Anak-anak Ukraina Menderita karena Keluarga yang Terpisah dan Kesenjangan Pendidikan

20
Anak-anak pengungsi Ukraina bersama Paus.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Caritas Ukraina dan Caritas-Spes Ukraina menyesalkan krisis kemanusiaan yang sedang berlangsung di negara itu selama konferensi pers di Radio Vatikan menyoroti upaya Konfederasi Caritas dan menggambarkan situasi bencana di negara itu.

Caritas berkomitmen untuk melindungi anak-anak Ukraina yang rentan yang menderita dan sering menjadi sasaran perdagangan manusia. Saat perang di Ukraina terus berlanjut, lebih dari 6 juta pengungsi terpaksa meninggalkan rumah, banyak di antaranya adalah anak-anak.

Hal ini diungkapkan oleh Pastor Vyacheslav Grynevych, SAC, Sekretaris Jenderal Caritas-Spes Ukraina, pada konferensi pers yang diadakan Senin (16/5) di Sala Marconi Radio Vatikan memberikan pembaruan tentang karya Konfederasi Caritas dan situasi kemanusiaan di Ukraina.

Berbicara bersama Pastor Grynevych adalah Presiden Caritas Ukraina, Tetiana Stawnychy; Sekretaris Jenderal Caritas Internationalis, Aloysius John; dan Direktur Kerjasama Internasional dan Kemanusiaan Caritas Europa, Silvia Sinibaldi.

Sejak awal konflik, dua organisasi Caritas Ukraina – Caritas Ukraina dan Caritas-Spes Ukraina – telah berada di sisi penduduk Ukraina, memberikan bantuan kemanusiaan. Semua organisasi Caritas di negara-negara tetangga – termasuk Polandia, Hongaria, Republik Ceko Slovakia, Rumania, dan Moldova – berada di garis depan.

Mereka membantu jutaan pengungsi yang melarikan diri dari perang, dan jutaan pengungsi lainnya, dengan dukungan dari anggota lain dari Konfederasi Caritas, mitra lokal dan sukarelawan.

Konferensi Pers Vatikan di Sala Marconi

Serangan Berdarah di Mariupol Tunjukkan Kekerasan dan Ketidakpastian
Alessandro Gisotti, wakil direktur editorial Dikasteri Komunikasi Vatikan, menjadi moderator acara dan menunjukkan bahwa mereka yang berbicara telah bertemu secara pribadi dengan Paus Fransiskus pada Minggu sore di kediamannya Casa Santa Marta, dan dengan Uskup Agung Paul Richard Gallagher, Sekretaris Hubungan Vatikan dengan Serikat, pagi ini, sebelum kunjungan segera Uskup Agung ke Ukraina.

Alessandro Gisotti mengingat bahwa setelah pemboman pusat Caritas di Mariupol di mana tujuh orang tewas, termasuk dua anggota staf wanita, Kardinal Luis Antonio Tagle, Presiden Caritas Internationalis, “mengecam serangan berdarah itu, dan menekankan kepada Caritas bahwa merekalah yang benar-benar di lapangan dan melakukan pekerjaan.”

Aloysius John menyesalkan bagaimana kehidupan orang-orang Ukraina “berubah menjadi mimpi buruk” dalam semalam, dan menyesalkan situasi yang masih “dikelilingi oleh kekerasan dan ketidakpastian.”

Dia mencatat bahwa 1,8 juta pengungsi adalah anak-anak, dan mengutuk meningkatnya jumlah perempuan dan anak-anak menjadi korban perdagangan manusia.
Mengutip angka resmi terbaru, katanya, 4.000 warga Ukraina telah tewas, termasuk sekitar 250 anak-anak, sejak perang pecah.

Sekretaris Jenderal mengatakan akan menghabiskan lebih dari enam miliar Euro untuk merekonstruksi Ukraina dan mengatakan kami menghadapi risiko resesi ekonomi global. Dia ingat bahwa ketika dia mengunjungi Suriah pada bulan Maret, dia sudah melihat bagaimana harga pangan, terutama untuk roti, sudah mulai “melonjak”.

1,5 Juta Pengungsi Anak-anak

Tetiana Stawnychy berbicara tentang tantangan sehari-hari dan bagaimana anggota Caritas Ukraina mengalami apa yang kami dengar dalam berita.

