Kardinal Grech: Kehadiran Petrus di Pulau Paulus Akan Meneguhkan Iman Kita

64
Paus Fransiskus saat Audiensi Umum
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Dalam sebuah wawancara dengan Radio Vatikan, Kardinal Mario Grech Malta, Sekretaris Jenderal Sinode Para Uskup, berbagi harapannya untuk Kunjungan Apostolik 2 hingga 3 April Paus Fransiskus ke Malta akhir pekan ini.

Kunjungan Paus Fransiskus ke negara pulau Mediterania Malta, setelah ditunda pada Maret 2020 karena pandemi virus corona, akan berlangsung akhir pekan ini.

Kardinal Mario Grech, Sekretaris Jenderal Sinode Para Uskup, yang berkebangsaan Malta dan pernah menjadi uskup di Pulau Gozo di Malta dari tahun 2005 hingga 2019, akan menjadi bagian dari rombongan Paus untuk Perjalanan Apostolik ini. Radio Vatikan duduk bersama Kardinal untuk berbicara tentang harapannya pada Kunjungan Apostolik ini.
Perjalanan Apostolik 2 hingga 3 April 2022 ke pulau ini menandai perjalanan ke-36 Paus ke luar negeri. Setidaknya 90 persen dari populasi negara itu, menurut survei 2018, mengaku beragama Katolik.

Kardinal Mario Grech

Tema Perjalanan adalah ‘Mereka Menunjukkan kepada Kami Kebaikan yang Tidak Biasa’ (Kisah Para Rasul 28:2) dan menyoroti penderitaan para migran yang melintasi Mediterania menuju Eropa serta mempromosikan evangelisasi di negara itu. Tema ini juga mengingat sambutan yang ramah dan hangat yang diterima Santo Paulus pada tahun 60 M, ketika kapalnya karam dan terdampar di pantai Malta. Selama di Malta, Bapa Suci akan melakukan perjalanan ke Kota Valletta, Rabat, Floriana dan Gozo.

Tanya: Kardinal Grech, apa arti kunjungan Paus Fransiskus ke Malta bagi Anda secara pribadi sebagai seorang Katolik Malta?

Jawab: Ini adalah momen anugerah karena saya percaya bahwa kehadiran Petrus di Pulau Paulus akan meneguhkan iman kita. Dan ketika saya mengatakan bahwa Bapa Suci akan memperkuat iman kita, maksud saya juga bahwa saya sedang menunggu dia akan mengirimkan peringatan kepada warga negara saya karena meskipun kita adalah negara Katolik dengan tradisi Kristen yang kuat, kita adalah bagian dari dunia. Kami adalah negara Eropa, jadi apa yang sedang berkembang di benua itu juga ada di pulau kami. Itulah sebabnya saya sangat berdoa, agar Roh Kudus membantu Paus Fransiskus memanfaatkan kunjungannya sebaik mungkin dan membantu kami dalam Evangelisasi Baru kami, saya tahu saudara-saudara saya di Keuskupan Malta berkomitmen untuk proyek Evangelisasi Baru ini.

Tanya: Menurut pendapat Anda, apa yang perlu didengar oleh masyarakat Malta dari Paus saat ini?

Jawab: Saya pikir kita membutuhkan seseorang untuk memberi kita lebih banyak harapan, karena seperti yang saya katakan kita adalah bagian dari dunia dan dunia sedang melalui beberapa momen sulit di mana sayangnya sangat mudah untuk kehilangan harapan. Jadi ya, saya pikir umat saya sangat menantikan untuk menyambut dan bertemu dengan Paus Fransiskus karena bagaimanapun juga, dia adalah kepribadian tetapi dia lebih dari sekadar pribadi, dia adalah Petrus. Dia dapat memberi kita alasan untuk tidak kehilangan harapan, untuk menatap masa depan dengan antusias dan keberanian.
Tanya: Yang Mulia, banyak pikiran kita beralih ke rakyat Ukraina yang terpaksa mengungsi dari rumah mereka saat ini. Apakah Anda yakin keadaan darurat pengungsi Ukraina akan menjadi latar belakang perjalanan ini di mana para pengungsi berada di pusatnya?

Jawab: Bahkan tanpa mempertimbangkan perang di Ukraina ini, fenomena pengungsi yang tiba di Eropa, dan karena itu Malta tidak dikecualikan, tetapi argumen pengungsi tetap menjadi pusat karena pulau-pulau kami berada di persimpangan Mediterania. Saya senang bahwa Bapa Suci pada Kunjungan singkat semacam itu, ziarah, berhasil memasukkan agendanya bertemu dengan beberapa pengungsi. Pertama-tama, saya pikir ini akan menjadi kesempatan baginya untuk menunjukkan penghargaannya kepada bangsa saya yang terlepas dari segala rintangan, kami melakukan bagian kami, tetapi, seperti dalam segala hal, kami dapat melakukan lebih banyak. Dan mungkin dari pulau kami, dia bisa mengirim pesan ke Eropa karena mengingat bangsa kami, dan ukuran bangsa kami, itu adil dan Eropa tidak akan membiarkan Malta sendirian dalam tragedi kemanusiaan ini.

Tanya: Anda telah menyinggung panggilan tertentu yang dibutuhkan di dalam negeri. Saya akan penasaran untuk bertanya kepada Anda, apa tantangan atau kesulitan terbesar saat ini yang menurut Anda harus diatasi?

Jawab: Anda mengingatkan saya pada pesan penting yang dikirim Bapa Suci ke Eropa beberapa bulan lalu: martabat manusia dan keterbukaan transendental bagi kemanusiaan. Dia berbicara di Eropa dan seperti yang saya katakan sebelumnya, Malta adalah bagian dari Eropa. Jadi, jika dia secara langsung atau tidak langsung akan membantu kita lebih menghargai martabat setiap pribadi manusia dan membantu kita untuk membuka hati kita kepada Yang Transenden, dan ketika saya mengatakan Transenden, maksud saya Tuhan dan kemanusiaan, saya pikir itu akan menjadi hal yang baik, hadiah yang akan kita hargai.

Tanya: Yang Mulia, sungguh menyegarkan mendengar tentang sebuah negara di mana lebih dari 90% penduduknya baru-baru ini mengaku Katolik dan di mana iman dan devosi memiliki akar yang dalam. Menurut Anda, apa yang dapat dipelajari oleh gereja-gereja di negara lain dari umat Katolik Malta?

Jawab: Saya pikir hari ini kita berdiri di tempat kita berdiri karena keluarga kita. Pengalaman Kristen pertama yang kita miliki adalah dari gereja rumah tangga, yaitu keluarga. Jelas, bahkan di Malta, keluarga memiliki tantangannya sendiri, tetapi terima kasih kepada Tuhan, kami masih memiliki keluarga di hati kami. Dan mungkin ini adalah sesuatu yang dapat kita bagikan dengan gereja-gereja lain dan negara-negara lain di tingkat Eropa karena jika kita kehilangan keluarga, konsekuensinya akan sangat negatif. **

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Deborah Castellano Lubov (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here