Vatikan dan Uskup Katolik Setempat Tanggapi Pembantaian Minggu Pentakosta di Nigeria

278
Bendera Nigeria pada seragam militer Nigeria.
5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Vatikan dan seorang uskup Katolik setempat pada Minggu menanggapi serangan terhadap sebuah gereja di Nigeria di mana setidaknya 50 orang diyakini telah tewas.

Pembantaian itu terjadi selama Misa Minggu Pentakosta di Gereja Katolik St. Fransiskus Xaverius di Owo, Negara Bagian Ondo, di barat daya Nigeria.

Sebuah video yang diposting di Twitter menunjukkan adegan grafis dari tubuh dan darah di dalam gereja. Gubernur Negara Bagian Ondo Arakunrin Akeredolu mengatakan bahwa banyak anak-anak termasuk di antara yang tewas.

Vatikan merilis pernyataan setelah Paus Fransiskus mengetahui serangan itu.
“Paus mengetahui serangan terhadap gereja di Ondo, Nigeria, dan kematian lusinan umat, banyak anak-anak, selama perayaan Pentakosta,” kata Matteo Bruni, direktur kantor pers Takhta Suci, Minggu (5/6/2022).

“Sementara rincian insiden sedang diklarifikasi, Paus Fransiskus berdoa untuk para korban dan negara, yang terkena dampak menyakitkan pada saat perayaan, dan mempercayakan keduanya kepada Tuhan, untuk mengirimkan Roh-Nya untuk menghibur mereka.”

Keuskupan Katolik Ondo mengatakan pada hari Minggu bahwa Uskup setempat Jude Ayodeji Arogundade mengimbau umat Katolik untuk “tetap tenang, taat hukum dan berdoa untuk perdamaian dan keadaan normal kembali ke komunitas, negara bagian, dan negara kita.”

“Ini adalah hari Minggu Pentakosta ketika setiap umat Katolik diharapkan berada di gereja untuk memperingati hari raya itu,” kata pernyataan 5 Juni yang ditandatangani oleh Pastor Augustine Ikwu, direktur Komunikasi Sosial Keuskupan.

“Sangat menyedihkan untuk mengatakan bahwa ketika Misa Kudus berlangsung, orang-orang bersenjata tak dikenal menyerang Gereja Katolik St. Fransiskus, Owo, Negara Bagian Ondo, menyebabkan banyak orang dikuatirkan tewas dan banyak lainnya terluka dan gereja dilanggar.”

“Identitas para pelaku masih belum diketahui sementara situasinya telah membuat masyarakat hancur.”

“Namun, untuk saat ini, aparat keamanan telah dikerahkan ke masyarakat untuk menangani situasi secara relatif. Pada titik ini dalam sejarah negara kita tercinta Nigeria, kita membutuhkan campur tangan Tuhan untuk memulihkan perdamaian dan ketenangan,” kata Pastor Ikwu.

Pernyataan itu berlanjut, “Sementara itu, semua imam dan uskup di paroki aman dan tidak ada yang diculik seperti yang diberitakan media sosial. Namun demikian, mari kita terus berdoa untuk mereka dan orang-orang baik di Owo dan negara pada umumnya.”

“Kami berpaling kepada Tuhan untuk menghibur keluarga mereka yang kehilangan nyawa dalam insiden yang menyedihkan ini, dan kami berdoa agar jiwa-jiwa yang meninggal beristirahat dalam damai.”

Presiden Nigeria Muhammadu Buhari mengutuk pembunuhan “keji” terhadap jemaat dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan atas namanya pada 5 Juni.

“Presiden mengatakan hanya iblis dari wilayah bawah yang bisa membayangkan dan melakukan tindakan pengecut seperti itu, menambahkan bahwa kesedihan abadi menunggu mereka di bumi di sini, dan akhirnya di akhirat,” kata pernyataan itu.

“Presiden Buhari berduka atas kematian, belasungkawa bersama keluarga mereka, Gereja Katolik, dan Pemerintah Negara Bagian Ondo, meminta badan-badan darurat untuk bertindak, dan memberikan bantuan kepada yang terluka.”

“Tidak peduli apa, negara ini tidak akan pernah menyerah pada orang jahat dan jahat, dan kegelapan tidak akan pernah mengalahkan terang. Nigeria akhirnya akan menang,” kata Presiden.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Catholic News Agency

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here