Anak pengungsi

“Hampir 14 juta mengungsi. Itu satu dari tiga di negara itu, jumlah yang mencengangkan,” katanya, menunjukkan bagaimana “semua orang di Ukraina terpengaruh oleh perang.”
Presiden Caritas Ukraina mencatat bagaimana setiap orang diperhatikan “sebagai pribadi”, dan bukan “sebagai angka”. “Menanggapi dengan cinta” ini, katanya, telah menciptakan lingkungan di mana orang Ukraina merasa aman dan terlindungi, dan bahkan didorong untuk saling membantu.

“Karya Caritas berhasil,” katanya.

Pejabat Caritas menunjukkan bahwa mereka tidak hanya tergerak sebagai awal tanggapan, dan akan membutuhkan “pendampingan berkelanjutan” di “jalan panjang di depan.”

Keluarga yang Terpisah dan Kesenjangan Pendidikan

Pastor Grynevych membahas efek dramatis perang terhadap anak-anak, terutama karena karyanya bertujuan untuk membantu anak-anak di hampir 25 panti asuhan dan melalui jenis perawatan lainnya.

“Kebanyakan ayah adalah tentara,” tuturnya.

Dia menyerukan refleksi serius tentang “apa yang akan terjadi ketika keluarga dapat kembali ke kehidupan keluarga.” Dia mengingatkan bahwa di tengah maraknya pemisahan keluarga bangsa ini, beberapa ayah telah meninggal dan orang lain yang masih hidup tidak akan pernah sama setelah melihat realitas traumatis perang dan kematian.

“Juga ada kesenjangan besar dalam pendidikan,” katanya, mencatat ini dimulai dengan pandemi Covid-19 dan telah diperburuk secara dramatis oleh perang.

“Dengan begitu banyak yang melarikan diri, ada masalah, seperti ‘siapa yang akan menjadi guru saya atau dokter saya?’”

Dia mengatakan sangat menantang untuk membayangkan akhir perang.

“Perang,” katanya, “tidak akan berakhir dengan kesepakatan damai, tetapi ketika kita memaafkan kejahatan yang kita lihat,” mencatat ini akan membutuhkan banyak pekerjaan.
Juga merenungkan pertemuan pribadi 30 menit antara dia dan pejabat Caritas lainnya dengan Paus pada hari Minggu, Sekretaris Jenderal Caritas-Spes Ukraina, mengatakan dia tersentuh oleh minat mendalam Paus dalam pekerjaan, pengalaman dan cerita mereka.
Mempersiapkan sebelum perang telah membantu

Silvia Sinibaldi menghubungkan sebagian besar efektivitas Caritas saat ini dalam membantu Ukraina, dengan kesiapan mereka di Ukraina bahkan sebelum perang meledak pada akhir Februari. Protokol yang telah mereka terapkan, sarannya, memungkinkan mereka untuk bereaksi secara pragmatis ketika perang pecah.

Dia memuji mitra dan sukarelawan lokal atas upaya heroik mereka di negara-negara ini, dan menekankan bagaimana mereka memungkinkan Caritas beroperasi secara efektif, baik di Ukraina maupun di negara-negara tetangga.

Vatican News berbahasa English bertanya tentang apakah Caritas pernah dihalangi untuk mendistribusikan persediaan, atau apakah ada gangguan ketika Yayasan Kepausan bekerja untuk membantu warga dan anak-anak.

Anak-anak Ukraina yang terlantar

“Pertanyaan keamanan dan keselamatan sangat penting bagi kami,” kata Tetiana Stawnychy, mencatat, “Sulit untuk menavigasinya di negara yang diserang, di mana kami tidak tahu di mana serangan berikutnya akan terjadi,” tandasnya.

“Banyak dari Anda tahu pusat kami di Mariupol dibom. Kami belum bisa pergi ke sana untuk mengkonfirmasi fakta apa pun,” kata Tetiana.

Untuk sebagian besar, katanya, protokol keselamatan dan keamanan Caritas telah efektif, terutama karena “beberapa di antaranya digunakan di masa lalu oleh Caritas Ukraina di zona penyangga di Ukraina Timur.”

Pastor Vyacheslav menyatakan keprihatinan tentang keselamatan di daerah-daerah pendudukan, mengacu pada sebuah pusat “di zona pendudukan di mana orang masih ingin melakukan pekerjaan mereka, dengan mengatakan ‘itu adalah misi kami, kota kami’.”
“Di satu sisi, itu adalah kepahlawanan, tetapi di sisi lain, sulit untuk memuji karya ini karena Anda tidak tahu apa konsekuensinya,” tutup Tetiana.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Deborah Castellano Lubov (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here