Serangan Gereja di Nigeria: Ketika Penderitaan Diabaikan

87
Umat Nigeria sedang berdoa khusyuk.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Pembantaian mengerikan yang dilakukan Minggu Pentakosta (5/6) di sebuah gereja Katolik di Nigeria telah menerima sangat sedikit liputan di media massa global, yang mengungkapkan adanya “penderitaan kelas dua” yang menyebabkan penderitaan lebih lanjut dan disertai dengan perasaan dilupakan, karena melihat rasa sakit sebagai tidak pantas bagi perhatian dunia.

Sangat mengejutkan untuk menelusuri halaman web outlet berita utama dan tidak melihat di antara berita utama — dengan beberapa pengecualian — pembantaian dramatis yang dilakukan di sebuah gereja Katolik di Nigeria selama Misa pada Minggu Pentakosta.

Outlet media Afrika telah mengeluh selama beberapa dekade berada di pinggiran perhatian internasional, tidak hanya mengenai tragedi tetapi bahkan terutama semua yang indah dan positif di benua itu. Mereka bukanlah ratapan korban, tetapi pernyataan sederhana dari sebuah kenyataan: kemanusiaan Afrika diabaikan demi banyak kepentingan tersembunyi atau terbuka untuk sumber daya alamnya.

Gambar-gambar pembantaian itu mengerikan. Tidak ada yang bisa sepenuhnya memahami kejahatan yang menyerang begitu ganasnya pada orang-orang tak berdaya yang berdoa pada hari raya dan merenggut begitu banyak nyawa, dengan banyak anak-anak di antara korbannya.

Sangat mengejutkan melihat begitu banyak rasa sakit diabaikan dan menyaksikan ketidakpedulian dan kurangnya belas kasih di hadapan mereka yang menderita.

Kepedulian Paus terhadap Afrika

Seruan pertama Paus Fransiskus dari kepausannya adalah untuk Republik Afrika Tengah, di mana ia membuka Pintu Suci untuk Yubileum Belas Kasih.

Sejak itu, dia berulang kali mendesak semua orang untuk membuka hati mereka kepada orang miskin, yang terpinggirkan dan mereka yang terlupakan.

Perjalanan pertamanya adalah ke pulau Lampedusa Italia, untuk mengingat banyak migran yang memimpikan kehidupan yang lebih baik tetapi meninggal karena mereka tidak menemukan tangan yang terulur untuk menyelamatkan mereka.

Perang dan Penderitaan yang Terlupakan

Ada begitu banyak perang dan krisis yang terlupakan, tidak hanya di Afrika. Suriah, Yaman, Afghanistan, Myanmar, dan Haiti muncul di benak, hanya untuk beberapa nama.

Mengingat penderitaan yang terlupakan itu dan memikirkan kota kecil Nigeria ini — Owo, tempat pembantaian hari Minggu — nubuat Yesaya muncul di benaknya ketika dia mengatakan bahwa suatu hari semua orang akan melihat keadilan Allah dan setiap kota yang terabaikan, setiap yang terlupakan dan ditinggalkan orang, akan dengan jelas melihat kasih Allah Juruselamat kita:

Kamu akan dipanggil dengan nama baru yang dianugerahkan oleh mulut Tuhan. Kamu akan menjadi mahkota yang mulia di tangan Tuhan, mahkota kerajaan di tangan Tuhanmu. Tidak ada lagi engkau akan disebut “Ditinggalkan,” atau tanahmu disebut “Tersingkir,” tetapi engkau akan disebut “Kesenangan saya ada di dalam dia,” dan tanahmu “Didukung.”

Karena Tuhan senang kepadamu, dan tanahmu akan dianut. Karena seperti seorang pria muda menikahi seorang perawan, Pembangunmu akan menikahimu; Dan seperti mempelai laki-laki bersukacita dalam mempelai wanitanya, demikian pula Allahmu akan bersukacita di dalam kamu… “Lihat, penyelamatmu datang! Lihat, pahalanya ada padanya, balasannya di hadapannya.” Mereka akan disebut “Umat Kudus”, “Yang ditebus TUHAN.” Dan engkau akan disebut “Dipelihara,” “Kota yang Tidak Ditinggalkan” (Yesaya 62).

Pastor Frans de Sales,SCJ; Sumber: Sergio Centofanti (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here