Uskup Agung Gallagher: Ukraina Sudah Berusaha Membangun Kembali Lebih Baik dari Sebelumnya

24
Uskup Agung Gallagher di hadapan foto-foto pembantaian Bucha di ruang bawah tanah Gereja Ortodoks St. Andrew.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Sekretaris Vatikan untuk Hubungan dengan Negara, Uskup Agung Paul Richard Gallagher, berbicara kepada Vatican News tentang “pengalaman mengerikan” mengunjungi kota Bucha di Ukraina, tempat dugaan kejahatan perang Rusia terhadap warga sipil, dan tentang tekad rakyat Ukraina untuk membangun kembali negara mereka lebih baik dari sebelumnya.

“Pergi ke Bucha hari ini adalah pengalaman yang sangat menakutkan, karena Anda tidak hanya melihat sesuatu, tetapi juga membayangkan sesuatu,” tutur Mgr Gallagher.
Uskup Agung Paul Richard Gallagher, Sekretaris Vatikan untuk Hubungan dengan Negara, mengunjungi Ukraina yang dilanda perang untuk membawa kedekatan Paus Fransiskus dengan orang-orang dan untuk mempromosikan dialog dan negosiasi guna mengakhiri perang.

Uskup Agung Gallagher berdoa di depan makam para korban perang Ukraina.

Berbicara pada Jumat (20/5) kepada Stefano Leszczynski dari Radio Vatikan, yang bepergian bersamanya di Ukraina, Uskup Agung menceritakan perasaannya ketika dia berdoa di depan situs bekas kuburan massal di Bucha, di mana sekitar seratus warga sipil Ukraina yang tak berdaya disiksa dan “dieksekusi” oleh sebuah Brigade Rusia maju menuju Kyiv.

“Anda melihat tempat di mana mayat-mayat itu dikuburkan. Kami melihat foto-foto di ruang bawah tanah Gereja Ortodoks,” kata Uskup Agung Gallagher.
“Dan Anda melihat kekejaman besar yang bisa dilakukan orang pada orang lain.”

Kenangan yang Menghantui

Uskup Agung ingat bahwa ini bukan pertama kalinya dia menyaksikan kengerian seperti itu. “Saya pernah melihatnya. Saya sendiri membantu di Burundi ketika terjadi pembantaian orang yang mengerikan. Anda tidak dapat melupakan hal-hal ini, dan Anda merasa ngeri dengan penderitaan yang dapat kita berikan kepada orang lain, dan umat manusia mampu melakukannya,” tuturnya.

“Butuh waktu lama untuk menyembuhkan luka ini. Ini akan memakan waktu lama untuk menemukan rahmat pengampunan dan bekerja pada proses rekonsiliasi.”
Uskup Agung Gallagher berkata, “Ini baru saja dimulai.”

Gereja Katolik Ortodoks St. Andrew

Musim Semi

Mengekspresikan perasaan kagumnya atas bagaimana orang-orang Ukraina, “terlepas dari semua penderitaan yang mereka alami, semua kemunduran yang diakibatkan oleh perang ini”, berusaha untuk membangun kembali, Uskup Agung mengatakan musim semi dengan pedih menemani mereka ketika mereka mencoba “untuk membersihkan negara mereka, kota mereka, desa mereka.”

“Sekarang, Anda lihat di dalam hutan dan hutan, pucuk-pucuk tumbuh, pohon-pohon menjadi daun,” katanya.

“Anda dapat melihat tekad rakyat untuk membangun kembali dan mensukseskan negara mereka seperti sebelumnya, dan bahkan lebih baik daripada sebelum perang tragis ini dimulai.”

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Linda Bordoni dan Stefano Leszczynski (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here