Fransiskus berterima kasih kepada para anggota atas “tujuan mereka yang jelas dan mendesak: untuk membawa air minum bagi mereka yang tidak memilikinya.”

Akses ke Air Minum Bersih

Paus Fransiskus memulai dengan mencatat bahwa akses ke air, terutama air minum bersih, adalah “masalah prioritas bagi kehidupan planet ini dan untuk perdamaian di antara warga.”

Dia mengatakan bahwa, meskipun ini adalah masalah yang menjadi perhatian kita semua, di dunia dan terutama di Afrika, “ada warga yang lebih menderita dari yang lain karena kurangnya akses ke barang utama ini.”

Karena alasan inilah, lanjut Paus, bahwa “Anda telah melaksanakan proyek-proyek kemanusiaan Anda di Afrika, di banyak negara, di berbagai wilayah benua”, menambahkan bahwa pekerjaan mereka “selalu dilakukan dengan pekerja lokal dan bekerja sama dengan misionaris dan komunitas gerejawi di daerah itu.”

Air Adalah Kehidupan

Mengacu pada nama kelompok itu, “Saya Haus”, Paus Fransiskus melanjutkan dengan mengutip Yesus, ketika Dia berkata, “Saya haus dan Anda memberi saya sesuatu untuk diminum”, menambahkan “Apa pun yang Anda lakukan untuk salah satu dari yang terkecil, saudara-saudaraku ini, kamu melakukannya untuk Aku” (Mat 25:35, 40).

“Haus tidak ada salahnya jika ada banyak air untuk diminum. Tapi kita tahu bahwa jika kurang, dan kurang dalam waktu yang lama, rasa haus bisa menjadi tak tertahankan. Kehidupan di Bumi bergantung pada air; kita manusia juga. Kita semua membutuhkan air untuk hidup!”

Mengapa Perang?

Dengan pemikiran ini, Paus melanjutkan dengan bertanya-tanya mengapa konflik terkadang melingkupi akses ke air, daripada kerja sama.

“Mengapa kita harus berperang satu sama lain atas konflik yang harus kita selesaikan dengan berbicara satu sama lain? Mengapa tidak, sebaliknya, menggabungkan kekuatan dan sumber daya untuk melawan pertempuran peradaban yang sebenarnya bersama: perang melawan kelaparan dan kehausan; perang melawan penyakit dan epidemi; perang melawan kemiskinan dan perbudakan modern. Mengapa?” tegas Paus.

Paus menyoroti pentingnya menciptakan kesadaran bahwa membelanjakan senjata lagi dan lagi “mengotori jiwa, mengkotori hati, mengotori kemanusiaan”.

Dia mencatat bahwa pilihan tertentu tidak netral, seperti alokasi sebagian besar pengeluaran untuk senjata, yang pada akhirnya berarti “mengambilnya dari sesuatu yang lain, yang berarti terus mengambilnya dari mereka yang kekurangan kebutuhan.”

“Apa gunanya kita semua dengan sungguh-sungguh berkomitmen bersama di tingkat internasional untuk kampanye melawan kemiskinan, melawan kelaparan, melawan degradasi planet ini, jika kita kemudian jatuh kembali ke sifat buruk perang yang lama, ke dalam strategi lama kekuatan persenjataan, yang membuat segalanya dan semua orang mundur?”

Kecil tapi Berbuah

Mengakhiri pidatonya, Paus Fransiskus menekankan kepada para anggota bahwa organisasi mereka tentu kecil dalam kaitannya dengan masalah-masalah besar ini, “tetapi itu bekerja pada titik kritis, dan melakukannya dengan baik, dengan cara yang benar; sebagai tanda terima kasih kepada Tuhan, begitu banyak organisasi sukarela lainnya di Italia dan dunia”.
Untuk ini, Paus menyimpulkan, “Saya mengucapkan terima kasih dan saya mendorong Anda untuk melanjutkan komitmen Anda.”

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Francesca Merlo (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here